Bagaimana Menjadi Istri yang Penurut

Kepatuhan istri adalah alat utama untuk kebahagiaan perkawinan
Kepatuhan istri adalah alat utama untuk kebahagiaan perkawinan | Sumber

Saya adalah istri yang patuh kepada suami saya yang dominan, dan pernikahan ini telah menjadi berkah tertinggi dalam hidup saya. Saya berharap kebahagiaan yang sama ini untuk setiap pasangan menikah lainnya di luar sana.

Jika Anda menganggap suami Anda sebagai pemimpin hati dan rumah Anda, berikut adalah beberapa kiat yang telah dicoba dan benar tentang cara menjadi istri yang penurut. Dan jika pernikahan Anda tidak begitu bahagia, tip-tip ini bisa memberi Anda kebahagiaan pernikahan yang lebih besar.



Menjadi istri yang secara sukarela tunduk hanyalah tentang melayani suami Anda dengan cara yang menguntungkan Anda dan seluruh hubungan perkawinan.



Dibutuhkan wanita yang kuat dan percaya diri untuk menjadi istri yang patuh. Ini tidak berarti bahwa Anda tidak memiliki pendapat atau membiarkan suami mengontrol setiap aspek kehidupan Anda. Menjadi istri yang patuh kepada suami berarti Anda fokus menjadi penolong, kekasih, dan pendukungnya. Tunduk pada kemauan suami Anda adalah tanda kepercayaan dan cinta penuh dan dapat meningkatkan pernikahan Anda secara signifikan.

Wanita Lebih Tidak Bahagia Sekarang

Wanita sekarang lebih tidak bahagia daripada pria di Amerika Serikat, seperti kebahagiaan yang dilaporkan sendiri telah menurun dalam 35 tahun terakhir.



Beberapa orang menghubungkan kebangkitan gerakan feminis dengan tingkat perceraian dan tingkat ketidakbahagiaan di antara perempuan. Sejak tahun 1960-an angka perceraian meningkat tingkat pernikahan menurun.

Wanita telah dibesarkan sejak 1960-an untuk mengembangkan karier mereka terlebih dahulu sebelum menikah, untuk bersaing dengan pria di tempat kerja, dan untuk melatih olahraga kontak yang agresif — untuk berpikir bahwa menang adalah segalanya — seperti yang dilakukan pria secara tradisional sepanjang sejarah. Bagi banyak wanita, fokus pada agresi ini telah menyebabkan lebih banyak ketidakbahagiaan dan lebih banyak stres dalam hidup mereka. Jenis fokus ini tidak selalu memungkinkan wanita mengasuh untuk pendekatan yang lebih lembut dan lebih santai yang banyak dari kita suka lakukan di lebih banyak area kehidupan kita.

Beberapa wanita juga mengambil pendekatan menang-di-semua-biaya dengan hubungan mereka. Masalahnya, agresi dan sifat agresif tidak berhasil dengan pria dalam pernikahan. Ini karena secara biologis pria adalah hewan yang paling agresif dan agresif. Dan mereka cenderung melawan Anda habis-habisan ketika mereka mengira seseorang menantangnya — bahkan jika yang menantangnya adalah seorang wanita.



Mengapa Menjadi Istri yang Penurut?

Jika Anda berpikir untuk menjadi pasangan yang penurut, Anda mungkin bertanya-tanya saat Anda membaca artikel itu, apa untungnya bagi Anda.

  • Kesempatan bercerai lebih rendah.
  • Jaga agar rasa pedas tetap hidup dalam pernikahan Anda, dan hindari kebosanan yang melanda pernikahan orang lain.
  • Meningkatnya perasaan cinta, rahmat, dan persahabatan dengan suami Anda.
  • Jika Anda seorang ibu rumah tangga atau ibu rumah tangga, Anda akan mendapatkan perlindungan finansial dan menikmati lingkungan rumah tangga, jauh dari permusuhan dunia karir.
  • Nikmat dan perlakuan khusus dari suami Anda, seperti hadiah dan acara malam ekstra.
  • Kedamaian di dalam rumah, yaitu berkurangnya pertempuran atau pertengkaran.
  • Risiko perselingkuhan yang lebih rendah.
  • Kemampuan untuk menjadi diri feminin Anda. Jika Anda seorang gadis feminin, ini akan diberikan. Anda akan menikmati peran Anda sebagai istri yang penurut sepenuhnya.

Kesimpulannya, penyerahan bukanlah perbudakan atau perbudakan. Ini bisa menjadi cara cerdas untuk membantu memastikan pernikahan Anda terpenuhi, untuk Anda berdua. Menurut saya itu masuk akal bisnis yang baik.

Biarkan suamimu menjadi pahlawanmu.
Biarkan suamimu menjadi pahlawanmu. | Sumber

Cara Menjadi Istri yang Penurut dalam 7 Langkah

  1. Biarkan dia menjadi pahlawanmu.
  2. Dengarkan apa yang dia katakan, tapi jangan selalu menjawab.
  3. Selalu tampil cantik untuknya, terutama di sekitar rumah.
  4. Menjadi ibu rumah tangga.
  5. Perhatikan keinginannya.
  6. Menangis, bukan berteriak.
  7. Minta bantuannya saat Anda tahu dia sedang dalam kondisi paling santai.

1. Biarkan Dia Menjadi Pahlawan Anda

Pria pada dasarnya ingin merasa heroik. Itulah mengapa mereka datang untuk menyelamatkan kita saat kita membutuhkan. Jadi biarkan dia melindungi Anda, menyediakan untuk Anda, dan menahan Anda saat Anda berada dalam kesedihan yang mendalam. Anda akan semakin mencintainya karena itu. Seorang istri yang patuh menerima kepahlawanan suaminya dengan senang hati. Suamimu mencintaimu dan ingin melakukan apa saja untuk menyenangkanmu dan membuatmu bahagia. Beri dia kesempatan untuk menarik Anda dari kaki Anda dan menahan Anda saat Anda merasa sedih.

2. Dengarkan What Your Kata Suami, Tapi Jangan Selalu Menjawab

Suamimu akan sering mengeluh tentang pekerjaan, tentang politik, tentang keadaan dunia. Pria selalu memiliki visi tentang bagaimana dunia di sekitar mereka pada akhirnya harus dijalankan. Anda akan sering tidak setuju secara internal dengan apa yang dia katakan, misalnya, bahkan mengira dia salah dalam cara dia menangani perselisihan di tempat kerja. Akui apa yang suami Anda rasakan, katakan sesedikit mungkin. Ini berfungsi untuk memungkinkan dia mengekspresikan stresnya sambil juga membuatnya rileks, tahu dia tidak akan memiliki debat lagi untuk menambah stresnya. Mencoba mengubah dia atau sikapnya dapat memperburuk situasi. Alih-alih fokuslah untuk mendukungnya dan berada di sana untuknya.

3. Selalu Terlihat Cantik untuk Dia, Terutama di Sekitar Rumah

Suamimu ingin pulang kepada wanita yang menarik seperti dirimu. Jaga bentuk tubuh Anda sebaik mungkin, kenakan gaya rambut feminin (panjang sedang hingga panjang), dan kenakan pakaian yang sesuai bentuk — bahkan keringat ketat bisa digunakan. Anda tidak perlu memakai riasan. Jaga agar wajah Anda tetap terlihat segar (menjaga alis Anda, misalnya). Jika Anda meluangkan waktu untuk merangkul sisi feminin Anda dan terlihat cantik, suami Anda akan memperhatikan dan dia akan sangat senang Anda meluangkan waktu untuk terlihat cantik.

4. Menjadi Ibu Rumah Tangga, Jika Bisa Secara Finansial

Anda harus, tentu saja, menyukai gagasan untuk mengambil rute ini dan itu harus realistis untuk situasi keuangan Anda. Menyadari perhatian Anda pada rumah dalam menciptakan oase kehangatan akan menciptakan dunia cinta yang spesial yang tidak dapat dihancurkan oleh dunia luar. Menjadi ibu rumah tangga tradisional adalah kesenangan tersendiri. Anda tidak akan memiliki tenggat waktu 40 jam seminggu kerja seperti yang dimiliki banyak wanita lain. Anda tidak akan panik mencoba menyeimbangkan perjalanan, beban kerja, dan stres dengan pembersihan, memasak, mendekorasi, dan bercinta yang Anda butuhkan untuk membuat rumah menjadi rumah.

Anda mungkin memiliki lebih sedikit uang untuk masuk ke rumah, tetapi Anda masih bisa memiliki pernikahan yang lebih bahagia. Menciptakan lingkungan rumah yang mengundang bagi suami dan anak Anda (jika Anda memilikinya) adalah pekerjaan tersendiri, jadi tidak selalu mudah. Namun, ada banyak manfaat menjadi ibu rumah tangga dan hal itu dapat membantu perkawinan Anda berkembang.

5. Rawat Keinginan Suami Anda

Mungkin dia akan memberi tahu Anda bahwa dia sedang mood untuk kue favoritnya atau dia ingin lantai disedot. Daripada mengatakan, 'Lakukan sendiri,' atau 'Ya, saat aku menyelesaikan jutaan hal yang sudah harus kulakukan,' pertimbangkan untuk mengatakan 'Baiklah sayang,' atau 'Aku akan mencatatnya.' Meskipun Anda tidak langsung mendapatkan sesuatu, Anda telah mengatakan kepadanya bahwa keinginannya penting bagi Anda dan bahwa Anda ingin dia bahagia. Dengan memperhatikan kebutuhannya, Anda mengirimkan pesan bahwa Anda peduli padanya dan bahwa dia penting bagi Anda.

6. Menangis, Bukan Berteriak

Anda akan sering menangis secara alami, tetapi kemarahan juga biasanya lebih baik diungkapkan sebagai kesedihan, meskipun itu bukan kecenderungan pertama Anda. Jika suami membuat Anda marah dengan sesuatu yang dia katakan, mungkin itu kritis, bermusuhan, atau dia terlalu keras untuk selera Anda, alih-alih membiarkan pertengkaran terjadi, coba selaraskan sisi diri Anda yang mengekspresikan kesedihan dan bukan kemarahan. Merengut dan mendesah lebih lembut dari pada berdebat.

Air mata memiliki cara untuk melembutkan suasana hatinya, menenangkannya, atau membuatnya menjauh. Kebanyakan pasangan menikah akan mengalami suasana hati yang buruk dan pertengkaran, bahkan yang cukup merusak. Mungkin dia akan tetap menggerutu setelah Anda sedikit menangis, tetapi Anda telah mencapai tujuan akhir: menghilangkan emosi keras di dalam ruangan. Jika Anda tidak merasa ingin menangis, minta diri dan meninggalkan ruangan juga bisa berhasil.

7. Minta Bantuan Dia Saat Anda Tahu Dia Dalam Kondisi Paling Santai

Seringkali setelah bekerja, terutama pada Jumat malam. Jika Anda membutuhkan sesuatu dari suami Anda atau bahkan harus memberinya kabar buruk, menyadari kapan dia bisa menyerap informasi dengan baik tanpa stres sering kali akan membuat perbedaan dalam perasaannya, dan pada gilirannya, bagaimana perasaan Anda. Pertimbangkan perasaan dan pola pikirnya sebelum Anda memintanya melakukan sesuatu. Jika dia baru saja mengalami hari yang berat itu berhasil, adalah ide yang baik untuk menunda memintanya melakukan sesuatu, sebaliknya Anda harus menunggu sampai saat yang lebih baik.

Anda Tidak Harus Berada dalam Hubungan yang Menyesatkan

Wanita penurut tidak termasuk dalam hubungan yang kasar. Jika hubungan Anda kasar, satu-satunya jalan keluar. Seseorang yang kasar akan menyalahgunakan peran penurut Anda. Pria yang secara alami dominan tidak akan.

Kepatuhan adalah tentang rahmat sukarela dan membantu pria yang akan melindungi Anda, membimbing Anda, menghargai Anda, dan menjadi pemimpin dalam hubungan. Ini adalah pertemuan terakhir antara maskulin dan feminin. Anda akan tahu perbedaannya. Berfokuslah untuk menghormati suami Anda dan dia akan melakukan hal yang sama untuk Anda. Namun, jika dia melecehkan Anda baik secara fisik maupun emosional, hal ini tidak boleh ditoleransi.

Maukah Anda Menjadi Istri yang Penurut?

Jika Anda setuju dengan hal-hal berikut, jawaban Anda adalah ya.

  • Saya tidak ingin memakai celana dalam hubungan saya.
  • Saya lebih suka suami saya menangani tekanan besar dalam hidup, dan saya hanya mendukungnya melalui masa-masa sulit.
  • Saya suka memasak dan menjaga rumah tetap indah, hal-hal yang harus saya lakukan di rumah.
  • Saya ingin keintiman dengan suami saya sebagai pasangan yang dominan.
  • Saya ingin memiliki pelindung dan panduan maskulin dalam hidup saya.
  • Saya ingin meningkatkan kebahagiaan suami saya dan membuat hidupnya tidak terlalu stres.

Selain itu, perlu diingat bahwa jika Anda merasa tidak nyaman untuk tunduk sepenuhnya kepada suami, Anda tidak perlu melakukannya. Anda juga dapat memilih aspek-aspek tertentu dari pernikahan Anda untuk tunduk, seperti apa yang terjadi di kamar tidur, dan memilih agar suami Anda memiliki kendali lebih.

Apa yang paling Anda sukai tentang menjadi istri yang patuh?

  • Kepribadian maskulin-feminin tradisional
  • Peran seks kita
  • Suamiku melakukan semua pekerjaan di luar rumah
  • Suami saya melindungi saya

Potensi Masalah Dengan Mengutamakan Karir

Masalah utama dalam memberi tahu generasi wanita muda untuk mengutamakan karier mereka adalah bahwa tempat kerja tidak memedulikan kita dan tidak akan pernah peduli. Itu tidak pro-perempuan. Itu tidak pro-manusia. Tempat kerja peduli dengan hasil dan produktivitas Anda, tetapi tempat kerja tidak akan pernah mencintai Anda seperti suami dalam suatu hubungan.

Dan mengingat bahwa kita wanita secara alami emosional, pernikahan tempat kita menginvestasikan diri kita biasanya akan memiliki kapasitas lebih untuk membuat kita bahagia daripada pekerjaan yang dapat menendang kita ke jalan tanpa peringatan dan tanpa simpati.

Wanita seringkali diharapkan bekerja keras dan fokus pada karir mereka, selain menjaga rumah tangga dan membantu membesarkan anak-anak. Itu terlalu berlebihan, dan itu menciptakan banyak tekanan dalam kehidupan seorang wanita, yang dapat menyebabkan pengabaian pernikahannya dan kebahagiaan suaminya.

Berada dalam pernikahan yang penuh cinta adalah salah satu perasaan terbesar yang bisa dimiliki seseorang, dan berada dalam hubungan yang sehat dengan suami Anda adalah cara termudah untuk memastikan hal ini terjadi. Dia akan membalas perasaan Anda dan memperlakukan Anda seperti putrinya.

Ingatlah bahwa Anda masih bisa memiliki pikiran dan pendapat sendiri dan Anda bukan keset untuk diinjak suami. Namun, Anda akan fokus untuk membantunya dan mencintainya seperti yang dia inginkan.

Sumber

Mendapatkan Apa yang Anda Inginkan dan Butuhkan Sebagai Istri Tanpa Menuntutnya

Jika Anda khawatir tidak akan pernah mendapatkan apa yang Anda inginkan jika Anda tunduk kepada suami, pertimbangkan bahwa suami Anda ingin membuat Anda bahagia saat Anda menjadi istri yang santai dan ramah. Bersikaplah baik dan sopan kepada suami Anda, dan dia akan menanggapi dengan baik.

Pesona Anda akan berbuat lebih banyak untuk Anda sebagai seorang istri daripada mengeluh atau berkelahi. Mungkin terdengar aneh pada awalnya, tetapi kelembutan dan feminitas adalah ramuan untuk pria. Mereka tidak dapat mengalami kualitas kewanitaan itu di tempat lain kecuali dalam suatu hubungan. Daya saing dunia kerja dan bahkan dinamika antara teman-temannya biasanya macho dan agresif, dan hubungan seorang pria adalah satu-satunya tempat dia bisa mendapatkan penghiburan dari semua itu. Suami Anda akan berterima kasih kepada Anda karena telah menunjukkan sisi lembut dan penurut Anda.

Apakah Anda Benar-benar Menikmati Kemerdekaan dan Netralitas Gender?

Saya diberi kebohongan yang sama seperti jutaan wanita lain yang tumbuh di tahun 80-an dan 90-an — mengutamakan karier dan mencari pernikahan nanti — karena wanita seharusnya bernasib jauh lebih baik dengan kemerdekaan. Nah, karir saya memberi saya gaji yang bagus tetapi membuat saya menghadapi pertempuran korporat yang tak ada habisnya, tenggat waktu yang sulit, musuh pekerjaan, dan stres. Singkatnya, itu semua yang tidak bisa ditangani oleh karakter saya yang sangat feminin.

Ketika saya menukar kertas-mendorong saya untuk seorang suami, saya menemukan kepuasan yang selama ini karakter saya cari — itu cocok. Saya menemukan saya secara alami jatuh ke dalam peran sebagai istri yang dilindungi, manja, tunduk kepada pemimpin saya, dominan, penyedia, suami pelindung.

Menggunakan analogi bisnis, saya menganggap suami saya sebagai klien khusus saya sendiri, klien yang memberi saya imbalan bersama.

Di Istri yang Menyerah, penulis Laura Doyle memberikan contoh bagaimana menyesuaikan gaya hidup istri yang patuh ke dalam hubungan Anda sampai itu menjadi kebiasaan, dan Anda menuai ganjaran bersama itu! Dia membahas secara mendalam bagaimana menikmati ketundukan dengan keintiman, dengan perasaan dilindungi oleh suami Anda yang kuat, dan dengan perasaan bebas untuk menjadi diri Anda yang paling feminin dalam pernikahan Anda, terlepas dari pengaruh modern terhadap feminitas.

Ingatlah bahwa feminitas dan maskulinitas bersifat timbal balik dan yang satu tidak dapat hidup tanpa yang lain. Tidaklah buruk untuk menjadi feminin dalam menanggapi sifat maskulin pria. Biarkan sifat feminin sejati Anda muncul dalam pernikahan Anda dan Anda akan menemukan kebahagiaan yang lebih besar.

Memiliki Suami yang Dominan

Pria pada dasarnya adalah pemimpin, jadi biarkan suami Anda memimpin. Pikiran dan pendapat Anda sebagai seorang istri tetap dihormati dan dihargai oleh suami Anda, tetapi berusaha melepaskan kejantanannya hanya akan membuat pernikahan Anda menderita.

Sebuah studi terbaru dari Universitas Purkyne dan Universitas Charles, Praha, telah menunjukkan bahwa perkawinan akan lebih kuat bila salah satu pasangan dominan, yang mengarah pada stabilitas yang lebih baik dan lebih banyak anak. Jadi, membiarkan suami Anda menegaskan sifat maskulinnya akan meningkatkan kebahagiaan dan kepuasan dalam pernikahan Anda.

Apa Pendapat Suami tentang Istri yang Penurut?

Banyak suami melaporkan kepuasan perkawinan yang lebih besar setelah istri mereka memilih untuk tunduk. Konflik dan pertengkaran yang terus-menerus tidak lagi ada dan sebaliknya rumah mereka dipenuhi dengan cinta dan kehangatan.

Kiriman Istri

Gaya hidup relasi ini tidak untuk semua orang. Kadang-kadang suami atau istri tidak cocok dengan profil seseorang yang bisa senang menjadi dominan atau penurut. Pada akhirnya, Anda perlu menilai sendiri langkah-langkah yang ingin Anda ambil dan sifat-sifat apa yang nyaman Anda adopsi dalam hidup Anda.

Meskipun demikian, banyak wanita menemukan kebahagiaan yang lebih besar dengan tunduk kepada suami mereka, jadi jika kebahagiaan pernikahan yang lebih besar adalah sesuatu yang Anda cari, itu mungkin hal yang tepat untuk Anda.

Artikel Terkait