Feminitas - Kualitas Menjadi Wanita

Perjalanan Penemuan

Feminitas telah menjadi perjalanan penemuan yang berkesinambungan bagi saya, meskipun seringkali merupakan perjalanan penyangkalan dan sakit hati. Dan saya tahu bahwa saya juga belum menyelesaikan perjalanan ini, jadi pemahaman saya tentang feminitas tidak lengkap. Untuk waktu yang lama saya memiliki pandangan feminitas yang agak terpotong, dengan hanya kesan yang buruk tentang apa yang dicakupnya. Saya lama berpikir bahwa feminitas membutuhkan pakaian, keindahan, kerapuhan emosional, kelemahan, dan kepatuhan, di antara asosiasi negatif lainnya. Saya tidak dapat melihat banyak kekayaan atau kepenuhan dari apa sebenarnya arti menjadi seorang wanita; Saya melihat terutama kelemahan dan perbudakan.

Selama bertahun-tahun saat saya berbicara dengan banyak wanita tentang topik ini, berada dalam hubungan romantis yang memuaskan, dan menantang diri saya sendiri untuk memperluas definisi saya tentang ekspresi feminin, saya telah mampu tumbuh menjadi feminitas yang lebih sehat dan lebih memuaskan. Ini tidak berarti bahwa saya mengecat kuku saya atau suka memakai warna pink sekarang (saya tidak dan tidak, terima kasih), namun, saya tidak merasa seperti orang aneh yang mengenakan gaun, saya tidak merasa ditaklukkan saat memasak makan malam pasangan saya. , dan saya merasa lebih berdaya untuk menjadi sensitif daripada lemah. Saya menemukan bahwa feminitas jauh lebih bernuansa daripada yang pernah saya kenali. Setiap wanita, meskipun berbagi akar feminin (dasar, kualitas yang mendasari), akan mengekspresikan feminitasnya dengan cukup unik dari yang berikutnya, karena kita mengakui perbedaan kepribadian dan temperamen. Jadi seperti apa akar feminim itu? Saya hanya dapat membahas monolit topik ini sejauh pengalaman, pengetahuan, pengaruh budaya, dan bias saya memungkinkan. Geronimo!



Akar Feminin

Kamus mendefinisikan feminitas sebagai:



1. Tentang atau berhubungan dengan wanita atau anak perempuan.

2. Ditandai atau memiliki kualitas yang secara tradisional dikaitkan dengan wanita.



Saya yakin definisi kamus tampaknya sangat kabur karena apa yang dianggap feminin akan sangat bervariasi tergantung pada periode waktu, lokasi, dan budaya. Ide saya tentang feminitas telah banyak dibentuk oleh negara saya, keluarga saya, era di mana saya pernah hidup, dll. Oleh karena itu, saya ingin mengkualifikasikan deskripsi saya lebih jauh sebagai ide non-universal. Itu dikatakan, saya melakukan percaya bahwa ada benar dan salah mutlak, dan saya pikir beberapa budaya salah dalam cara mereka memandang, memperlakukan, dan mendefinisikan perempuan. Jadi, meskipun pikiran saya mungkin tidak dapat beradaptasi dengan sempurna di mana-mana, saya pikir itu adalah landasan yang sehat untuk diri saya dan banyak wanita lain.

Tiga 'akar' utama yang saya lihat sebagai penanda feminitas adalah kelemah-lembutan, empati, dan kepekaan. Ini bukan hanya pilihan acak, tetapi merupakan hasil dari penggabungan brainstorming saya dengan referensi dari luar. Sekarang, sebelum hackles naik, izinkan saya menjelaskan. Kelemah-lembutan tidak beropini. Empati sikap merendahkan diri. Dan kepekaan ketidakstabilan emosional. Mereka bisa berarti hal-hal itu, dan sering kali terjadi dalam budaya dan abad yang berbeda, tetapi menurut saya feminitas yang sehat tidak akan mencakup yang terakhir. Mari kita tangani satu per satu.

Kelembutan (Jangan Bunuh Aku karena Mengatakannya!)

Kelemahlembutan menggambarkan cara pendekatan suatu situasi dan cara seseorang menghadapinya. Kelembutan adalah cara Anda melihat gadis kecil memperlakukan boneka mereka - dengan belaian bulu dan ciuman manis, dengan lampin dan lagu pengantar tidur yang metodis. Begitulah cara ibu memeluk, menenangkan, dan bahkan mendisiplinkan anak. Itulah mengapa wanita melakukan kejahatan yang lebih sedikit dan mengambil risiko lebih sedikit daripada pria.



Kelembutan adalah yin feminin bagi agresi yang maskulin (tidak harus kekerasan). Ini membantu mengendalikan impulsif dan risiko, meningkatkan kasih sayang dan kewaspadaan. Itu memelihara, menenangkan, dan menenangkan. Jika kualitas maskulinitas umumnya disederhanakan menjadi keberanian, kemandirian, dan ketegasan, ada permintaan alami untuk keseimbangan. Feminitas dan maskulinitas harus mampu menyediakan itu untuk satu sama lain. Kelembutan sering kali terjalin dengan kepekaan, yang satu dengan mudah mengarah ke yang lain. Misalnya, Jika Anda sensitif terhadap cedera, Anda ingin orang lain memperlakukan Anda dengan kasih sayang yang lebih besar dan cenderung memperlakukan orang lain dengan cara yang sama.

Kelemahlembutan tampaknya telah kehilangan konotasi positifnya, terutama dalam kaitannya dengan perempuan, digantikan dengan cemoohan dan kekesalan seiring dengan menguatnya gerakan feminis. Ada tuntutan agar pria lebih lembut dan wanita lebih tegas. Saya mendukung kesetaraan hak wanita, tetapi saya bukan penggemar homogenitas wanita dan pria. Wanita dan pria tidak sama, tetapi perbedaan ini masih memberikan banyak ruang untuk kesetaraan, kompatibilitas, dan kecantikan. Tidak dapatkah kita mengakui bahwa ada beberapa ciri biologis dasar yang berbeda antara pria dan wanita? Misalnya, Pria memiliki lebih banyak testosteron dan wanita lebih banyak estrogen. Kehadiran dan jumlah hormon ini berdampak langsung pada perbedaan fisik dan emosional pada pria dan wanita (saya perlu menulis artikel terpisah untuk itu. Saya belum ingin mengetahuinya dulu.) Jika kita bisa menyetujui ini fakta yang mendasari, saya berharap kita dapat mengekstrapolasi lebih jauh ke dalam percakapan ini dengan sedikit penangguhan ketidakpercayaan untuk mempersatukan kita.

Sensitivitas (Jangan Ambil Secara Pribadi)

Karakteristik kedua yang ingin saya bahas adalah kepekaan. Sekali lagi, saya akan mengingat kepekaan itu dalam pikiran Anda ketidakstabilan emosional. Kata ini sering kali memicu ide seperti 'sensitif', 'berkulit tipis', atau 'lemah'. Namun, saya melihatnya sebagai sumber daya yang berharga. Meskipun masih ada saat-saat ketika saya berharap bahwa saya sedikit kurang dari itu, kepekaan saya telah membantu saya terhubung dengan dan memahami orang-orang pada tingkat yang dalam, melintasi jurang usia, budaya, latar belakang, dan kepribadian yang lebar. Sensitivitas adalah intinya, kesadaran. Ini adalah kesadaran yang disesuaikan dengan baik tentang apa yang terjadi di sekitar Anda, tidak hanya di permukaan tetapi terutama di bidang emosional. Kepekaan adalah prasyarat empati - karakteristik terakhir yang akan saya bahas - karena untuk berempati dengan orang lain, Anda harus terlebih dahulu membuka kesadaran Anda terhadap apa yang mereka rasakan.

Tentu saja, tidak perlu dikatakan lagi bahwa menganggap pribadi adalah kesalahan yang paling sering terjadi. Kebanyakan dari apa yang seseorang lakukan / katakan adalah cerminan dari keberadaan mereka sendiri, persepsi mereka sendiri, bukan tentang Anda. Kecuali jika Anda memang keledai tentunya. Memiliki tingkat kepekaan yang sehat seperti memiliki saringan dengan ukuran pori-pori yang tepat - barang yang bagus diperbolehkan masuk dan kotoran tertinggal di luar. Anda cenderung tidak meraba-raba hidup, menabrak orang seperti hewan yang buta dan mengigau; sebaliknya, Anda akan mengenali keterbatasan dan bakat orang lain, serta mampu meredakan konflik dan menciptakan koneksi yang beragam. Kualitas feminin yang lebih alami ini menghubungkan orang-orang sementara kualitas maskulin yang berhubungan - kemandirian - membuat mereka otonom. Sekali lagi, keseimbangan.

Empati (I Feel You)

Kualitas terakhir yang saya perhatikan adalah empati; ingat empati sikap merendahkan diri. Empati adalah salah satu kekuatan kohesi terbesar yang dimiliki umat manusia. Mampu memahami sudut pandang orang lain merupakan bagian integral dari komunikasi yang sehat, yang pada gilirannya merupakan bagian integral dari setiap hubungan baik pribadi, komunal, atau global.

Wanita lebih cenderung bereaksi secara verbal daripada fisik ketika marah, mereka memiliki kecenderungan lebih besar daripada pria untuk berhubungan dengan rasa sakit atau kegembiraan yang dialami orang lain, dan mereka menghabiskan lebih banyak waktu untuk berkomunikasi dengan orang lain (terutama wanita lain) untuk memahami bagaimana perasaan lainnya. Meskipun atribut ini sering dipelintir menjadi amunisi terhadap wanita, saya percaya bahwa ini adalah kekuatan dan aset. Hubungan yang efektif tumbuh subur pada komunikasi yang jujur ​​dan rentan - bidang di mana pria sering kali kurang didorong - dan banyak wanita dengan mudah mengaktifkan korespondensi semacam itu. Mengapa tidak menerimanya? Pun intended.

Empati tidak berarti bahwa Anda menjadi pengikut dunia, terpikat pada perasaan semua orang, bersalah atas reaksi mereka, putus asa untuk memuaskan semua. Ini tidak harus berupa keset, atau terikat pada keinginan dan peluit semua orang. Sebaliknya, saya percaya itu harus membawa perkembangan komunikasi yang sehat dalam hubungan, usaha bisnis, dan bahkan interaksi global. Ini harus memicu rasa ingin tahu dan kemajuan sosial. Empati adalah kunci untuk kehidupan, masyarakat, dan dunia yang sejahtera.

Dalam Pengalaman Saya ...

Setelah mengatakan semua yang saya miliki tentang masalah ini, saya mengusulkan agar setiap wanita menemukan ketenangan batinnya sendiri. Tentunya semua wanita akan menampilkan ciri-ciri tersebut dalam berbagai derajat dan bentuk. Bagus! Seharusnya seperti itu. Tapi menurut saya, untuk mengejar kesetaraan, kita tidak harus membuat wanita menjadi maskulin, membuat pria menjadi feminin, atau membuat mutasi androgini dari keduanya.

Sedangkan saya, saya dibesarkan di sebuah pertanian di mana setiap orang diharapkan untuk berpartisipasi secara aktif agar berjalan lancar. Meskipun saya tidak pernah diharapkan secara fisik menarik sebanyak saudara saya, tumbuh dalam budaya di mana otot maskulin 'dihargai' dengan prestasi nyata dan peluang kerja yang lebih besar, saya menginternalisasi gagasan bahwa menjadi perempuan = menjadi lemah. Saya ingin memiliki rasa hormat dan kesuksesan yang sama seperti orang-orang di sekitar saya. Bahkan banyak dari ajaran agama yang diajarkan kepada saya mengembangkan gagasan bahwa perempuan adalah nomor dua dari laki-laki, membutuhkan ketundukan dan kepatuhan. Saya lecet di bawah kuk itu, namun masih tertanam keyakinan itu jauh di dalam jiwa saya. Jadi saya melihat diri saya lemah dan lebih rendah dari laki-laki. Meskipun saya telah melepaskan beberapa simpul itu, saya memahami bahwa versi feminitas saya adalah representasi dari mana saya berasal, apa yang saya alami selama ini, dan mentalitas unik saya tentang bagaimana menangani semua hal itu.


Dalam pencarian pemahaman ini, saya menyarankan bahwa ketika masyarakat dan dunia kita bereksperimen dengan gender dan seksualitas, kita tidak menjelekkan maskulinitas atau mengidolakannya. Saya menyarankan agar kita secara jujur ​​memeriksa diri kita sendiri untuk keseimbangan paling sehat antara sifat feminin dan maskulin yang bisa kita capai. Karena, seperti yang dapat saya buktikan secara pribadi, jika tidak, identitas pribadi kita tidak hanya akan rusak, tetapi hubungan kita dengan orang lain akan menurun karena kita kehilangan kepercayaan pada diri kita, terus-menerus mempertanyakan apakah kita bertindak sesuai dengan standar orang lain. Tidak peduli di mana Anda menemukan diri Anda dalam spektrum feminitas dan maskulinitas, pastikan itu milik Anda, dan bukan pemaksaan buatan.

Seperti apa pengalaman Anda dengan feminitas?

  • Hebat! Saya merasa sangat nyaman dengan kewanitaan saya.
  • Baik. Saya telah meningkatkan cinta diri saya.
  • Lumayan. Saya tidak terlalu memikirkannya.
  • Dengan buruk. Saya sebagian besar berjuang untuk menerima kualitas feminin saya.
  • Aku bukan wanita, tapi menurutku mereka hebat!