Bagaimana Menjadi Teman yang Lebih Baik Dengan Mendengarkan yang Penuh Kasih

Mendengarkan dengan penuh kasih adalah tindakan tidak mementingkan diri sendiri, membiarkan seseorang berbicara dan menghilangkan rasa sakit mereka.
Mendengarkan dengan penuh kasih adalah tindakan tidak mementingkan diri sendiri, membiarkan seseorang berbicara dan menghilangkan rasa sakit mereka. | Sumber

Mengapa Mendengarkan dengan Penuh Kasih Itu Penting

Mengapa kita manusia sering kali dalam kondisi terburuk ketika teman dan keluarga kita sangat membutuhkan kita? Jika Anda pernah berduka karena kehilangan anak, hewan peliharaan, pernikahan, atau pekerjaan, Anda mengharapkan orang-orang berkumpul di sekitar Anda, menghibur Anda, dan menawarkan dukungan. Jika tidak, Anda mungkin terkejut dan kecewa. Pengabaian mereka mungkin telah menyebabkan Anda kehilangan kepercayaan pada kemanusiaan, menjadi letih, berpaling ke dalam, dan tumbuh lebih terisolasi. Persis seperti itulah yang terjadi pada saya ketika putra saya yang berusia 4 tahun didiagnosis autisme dan, yang membuat saya cemas, orang-orang di sekitar saya tidak mempedulikan saya.

Itu sudah lebih dari 12 tahun yang lalu dan putra saya sekarang berkembang di sekolah menengah. Tapi, meski dia tetap selamat dari periode itu, saya masih membawa trauma. Sebagai bagian dari pemulihan saya dari rasa sakit itu, saya telah berbicara dengan orang lain yang mengalami penolakan yang sama memilukan. Apa yang saya dengar dari orang-orang ini berulang kali adalah bagaimana mereka perlu membicarakan kesedihan mereka dan melepaskan rasa sakit mereka. Alih-alih teman dan keluarga melakukan tindakan menghilang atas mereka, mereka ingin mereka hadir dan mendengar kesedihan mereka.

Saat itulah saya menemukan dengan tepat mendengarkan dengan penuh kasih sebagai alat paling penting untuk membantu orang yang dalam kesusahan. Itu kunci untuk memberi seseorang kelegaan yang mereka butuhkan di dunia yang sering kali tidak peduli dengan penderitaan mereka. Yang terbaik dari semuanya, ini sangat mudah dilakukan dan Anda akan segera menyadari betapa kuatnya itu. Saat menggunakan mendengarkan dengan penuh kasih, ingatlah tiga komponen penting ini dan Anda pasti akan berhasil:



  1. Singkirkan ego Anda.
  2. Hadir sepenuhnya.
  3. Mengikuti.


Agar penderitaan Anda tidak dikenali adalah bentuk kekerasan yang tak tertahankan.

- Andrei Lankov

1. Singkirkan Ego Anda

Bagian paling menantang dari mendengarkan dengan penuh kasih adalah mengesampingkan ego Anda dan membiarkan pembicara berbicara dengan sedikit interupsi. Beberapa dari kita telah mengambil kelas tentang mendengarkan dengan empatik, belajar bagaimana menggunakan 'Saya pesan' dan bagaimana menyatakan kembali apa yang pembicara katakan. Tetapi kami dengan cepat menemukan batasan dari pendekatan itu karena itu membuat kami merasa sadar diri dan terdengar kaku dan diformulasikan. Itu mengalihkan kami dari apa yang paling penting — membiarkan pembicara melampiaskan.

Dengan mendengarkan dengan penuh kasih, Anda tidak perlu khawatir menggunakan 'Saya pesan', mengulangi apa yang dikatakan pembicara, memberi nasihat, mengajukan pertanyaan, atau menceritakan tentang pengalaman pribadi Anda. Ini bukan tentang Anda; itu semua tentang pembicara. Saatnya mereka membersihkan rasa sakit dan kesedihan dari tubuh mereka. Jika Anda memiliki sesuatu yang berharga untuk dikatakan tentang masalah tersebut, ini bukan waktunya. Simpan untuk hari lain.

Ketika putra saya didiagnosis autisme, saya terpaksa meminta bantuan terapis profesional karena tidak ada orang di lingkungan saya yang mau mendengarkan. Mereka merasa terdorong untuk bercerita tentang saudara laki-laki, saudara perempuan, teman, tetangga, atau sepupu ketiga mereka yang dua kali dihapus dari autisme atau punya anak autis. Mereka merasa berkewajiban untuk memberi saya nasihat basi seperti 'jangan terlalu khawatir', 'semuanya akan berhasil,' dan 'semuanya di tangan Tuhan.' Mereka merasa perlu untuk mengajukan pertanyaan yang tidak sensitif, mencoba mencari tahu akar dari autisme anak saya: “Apakah menurut Anda hal itu disebabkan oleh vaksinasi? Apakah itu berjalan di keluarga Anda? Apakah Anda mengalami kehamilan yang sulit?

Menurut psikolog klinis, Leon Seltzer, membiarkan seseorang mengungkapkan kesedihannya adalah salah satu hadiah terbesar yang bisa kita berikan. Dia menulis, 'Apakah itu kesedihan, kecemasan, kemarahan, atau frustrasi secara umum, berulang kali menahan apa yang mungkin perlu diungkapkan terkait dengan kesehatan yang terganggu — fisik, mental, dan emosional.'

Mendengarkan dengan penuh kasih menuntut kita untuk berperilaku seperti terapis profesional, memungkinkan pembicara untuk mengungkapkan rasa sakit yang terpendam dengan kecepatan mereka sendiri dan dengan cara mereka sendiri. Kami tidak terburu-buru dalam proses tetapi membiarkannya keluar dengan cara yang organik, baik melalui kata-kata, air mata, atau kemarahan. Saat mendengarkan dengan penuh kasih, kita harus siap menghadapi emosi yang mentah dan tidak takut karenanya.

Duduk diam di samping seorang teman yang terluka mungkin merupakan hadiah terbaik yang bisa kita berikan.

- Tidak diketahui Ketika kita
Saat kita mendengarkan dengan penuh kasih, kita tidak boleh memiliki gangguan dan tidak ada agenda. Biarkan pembicara mengatakan apapun yang mereka inginkan tanpa interupsi, pertanyaan, dan penilaian. | Sumber

2. Hadir Sepenuhnya

Dalam dunia teknologi tinggi yang ramai saat ini, kita seringkali hanya memberikan sebagian dari diri kita kepada teman dan keluarga dan sebagian lainnya untuk ponsel, laptop, komputer, atau I-pad kita. Pikiran kita selalu terpecah antara apa yang kita lakukan sekarang, apa yang baru saja kita selesai lakukan, dan apa yang kita lakukan selanjutnya. Kami jarang tinggal di sini dan sekarang.

Namun, dengan mendengarkan dengan welas asih, kita dituntut untuk hadir sepenuhnya tanpa gangguan dan tanpa gangguan. Itu menuntut kita untuk memiliki pola pikir: Tidak ada yang lebih penting dalam agenda saya selain berada di sini dan mendengarkan orang ini mengatakan kebenarannya dan melepaskan rasa sakit mereka.

Ketika saya melihat kembali masa ketika dokter mengatakan kepada saya bahwa putra saya autis, saya sekarang menyadari bahwa tidak didengarkan dan didukung lebih menyakitkan daripada diagnosis itu sendiri. Karena tidak ada yang mendengarkan saya, pikiran saya menjadi terdistorsi dan saya mulai menyalahkan diri sendiri atas kondisi anak saya. Saya pikir saya telah melakukan sesuatu yang salah selama kehamilan atau setelah kelahirannya.

Saya mulai merasa bersalah dan malu karena saya gagal sebagai ibu. Andai saja saya bisa mengungkapkan pikiran-pikiran ini secara verbal kepada jiwa yang peduli, saya pikir saya akan mengenali betapa gilanya mereka. Tapi sebaliknya mereka tetap tinggal di dalam diriku, dan aku hidup dalam diam, dunia rahasia yang memalukan. Saya menjadi semakin terisolasi, tidak ingin berada di sekitar ibu lain dan anak-anak mereka yang sehat dan normal.

Saya telah menjadi pendukung besar dalam mendengarkan dengan penuh kasih karena sekarang saya melihat bagaimana hal itu dapat membuat perbedaan besar dalam hidup saya. Jika hanya satu atau dua orang yang menggunakannya dengan saya setelah anak saya didiagnosis — mengambil hanya 20 menit dari hidup mereka — saya akan merasa jauh lebih baik.

Dibutuhkan keberanian untuk mendengarkan penderitaan seseorang dan menghadapi air mata dan amarah mereka. Tetapi mereka yang menderita membutuhkan Anda untuk melakukan upaya itu — untuk membuat hubungan itu — dan memberi tahu kami masalah-masalah yang menyakitkan dan kami penting. Thich Nhat Hanh, seorang biksu Buddha dan guru Zen, mengatakan mendengarkan dengan penuh kasih adalah cara untuk membiarkan pembicara 'mengosongkan hatinya'.

Tidak ada yang peduli seberapa banyak Anda tahu sampai mereka tahu seberapa besar Anda peduli.

- Theodore Roosevelt

3. Tindak Lanjut

Ketika saya berada dalam pergolakan depresi setelah anak saya didiagnosis, pikiran saya berubah. Saya melihat anak laki-laki saya hanya sebagai barang rusak yang perlu diperbaiki, bukan anak yang unik dan penyayang dia sebenarnya. Saya terlalu sibuk dengan terapinya, mendengarkan para profesional memberi tahu saya apa yang salah dengan dia dan bagaimana mengubahnya. Seluruh keberadaanku membuatnya lebih baik, tidak menikmati siapa dia saat itu.

Akan sangat berharga bagi seseorang untuk memberi tahu saya bahwa saya keluar jalur dan membantu saya mendapatkan kembali perspektif. Meskipun ini seharusnya tidak terjadi selama mendengarkan dengan penuh kasih, itu bisa dicapai selama tindak lanjut.

Tujuan utama dari tindak lanjut ini adalah untuk mengatakan, 'Saya mendengar penderitaan Anda dan saya peduli dengan rasa sakit Anda.' Ini juga merupakan kesempatan untuk memvalidasi perasaan pembicara: “McKenna, saya tahu Anda mengkhawatirkan putra Anda dan masa depan apa yang menanti Anda dan dia. Anda berhak untuk merasa takut. Saya akan merasa seperti itu juga. '

Ini juga saat yang tepat untuk memberikan wawasan Anda tentang situasinya dan, mungkin, menawarkan beberapa nasihat: “McKenna, Anda adalah ibu yang sangat perhatian dan sangat menginginkan yang terbaik untuk putra Anda. Tapi ingat dia anakmu, bukan pasienmu. Luangkan waktu untuk melupakan terapi dan bersikaplah konyol dengannya dan bersenang-senanglah. '

Selama mendengarkan dengan penuh kasih, Anda menetapkan fondasi yang menunjukkan bahwa Anda peduli. Sekarang, selama tindak lanjut, Anda berada dalam posisi yang tepat untuk membantu pembicara melihat situasinya dengan lebih jelas dan bergerak maju dengan cara yang positif.

Saya sangat merekomendasikan buku ini untuk mempelajari lebih lanjut tentang mendengarkan dengan penuh kasih dan bagaimana menggunakannya dalam hidup Anda

Seni Berkomunikasi Buku yang indah dan sederhana ini, yang ditulis oleh guru Zen dan biksu Buddha Thich Nhat Hanh, memperkenalkan saya pada konsep mendengarkan dengan welas asih. Itu membuat saya sadar bahwa, saat berbicara dan mendengarkan sepanjang hari, saya tidak melakukannya secara efektif atau penuh perhatian. Kata-kata Hanh membuat saya melihat betapa kuatnya komunikasi itu dan bagaimana kita perlu mendengarkan dengan niat dan mengekspresikan diri dengan tujuan. Buku ini membantu saya memahami orang-orang di sekitar saya dengan lebih baik dan membantu orang-orang di sekitar saya lebih memahami saya. Beli sekarang