Bagaimana Mengatasi Masalah Keluarga

Sumber

Kami adalah hewan sosial dan kami tidak hidup dalam pengasingan. Namun, saat hidup dengan orang lain, kita juga sering kali menemukan diri kita dalam situasi yang saling bertentangan. Cara mengatasi konflik dalam keluarga merupakan pelajaran yang sangat penting dalam hidup kita.

Salah satu konflik yang sering terjadi adalah ketidaksepakatan antara orang tua dan anak. Ketika ada lebih dari satu anak dalam satu keluarga, persaingan saudara kandung menjadi fenomena umum. Terakhir namun tidak kalah pentingnya adalah konflik antara pasangan. Pasangan suami istri memiliki kehidupan yang sama dan mereka juga selalu berada dalam situasi yang saling bertentangan. Untuk mengatasi perbedaan di antara anggota keluarga, Anda harus belajar bagaimana mengatasi konflik dalam keluarga.



Anda dapat mengambil langkah pertama untuk mengatasi konflik dalam keluarga dengan merenungkan akar perbedaan di antara anggota. Anak-anak selalu mengeluh bahwa orang tuanya tidak memahaminya. Di sisi lain, orang tua biasanya menegur anak-anak yang mengabaikannya. Demikian pula, seorang anak bisa merasa tidak puas jika orangtuanya lebih memperhatikan anak lain daripada dirinya. Jika tidak ditangani dengan baik, konflik bisa menjadi penyebab perpecahan keluarga. Untuk mengatasi konflik dalam keluarga, Anda harus belajar bagaimana mengelola konflik.



Berikut lima tip untuk mengatasi konflik keluarga.

Sumber

Berkomunikasi dengan anggota keluarga

Komunikasi adalah aspek yang sangat penting dalam kehidupan keluarga, dan yang lebih penting adalah pengelolaan konflik. Ketika ada keretakan di antara anggota, berbicara akan membantu mengurangi ketegangan. Anda tidak hanya harus membagikan pemikiran Anda, tetapi juga bersedia mendengarkan pandangan orang lain. Komunikasi tidak hanya berarti kata-kata yang diucapkan. Ini adalah nada bicara, bahasa tubuh, dan pilihan kata Anda. Saat Anda berbicara dengan anggota keluarga Anda, Anda akan melepaskan persepsi Anda dan menunggu reaksi mereka. Jika ada perbedaan kesepakatan, komunikasi selalu menyelesaikan masalah. Komunikasi adalah aspek terpenting dalam mengatasi konflik keluarga.



Pria menangis meskipun mereka mengatakan pria tidak
Pria menangis meskipun mereka mengatakan pria tidak menangis | Sumber

Bangun lingkungan kepercayaan

Akar konflik terletak jauh di dalam dasar masyarakat kita. Budaya dan tradisi meminta kaum muda untuk menghormati keputusan orang tua dan orang tua, sedangkan pendidikan modern mengajarkan mereka untuk memiliki pandangan hidup sendiri. Tidak ada sistem pendidikan yang salah dan orang tua juga tidak berusaha untuk menyakiti anak-anak mereka. Namun sebenarnya, perbedaan pendapat justru menimbulkan konflik keluarga.

Kurangnya kepercayaan tidak hanya memicu konflik antara orang tua dan anak, tetapi juga antara suami dan istri. Ketidakpercayaan di dalam anggota memperlebar jurang. Anda harus membangun lingkungan kepercayaan untuk mengatasi konflik keluarga.

Sumber

Belajar mengelola stres

Untuk menghadapi kehidupan yang rumit, setiap orang memiliki visinya sendiri-sendiri. Setiap hari hidup Anda tampak lebih menantang, dan Anda dibebani stres. Meskipun demikian, Anda tidak boleh memaksakan sikap dan pikiran Anda kepada orang lain. Memaksakan pandangan Anda tidak hanya akan menimbulkan konflik tetapi juga membuat hidup Anda penuh tekanan. Terkadang untuk mengatasi konflik, Anda harus menjaga jarak tertentu dengan anggota. Ruang yang Anda berikan kepada anggota keluarga akan membantu mereka mengatasi stres, dan dalam jangka panjang Anda akan mampu mengatasi konflik dalam keluarga.



Seberapa sering Anda mengalami konflik dalam keluarga?

  • Tidak pernah
  • Kadang
  • Sering

Jangan bereaksi berlebihan

Untuk mengatasi konflik, jangan pernah bereaksi berlebihan. Anda tidak dapat mengontrol persepsi pasangan atau anak-anak Anda. Keputusan Anda didasarkan pada emosi Anda, jadi Anda harus memahami anggota lain dalam keluarga Anda juga, akan membuat keputusan berdasarkan pengamatan mereka. Ketika setiap orang mulai berpikir hanya tentang persepsinya, jelas konflik akan meningkat. Bereaksi berlebihan selalu berbahaya. Anda bereaksi setelah Anda mengembangkan persepsi tertentu, dan Anda harus belajar memahami konsep tindakan dan reaksi. Dengan setiap tindakan pasti ada reaksi. Jangan bereaksi berlebihan selama situasi kritis; sebaliknya, fokuskan persepsi Anda untuk mengelola konflik.

Bersikaplah toleran terhadap anggota lain dalam keluarga

Orang muda pada dasarnya suka memberontak, dan orang tua harus toleran terhadap perilaku aneh anak-anak mereka. Mereka harus ingat, dulu mereka juga masih muda, dan mereka juga mengambil tulang dengan orang tua mereka.

Toleransi juga penting untuk mengelola konflik di antara pasangan. Meskipun istri mungkin tidak menyukai perilaku tertentu suaminya, atau suami membenci hal-hal tertentu dalam diri istrinya, mereka berdua harus bertoleransi terhadap hal-hal tersebut. Untuk mengelola konflik dan mengatasi konflik dalam keluarga, Anda harus bersikap toleran terhadap anggota lain.

Sumber


Kelima poin ini telah teruji oleh waktu. Cobalah untuk mengingat tip-tip ini dan terapkan dalam keluarga Anda untuk mengatasi konflik. Konflik adalah fenomena alam, tetapi Anda harus belajar bagaimana mengelola konflik untuk menjalani kehidupan yang lebih baik dalam keluarga.

Lima jari di tangan kita tidak sama. Jadi jelas, anggota dalam sebuah keluarga memiliki sikap dan bakat, pemikiran dan persepsi yang berbeda. Anda harus menghormati sudut pandang orang lain. Selalu berpikiran terbuka untuk mengatasi konflik dalam keluarga.