Sepuluh Tips untuk Pernikahan Kedua yang Bahagia

Membuatnya dalam Pernikahan Kedua - Video

Terkadang Pernikahan Kedua Merasa Mustahil!

Terkadang pernikahan kedua tampaknya tidak mungkin, tetapi artikel ini memiliki sepuluh tip untuk membuatnya lebih mudah diatur. Dengan mantan, hak asuh, dan melupakan masa lalu, pernikahan kedua bisa tampak begitu rumit.

Faktanya, lebih dari 25% pernikahan tidak berhasil untuk kedua kalinya, dan mudah untuk mengetahui alasannya. Pertama, ada pasangan lain yang berkeliaran, meski hanya dalam ingatan, dan pengetahuan bahwa suami atau istri Anda telah menempuh jalan ini dengan orang lain. Pernikahan kedua seringkali memiliki anak yang menderita karena semua perubahan, serta komplikasi hukum dan keuangan.

Nasihat Pernikahan Kedua

Lepaskan kemarin.
Lepaskan kemarin. | Sumber

1. Lepaskan Masa Lalu




Ini berlaku untuk Anda berdua. Kamu harus melepaskan apa yang terjadi dalam pernikahan pertama Anda atau hubungan sebelumnya. Dan Anda harus melepaskan kekhawatiran tentang apa yang terjadi dalam pernikahan pasangan Anda.

Bagaimana? Terkadang itu mungkin berarti membicarakannya. Mungkin untuk pasangan Anda, mungkin hanya untuk teman. Tapi jangan membicarakannya, dengan maksud untuk mengulang dan mengeluh. Bicarakan tentang itu, dengan maksud melepaskannya.

Anda mungkin ingin menulis tentang itu, dalam jurnal, atau puisi. Ini adalah cara terbaik untuk mengatasi perasaan Anda, dan tidak seorang pun harus melihatnya. Jika Anda khawatir dengan mata snoopy, bakarlah. Satu hal yang biasa saya lakukan adalah menulis di komputer, tetapi memasukkan kata sandi pada dokumen, jadi saya yakin tidak ada yang bisa membacanya.

Salah satu kunci terbesar untuk melepaskan adalah pengampunan. Maafkan dirimu. Maafkan pasangan Anda. Maafkan mantan pasangan Anda. Itu sudah berlalu, dan kepahitan apa pun yang masih Anda miliki akan meracuni Anda saat ini. Pengampunan tidak berarti Anda menyetujui, hanya Anda menolak untuk dikendalikan olehnya lagi.

Jadi, lepaskan kemarin agar Anda bisa mulai berkreasi lebih baik besok.



2. Utamakan Pasangan Anda

Tempatkan pasangan Anda sebelum orang lain dalam hidup Anda, sebelum orang lain, termasuk anak-anak. Jika Anda orang percaya, utamakan Tuhan, dan pasangan Anda di urutan kedua.

Beberapa orang mungkin kesulitan dengan nasihat ini, berpikir bahwa tidak benar menempatkan istri atau suami kedua sebelum anak-anak, tetapi ini adalah cara terbaik untuk mencapai stabilitas jangka panjang baik untuk pernikahan maupun anak-anak. Ketika mereka melihat perkawinan itu berhasil, mereka bisa tenang karena tahu mereka tidak harus melalui perceraian dan kesal lagi dengan dunia mereka. Mereka sudah muak dengan itu!

Bagaimana Anda mengutamakan pasangan Anda? Dengan selalu bertanya kepada mereka tentang rencana yang menjadi perhatian salah satu dari Anda. Dengan memastikan bahwa Anda punya waktu untuk mereka dalam seminggu. Dengan tidak mengizinkan siapa pun (termasuk anak-anak Anda) untuk tidak menghormati mereka, dan dengan memberi mereka prioritas dalam hidup Anda secara umum.

Apa manfaat mendahulukan pasangan Anda dalam hubungan? Itu menghormati fakta bahwa orang ini telah memilih Anda di atas semua manusia lain di bumi, untuk menghabiskan waktu bersama. Dan itu memberi mereka keamanan untuk terus menjalin hubungan yang sulit.

Menempatkan orang lain di depan pasangan Anda, apakah itu anak-anak, mantan pasangan, mertua, atau teman, mengirimkan pesan bahwa mereka tidak penting, dan akan selalu menjadi 'yang kedua'. Menjadi 'istri kedua' tidak berarti menjadi yang terpenting, dan jika pesan tersebut tersampaikan, hal itu dapat menimbulkan banyak emosi negatif.

Mendahulukan pasangan tidak berarti mendahulukan anak. Kebutuhan anak-anak adalah yang paling penting, dan kebutuhan setiap orang dalam keluarga perlu dipertimbangkan. Tetapi anak-anak hendaknya tidak boleh menggunakan perkawinan kedua untuk menuntut hal-hal yang tidak pantas bagi mereka sebagai anak, hanya karena orang tua kandung mereka merasa bersalah.

Aturan praktis yang bagus adalah memberi anak kelonggaran sebanyak yang Anda lakukan dalam pernikahan pertama. Jangan mencoba memberi kompensasi karena Anda merasa bersalah atas perceraian.

Jadi, mengutamakan pasangan Anda adalah penting agar pernikahan kedua berhasil.

Nasihat Pernikahan Kedua

  • Happily Ever After Again
    Sebuah situs yang dirancang untuk membantu Anda dalam pernikahan kedua Anda. Kami tahu situasi pernikahan kembali memiliki banyak tantangan. Kami akan membantu Anda menavigasi perairan berbatu ini.

3. Bersabarlah

Ingatlah bahwa itu tidak akan sempurna dalam semalam. Statistik mengatakan bahwa dibutuhkan tujuh tahun bagi keluarga tiri untuk menyesuaikan diri sepenuhnya. Jadi, jangan berharap semuanya bahagia dalam sebulan, atau bahkan dalam setahun.

Ada banyak masalah yang harus diselesaikan dengan pernikahan baru: keuangan, pekerjaan rumah tangga, bercinta, kemandirian pribadi ... ini adalah beberapa di antaranya. Pernikahan kedua juga menambah mantan pasangan, masalah hak asuh dan sakit hati karena putus. Hal-hal ini membutuhkan waktu, dan tidak apa-apa!

Ini tidak akan terjadi sekaligus, tetapi berbahagialah jika Anda sedang belajar. Bersabarlah dengan diri sendiri dan pasangan Anda.


4. Memenuhi Kebutuhan Satu Sama Lain

Anda harus memenuhi kebutuhan satu sama lain, sebanyak yang Anda bisa. Ini tidak selalu mudah, dan tidak selalu memungkinkan, dengan semua komitmen yang mungkin melibatkan Anda (anak-anak, pekerjaan, pekerjaan rumah, keluarga, dan apa pun), tetapi itu perlu menjadi prioritas.

Apa kebutuhannya? Anda harus mampu memahaminya, dan berusaha memenuhi kebutuhan tersebut dalam persentase waktu yang baik. Ada beberapa literatur di luar sana tentang topik ini, jika Anda ingin mempelajarinya secara mendalam. Buku, 'His Needs, Her Needs' sangat bagus dalam menjelaskan kebutuhan ini, dan mengapa penting untuk memenuhinya. Atau Anda bisa bertanya kepadanya: apa yang penting bagi Anda? Apa yang Anda ingin saya lakukan untuk Anda?

Pria cenderung membutuhkan rasa hormat dan seks. Wanita cenderung membutuhkan cinta dan kasih sayang. Kebutuhan lain akan berbeda-beda menurut setiap individu, tetapi yang terpenting adalah meluangkan waktu untuk memenuhi kebutuhan tersebut, dan tidak meremehkan pasangan Anda. Kita dipanggil di dunia ini untuk memenuhi kebutuhan pasangan kita dan tidak ada orang lain yang dapat melakukannya!

5. Ambil Beberapa Menit

Dengan anak-anak dan anak tiri dan mencoba menyesuaikan diri dengan kehidupan baru, sering kali sulit menemukan waktu untuk hanya berbicara dan menghabiskan waktu bersama, tetapi Anda harus melakukannya. Suami saya bekerja shift kerja, dan ketika saya mengajar, sangat sulit untuk menemukan waktu bersama. Sekarang, kami hanya menemukannya di sana-sini. Terkadang, ini adalah satu jam ngopi di pagi hari. Di lain waktu, beberapa menit sebelum kita tidur.

Idealnya, pasangan harus berkencan seminggu sekali, tetapi terkadang Anda tidak bisa melakukannya. Jadi, ambillah beberapa menit bersama, selama waktu sibuk ini. Ini akan membantu memperkuat pernikahan kedua Anda, dan membantu Anda tetap bersama.



6. Lepaskan yang Ideal

Ini bukan Brady Bunch, dan ini bukan dongeng. Ini adalah sesuatu yang harus saya pahami, sebagai idealis abadi. Berada dalam pernikahan kedua iItu bukan yang ideal. Titik. Itu tidak akan pernah sakit.

Sebagai gadis kecil, tidak satu pun dari kita yang tertidur sambil bermimpi menjadi istri kedua seseorang. Tidak, selalu kita jatuh cinta dengan pria yang luar biasa, menikah, dan memiliki anak. Istri kedua, anak orang lain, dan penyelesaian perceraian tidak pernah ada dalam mimpi kami.

Ini tidak dimaksudkan untuk membuat depresi, tetapi nyata. Itu tidak ideal, dan tidak apa-apa. Itu kenyataan, dan itu bisa bagus, selama kita melepaskan cita-cita lain yang kita miliki. Terkadang mimpi bisa menjadi belenggu, jika itu menghentikan kita untuk menerima kenyataan.

Kita mungkin pernah bermimpi tentang sesuatu yang berbeda, tetapi Tuhan mengizinkan ini. Dan sekarang kita bisa mengambil pecahannya dan melihat apa yang bisa ditenun darinya. Anda mungkin pernah melihat karya seni mosaik. Itu dibuat dengan mengumpulkan ratusan pecahan kecil dari apa yang dulunya utuh. Sekarang, jika seniman ingin terus mendambakan ubin, atau vas yang pernah utuh, dia tidak akan pernah bisa berkonsentrasi pada karya seni mozaik baru yang terbentuk di hadapannya. Begitu pula dengan kehidupan kita di pernikahan kedua. Kita perlu melepaskan yang ideal, dan merangkul yang nyata.


Aturan untuk menikah: Katakan Aku Mencintaimu Setidaknya Sekali Sehari
Aturan untuk menikah: Katakan Aku Mencintaimu Setidaknya Sekali Sehari

7. Katakan 'I Love You' setidaknya sekali sehari

Katakan 'Aku mencintaimu' setidaknya sekali sehari. Lebih disukai lebih banyak. Ada sesuatu tentang mengucapkan kata-kata yang mengingatkan Anda berdua bahwa Anda saling mencintai, terlepas dari tantangan dan kerumitannya. Suami saya mengatakannya kepada satu sama lain, kapan pun kami meninggalkan rumah, kapan pun kami pergi tidur, dan sering kali di antaranya. Saya pikir itu telah membantu pernikahan kami menjadi lebih kuat karena itu adalah penguatan terus-menerus dari komitmen kami satu sama lain. Ini membantu bahkan saat kita sedang mengobrol, dan tidak ingin mengatakannya. Itu membantu membawa kita kembali ke cinta yang kita miliki untuk satu sama lain.


Buku Saya tentang Pernikahan Kedua

Happily Ever After Again: Harapan, Penyembuhan & Cinta Untuk Pernikahan Kedua Ini adalah buku yang saya tulis dari pengalaman dan penelitian pribadi saya tentang pernikahan kedua. Dapatkan harapan dan dorongan untuk pernikahan Anda. Untuk 'pasangan dengan sejarah'. Beli sekarang

8. Dapatkan Pet ... atau beberapa proyek lain yang dapat Anda lakukan bersama

Memiliki sesuatu yang dapat Anda lakukan bersama membuatnya lebih mudah untuk menjadi pasangan. Kami punya kucing. Selama satu setengah tahun pertama, suami saya tidak peduli pada kucing. Dia akhirnya menang, dan sekarang kucing adalah sesuatu yang kami sukai bersama, yang kami bicarakan bersama. Anda perlu memiliki hal-hal dalam hidup Anda yang Anda bagikan selain berbelanja bahan makanan, tagihan, dan kamar tidur. Mungkin itu mungkin proyek yang Anda lakukan bersama di komunitas, atau permainan yang Anda mainkan di komputer. Selama Anda memiliki hal-hal yang mempersatukan Anda.

Pernikahan kedua memiliki keterpisahan yang tertanam (anak yang hanya milik salah satu dari Anda, mantan pasangan, riwayat keuangan yang terpisah, dan sebagainya). Oleh karena itu, hal-hal yang menyatukan sangatlah penting!


9. Dapatkan Kehidupan! (Anda sendiri)


Poin berikutnya akan terdengar seperti kebalikan dari yang terakhir, tetapi sebenarnya tidak. Keduanya penting untuk melakukan sesuatu bersama-sama, dan memiliki hal-hal yang Anda lakukan sendiri.

Mengapa penting untuk melakukan segala sesuatunya sendiri? Itu karena Anda akan membutuhkan jalan keluar untuk konflik dan masalah yang tak terhindarkan yang muncul. Ini penting! Anda perlu memiliki hal-hal dalam hidup Anda yang terpisah dari menjadi seorang istri, atau seorang suami, dan hanya 'Anda'. Baik itu lari pagi, berpisah dengan teman, permainan komputer, atau merajut, pertahankan identitas Anda! Ini penting dan bagian dari hubungan yang sehat.

Menjadi 'Anda' akan membantu Anda melewati masa-masa sulit, karena Anda akan tahu bahwa Anda adalah orang yang berharga, terlepas dari apa yang terjadi dalam pernikahan Anda. Mereka akan mengingatkan Anda tentang identitas Anda, sebelum Anda menjadi seorang istri, atau seorang suami. Dan ini penting untuk tetap bersama dalam pernikahan kedua.


10. Dapatkan Teman Baru


Dapatkan beberapa teman baru, teman yang tidak mengenal mantan, dan tidak mengenal Anda atau pasangan Anda sebelumnya. Teman yang tidak akan membandingkan pernikahan ini dengan pernikahan pertama, atau bertindak seolah-olah mereka memiliki rahasia dari Anda, mengenai pasangan pertama .

Anda mungkin mendapat teman baru dengan bergabung dengan gereja baru, atau kelompok sosial, atau hanya dengan bertemu orang dalam kehidupan sehari-hari Anda, dan menjangkau.

Saya tidak menyarankan agar Anda mencampakkan teman-teman lama. Tidak semuanya. teman lama membantu Anda tetap fokus, dan menjaga perspektif Anda, tetapi teman lama selalu berteman dengan salah satu pasangan, dan oleh karena itu itu tidak setara. Teman baru telah mengenal Anda berdua dalam waktu yang sama, membuat persahabatan menjadi lebih adil.



Pernikahan Kedua Kami

Suami saya dan saya, di pernikahan kami, dengan kakek nenek saya.
Suami saya dan saya, di pernikahan kami, dengan kakek nenek saya. | Sumber

Cerita kita

Ini adalah beberapa tips untuk tetap bersama dalam pernikahan kedua. Saya harap ini membantu. Pernikahan kedua jauh dari kata mudah, tetapi bisa juga indah. Seperti apa pun yang baik, mereka membutuhkan banyak usaha.

Suami saya dan saya telah menikah selama dua setengah tahun. Kami bertemu beberapa tahun setelah kami berdua bercerai. Selama dua tahun pertama, pernikahan kami adalah mimpi buruk dalam banyak hal. Kami tidak bisa melewati semua rasa sakit kami dan kami tidak bisa akur. Artikel ini ditulis dari pengalaman, seseorang yang telah melalui perjuangan, dan masih bekerja melalui mereka. Sekarang, kami belajar untuk mencintai satu sama lain, dan membuatnya berhasil. Saya tidak lagi bermimpi untuk bercerai, dan menantikan masa depan dengan suamiku yang luar biasa. Saya yakin orang lain juga bisa bahagia dalam pernikahan kedua mereka.