Apakah Kebanggaan Keras Kepala Menyakiti Hubungan Anda?

Apakah Anda menjatuhkan ketidakpastian pada pria Anda
Apakah Anda menjatuhkan ketidakpastian ke pangkuan pria Anda? Dia tidak mungkin menanganinya dengan baik. | Sumber

Bagaimana Membuat Suami atau Pacar Anda Memahami Sudut Pandang Anda

Pria sering menyebut wanita sebagai emosional atau irasional selama pertengkaran. Pria bilang mereka menginginkan logika, bukan emosi. Di sisi lain, seorang wanita sering kali merasa frustrasi dengan apa yang tampak seperti keengganan keras kepala pria untuk melihat sisi dirinya. Meskipun dia tahu bahwa memiliki perasaan tidak menghalangi dia untuk bersikap logis, dia sepertinya tidak bisa memahami apa yang dia katakan.

Baginya, sepertinya harga dirinya tidak akan membiarkan dia mengakui ketika dia salah. 'Dia sangat peduli dengan kebenaran sehingga dia tidak bisa menjadi pasangan saya,' pikirnya. Jika itu terdengar seperti hubungan Anda, bersantailah. Kiat sederhana ini akan mengubah cara Anda menyelesaikan masalah yang memengaruhi kehidupan cinta Anda.

Di bawah ini, saya akan membahas lebih detail tentang bagaimana dan mengapa perbedaan terkait konflik muncul antara laki-laki dan perempuan.



Menggunakan Pendekatan Tidak Mengancam untuk Mendiskusikan Perbedaan Anda

Ada beberapa teknik yang dapat Anda gunakan untuk membantu meminimalkan pemicu yang melumpuhkan pria Anda dalam memecahkan masalah dan memahami dari mana Anda berasal.

  1. Minta pendapatnya pada artikel yang membahas situasi yang serupa dengan yang Anda khawatirkan. Anda juga akan memiliki kesempatan untuk mengungkapkan pandangan Anda, tetapi hindari mempersonalisasi masalah. Dengan kata lain, jangan gunakan itu untuk memancingnya agar berbicara tentang pandangan tertentu, tetapi gunakan kesempatan yang memungkinkannya belajar tentang pandangan Anda yang mungkin tidak dia sadari sebelumnya. Dia cukup pintar untuk menghubungkan titik-titiknya sendiri nanti, dan karena dia mencintaimu, dia akan melakukannya.
  2. Mulailah percakapan dengan hal positif. Beri tahu dia beberapa hal yang Anda hargai belakangan ini. Sebutkan dengan lembut bahwa Anda memiliki satu perhatian, dan ingatkan dia tentang hal-hal positif itu selama percakapan. Biarkan dia melihat dengan jelas bahwa perhatian Anda hanyalah salah satu aspek dari sebuah hubungan yang sebenarnya bagus, dan minta dia untuk menyelesaikan masalahnya. Terima solusinya jika memungkinkan. (Jangan mengharapkan kesempurnaan, karena mungkin hanya kemajuan yang bisa Anda dapatkan.)
  3. Hindari diskusi sama sekali. Sesuatu telah terjadi. Anda tidak menyukainya. Anda ingin melihat tanggapan yang berbeda. Katakan apa yang Anda inginkan secara langsung. 'Perasaanku sakit ketika kamu mengatakan aku jahat, dan aku ingin kamu mengajakku makan malam untuk menunjukkan kepadaku bahwa kamu tidak bermaksud menyakitiku.' Itu adalah tindakan nyata yang memberi tahu dia, 'Kamu membuat kesalahan, dan aku percaya kamu memperbaikinya. Inilah cara Anda membuktikannya kepada saya. '
  4. Jika dia mudah tersinggung saat Anda membicarakan sesuatu yang bukan salahnya, ingatkan dia bahwa dia bukanlah masalahnya, dan bahwa Anda tidak memintanya untuk bertindak. Anda bisa berkata, 'Saya perlu curhat. Saya tidak sedang mencari solusi, tetapi jika Anda mendengarkan saya selama lima atau sepuluh menit, itu pasti akan membantu saya merasa lebih baik. ' Begitu Anda jelas tentukan ekspektasi Anda, dia tahu persis apa yang perlu dia lakukan.

Dengan tip-tip ini, semoga Anda bisa lebih jauh dalam percakapan Anda dengannya dan belajar bagaimana mendamaikan perbedaan Anda.

Mengapa Pria dan Wanita Bereaksi Secara Berbeda terhadap Konflik

Penelitian telah menunjukkan perbedaan jenis kelamin yang penting antara bayi laki-laki dan perempuan. Bayi perempuan melakukan kontak mata lebih sering dan lebih lama daripada anak laki-laki. Bayi laki-laki melacak gerakan dengan lebih baik.satu

Kecenderungan alami ini memengaruhi cara keluarga dan teman sekolah mereka berinteraksi dengan anak-anak mereka saat mereka tumbuh, yang menyebabkan anak perempuan dan laki-laki mengalami dunia dan mengekspresikan diri secara berbeda.

Anak laki-laki belajar untuk menguasai wilayah mereka melalui tindakan tegas. Anak perempuan belajar menggunakan berbicara dan mendengarkan untuk mempengaruhi dunia mereka.

Pada saat mereka dewasa, anak laki-laki merasa keluar dari elemen mereka ketika dihadapkan pada situasi di mana mereka tidak memiliki rencana atau tujuan. Anak perempuan, bagaimanapun, tidak mengalami tingkat kecemasan yang sama. Jika dia mendengar, 'Kita perlu bicara,' dia mungkin merasa bingung, ingin tahu, dan khawatir, tetapi dia secara naluriah tahu dia memiliki keterampilan untuk mengeksplorasi masalah dan mencari solusi. Dia tidak menganggap pembawa pesan itu memberikan pukulan pada egonya.

Laki-laki, sebaliknya, mendengar kata-kata yang sama dengan sangat berbeda. Mereka sangat sadar bahwa ada sesuatu yang salah, dan mereka tidak tahu apa itu. Lebih buruk lagi, bahkan jika mereka tahu, mereka tidak memiliki rencana untuk menyelesaikannya, dan tidak yakin mereka akan tahu bagaimana mendapatkannya. Mereka kurang kesadaran dan tujuan, dan takut bahwa tindakan mereka sendiri yang menyebabkannya.

Seolah itu belum cukup buruk, mereka tidak ingin mengecewakan seseorang yang mereka cintai.

Secara keseluruhan, hal-hal ini membuat pria merasakan banyak ketidakpastian saat masalah hubungan muncul.

Bagaimana Ketidakpastian Mengganggu Hubungan

Suka atau tidak, pria telah diajari bahwa mereka ditentukan oleh apa yang mereka miliki melakukan daripada siapa mereka adalah. 'Saya adalah seorang pengacara.' 'Saya seorang seniman.' 'Saya seorang masinis.' Seorang pria tidak akan pernah berkata, 'Saya Tuan Hersurname.' Teman-teman dan keluarganya hampir tidak relevan dengan cara dunia memandangnya, dan begitulah perannya telah direfleksikan sejak masa kanak-kanak.

Bayangkan sejenak bagaimana perasaan pria malang ini ketika orang yang paling dia cintai di dunia berkata, 'Kita perlu bicara' dengan suaranya yang tidak bahagia. Dia tidak tahu apa yang salah, jadi dia tidak punya rencana untuk menyelesaikannya.

Beberapa kali pertama, dia akan melakukan yang terbaik untuk menyenangkannya. Bahkan jika dia hanya melampiaskan pekerjaan, dia tidak ingin mengecewakannya, jadi dia menawarkan solusi. Dia tidak suka memerintah atau mengontrol. Dia hanya menjadi seorang pria dan melakukan apa yang dia yakini sebagai hal yang benar untuk dilakukan.

Kapan itu adalah diarahkan pada sesuatu yang dia lakukan, atau jika dia mengetahui bahwa dia menjadi frustrasi dengan solusinya, dia akan melakukan semua yang dia bisa untuk menghindari menunjukkan kelemahan.

Bagaimanapun, dia telah mempelajarinya apa saja tanda kelemahan adalah jalan cepat menuju kegagalan. Dia mempelajarinya di tim sepak bola, ketika pergelangan kaki yang terkilir membuatnya harus absen, atau di tim bola basket, ketika pergelangan tangannya yang patah membuatnya tidak bisa bermain. Dia lebih suka berpura-pura menjadi cukup untuk pekerjaan itu (bahkan jika dia tidak) daripada menemukan dirinya duduk di bangku.

Pengondisiannya sangat berlawanan dengan pendekatannya sehingga dia mungkin menjadi 'kebanjiran emosional' pada tanda-tanda awal ketidaksenangannya. John Gottman, salah satu pakar hubungan terkemuka di zaman kita, membahas banjir dalam buku dan bengkelnya. Tekanan darah pria meningkat, jantung mereka berdetak lebih cepat, dan mereka mengalami respons berkelahi atau lari yang dapat mengganggu pemecahan masalah kolaboratif dalam hubungan.

Ketika emosi tinggi, logika terbang keluar jendela. Pria yang kebanjiran emosi mendapati dirinya dalam posisi di mana pemikiran mereka tidak teratur, rasional, dan berorientasi pada tujuan. Mereka benar-benar tidak bisa memahami apa yang pasangannya coba katakan!

Tanggapan mereka terhadap ketidakpastian bertujuan untuk memulihkannya. Ini mungkin melibatkan mendengarkan, mengalihkan topik ke sesuatu yang lebih mereka kenal, menarik diri, atau mendominasi percakapan dengan kata-kata, nada suara, atau tindakan mereka. Dalam kasus ekstrim, mereka mungkin secara fisik mencoba untuk mendapatkan kembali kendali atas lingkungan mereka dan melakukan kekerasan fisik.

Mungkinkah Andalah Masalahnya?

Ketidakpastian dapat menyebabkan banjir emosional dan mencegah pria untuk mengungkapkan pikirannya atau mendengarkan pasangannya, tetapi itu bukan satu-satunya alasan dari sikap keras kepala tersebut.

Jika dia tidak setuju dan Anda mengabaikan pandangannya, mungkin saja kamu siapa yang keras kepala! Tanyakan pada diri Anda apakah dia mungkin benar, atau apakah kebenaran ada di tengah-tengah pandangannya dan pandangan Anda sendiri. Dan kemudian beri tahu dia jika dia benar!

Terus menekan suatu hal hanya untuk mendapatkan apa yang Anda inginkan dapat merusak hubungan. Terkadang, lebih baik mengadopsi pepatah lama, 'Kamu bisa benar, atau kamu bisa bahagia.'

Semoga Anda Semoga Sukses

Konflik dalam jumlah tertentu dijamin dalam hubungan apa pun. Kuncinya adalah mempelajari cara menghadapinya yang membantu kedua belah pihak mencapai kesimpulan yang saling memuaskan.

Saya harap informasi ini membantu.

Dalam Pengalaman Anda ...

Seberapa baik pria yang Anda kenal menangani ketidakpastian?

  • Sebagian besar bersikap agresif secara verbal atau fisik.
  • Sebagian besar telah menarik diri dengan beberapa cara.
  • Sebagian besar telah mengakuinya ketika mereka tidak memiliki jawaban.
  • Sebagian besar memiliki reaksi yang tidak termasuk dalam tiga kategori ini. (Tolong beritahu kami lebih banyak!)

Sumber yang Digunakan

  1. Sethi, Anita, Ph.D. 'Perbedaan Nyata Antara Anak Laki-Laki dan Perempuan.'Parenting. Diakses 4 September 2017.