150 Tidak Pernah Saya Mengajukan Pertanyaan untuk Anak-Anak

Sekelompok anak prasekolah bermain tidak pernah saya

Never Have I Ever adalah gim yang sederhana secara teori, tetapi dalam praktiknya bisa menjadi lebih menantang atau kompleks. Namun, bukan aturan atau gameplay yang membuatnya demikian — pertanyaannya.

Gunakan pertanyaan Never Have I Ever kami untuk anak-anak, dan Anda akan meminimalkan risiko pemain berbohong untuk menghindari rasa malu, saling menuduh tidak jujur, atau membocorkan sesuatu yang sebaiknya tidak diungkapkan.



Daftar isi

Clean Never Have I Questions

Ikon Clean Never Have I QuestionsIkon Clean Never Have I Questions

Semua pernyataan ini bersih dan aman untuk hampir semua kelompok anak. Mereka berguna sebagai pemanasan sebelum melakukan hal-hal yang lebih rumit, atau Anda dapat menggunakannya dengan sekelompok anak-anak sebagai latihan untuk mengenal Anda.

  • Saya belum pernah tidur di benteng selimut dalam ruangan.
  • Saya tidak pernah menyembunyikan barang-barang di bawah tempat tidur saya ketika saya disuruh merapikan kamar saya.
  • Saya tidak pernah jatuh dari tempat tidur.
  • Belum pernah saya menjadi orang terakhir di rumah yang masih terjaga.
  • Belum pernah saya mencampur barang-barang acak dari lemari dapur hanya untuk melihat apa yang akan terjadi.
  • Saya belum pernah makan barang yang tidak bisa dimakan seperti sabun.
  • Belum pernah saya memakai piyama sepanjang hari ketika saya tidak sakit.
  • Belum pernah saya pergi ke toko untuk seseorang dan kembali dengan barang yang salah.
  • Belum pernah saya mematikan alarm, kembali tidur, dan terlambat.
  • Belum pernah saya makan makanan sarapan untuk makan malam.
  • Saya tidak pernah menulis rahasia di buku harian.
  • Tidak pernah saya sengaja tidak melakukan tugas-tugas saya.
  • Belum pernah saya melompat keluar untuk menakut-nakuti seseorang.
  • Saya belum pernah ke pesta pernikahan.
  • Belum pernah aku tertawa begitu menyakitkan.
  • Belum pernah saya lipsync di depan cermin.
  • Saya tidak pernah makan sesuatu sampai itu membuat saya sakit.
  • Saya tidak pernah berada di rumah sakit.
  • Belum pernah aku menari di rumah sendirian.
  • Saya belum pernah melihat bintang jatuh.
  • Saya tidak pernah memakai kaus kaki aneh secara tidak sengaja.
  • Saya tidak pernah memiliki potongan rambut yang mengerikan.
  • Saya belum pernah patah tulang.
  • Belum pernah aku keluar rumah tanpa menyisir rambutku.
  • Belum pernah saya mengatakan saya menyukai hadiah yang saya benci, hanya agar orang lain tidak merasa buruk.

Lucu Tidak Pernah Memiliki Saya Pertanyaan

Ikon Never Have I Questions LucuIkon Never Have I Questions Lucu

Bagian dari kesenangan bermain Never Have I Ever adalah membuat orang tertawa. Terkadang pernyataan itu sendiri yang memicu tawa. Di lain waktu, itu adalah jawaban atau cerita di balik jawabannya.

Untuk permainan yang ringan, tetaplah pada pertanyaan-pertanyaan lucu, atau luncurkan daftar ini jika anak-anak membuat pernyataan mereka sendiri, tetapi keadaan menjadi sedikit terlalu intens.

  • Belum pernah saya mengatakan pada diri sendiri lelucon dan tertawa terbahak-bahak.
  • Belum pernah saya jatuh di atas kaki saya sendiri.
  • Belum pernah saya memilih Skittles warna favorit saya dan meninggalkan yang lain untuk orang lain.
  • Belum pernah saya secara tidak sengaja menaruh gula pada makanan saya alih-alih garam.
  • Belum pernah saya memasak sesuatu yang begitu buruk sehingga orang-orang meludahkannya ketika mereka menggigitnya.
  • Belum pernah saya menonton acara TV yang terlalu tua untuk saya, hanya untuk bersenang-senang.
  • Belum pernah saya merekam video diri saya yang konyol.
  • Belum pernah saya tertawa begitu keras sehingga minuman saya keluar dari hidung saya.
  • Saya belum pernah mengambil sesendok selai kacang atau Nutella dari toples dan memakannya seperti es loli.
  • Saya belum pernah berjalan ke tembok.
  • Belum pernah saya takut dengan bayangan saya sendiri.
  • Belum pernah saya menggambar wajah di tangan saya dan menggunakannya sebagai boneka.
  • Belum pernah saya secara tidak sengaja mengucapkan kata makian di depan orang tua saya.
  • Saya belum pernah makan dari mangkuk, seperti anjing, untuk melihat seperti apa rasanya.
  • Saya tidak pernah melambai kembali pada seseorang hanya untuk menyadari bahwa mereka tidak melambai pada saya.
  • Saya tidak pernah mengatakan maaf atau permisi untuk sesuatu ketika saya sendirian.
  • Saya tidak pernah dibiarkan menggantung untuk tos.
  • Belum pernah saya berbicara dengan suara keras pada mainan saya.
  • Belum pernah saya membuat wajah konyol dengan menempelkan selotip di wajah saya.
  • Belum pernah saya tertidur di satu tempat dan terbangun di tempat lain.
  • Saya tidak pernah membuat bahasa rahasia.
  • Belum pernah saya memohon untuk mencicipi sesuatu, menggigit, membencinya, tetapi pura-pura menyukainya agar saya tidak terlihat konyol.
  • Belum pernah saya menjatuhkan minuman di atas meja dan merendam orang lain.
  • Saya belum pernah mencoba menggambar dengan jari kaki saya.
  • Belum pernah saya menggambar kumis di wajah saya.

Memalukan Tidak Pernah Saya Bertanya

Ikon Never Have I Question yang MemalukanIkon Never Have I Question yang Memalukan

Untuk anak-anak yang saling mengenal dan bergaul dengan baik, pertanyaan Never Have I Ever yang memalukan bisa menjadi hal yang sangat menyenangkan.

Namun, jika ada satu anak di antara mereka yang mungkin akan dikeroyok, berikan pertanyaan yang memalukan itu. Jika tidak, Anda akan mengalami kehancuran atau jatuh di tangan Anda.

  • Belum pernah saya berada di atas panggung dan melupakan dialog saya, langkah saya, atau membeku.
  • Belum pernah saya ketahuan membuat wajah di belakang punggung seseorang.
  • Belum pernah saya mulai berbicara dengan seseorang yang saya pikir saya kenal, kemudian menyadari bahwa saya tidak mengenalnya.
  • Belum pernah saya menjawab seseorang hanya untuk mengetahui bahwa mereka tidak berbicara kepada saya.
  • Belum pernah saya membuat wajah berciuman pada diri saya sendiri di cermin.
  • Aku tidak pernah membayangkan aku menjadi orang lain.
  • Belum pernah saya berpura-pura dari negara lain dan menghabiskan hari berbicara dengan aksen palsu.
  • Belum pernah aku menabrak seseorang di kamar mandi.
  • Belum pernah saya melihat seseorang berjalan ke arah saya di kamar mandi.
  • Belum pernah saya memakai sesuatu dari dalam ke luar sepanjang hari tanpa menyadarinya.
  • Belum pernah saya menekan nomor yang salah dan mulai berbicara sebelum orang lain bisa menghentikan saya.
  • Belum pernah saya mengungkapkan rahasia yang seharusnya saya simpan.
  • Belum pernah saya berteriak keras-keras saat menonton film seram.
  • Belum pernah saya terlalu takut untuk melihat ke bawah tempat tidur dan memeriksa monster.
  • Belum pernah saya mengatakan sesuatu yang memalukan dalam tidur saya.
  • Belum pernah saya menceritakan lelucon dan tidak ada yang tertawa.
  • Belum pernah saya mengatakan sesuatu yang seharusnya tidak saya onlinekan ketika saya pikir mikrofon saya mati.
  • Belum pernah aku tertangkap sedang menatap naksirku.
  • Belum pernah saya jatuh dan semua orang melihat pakaian dalam saya.
  • Tidak pernah saya berdebat dengan diri sendiri atau mengatakan pada diri sendiri dengan keras.
  • Belum pernah saya memanggil seseorang ibu secara tidak sengaja.
  • Belum pernah saya menjawab telepon dengan suara konyol, mengira itu adalah teman saya yang menelepon, hanya untuk orang lain.
  • Belum pernah saya berpura-pura menyukai sesuatu hanya karena orang yang saya sukai menyukainya.
  • Tidak pernah saya salah menjawab pertanyaan sederhana tentang diri saya, seperti Siapa nama Anda?
  • Belum pernah saya muncul di sebuah acara hanya untuk mengetahui bahwa saya berada di tempat yang salah, atau itu adalah hari yang salah.

Sekolah Tidak Pernah Memiliki Pertanyaan

Ikon Sekolah Tidak Pernah Memiliki I PertanyaanIkon Sekolah Tidak Pernah Memiliki I Pertanyaan

Mayoritas anak-anak dapat merasa nyaman dengan pertanyaan Never Have I Ever yang berfokus pada sekolah karena opsi ini tidak mungkin dipengaruhi oleh perbedaan dalam kehidupan rumah tangga.

Beberapa anak saya sendiri belajar di rumah, tetapi mereka masih dapat menggunakan sebagian besar pertanyaan ini dengan teman-teman mereka, kecuali yang melibatkan interaksi orang tua/guru.

  • Belum pernah saya menyalin karya orang di sebelah saya.
  • Belum pernah saya meminta ibu atau ayah saya mengerjakan pekerjaan rumah untuk saya.
  • Belum pernah saya mengisi reading log tanpa melakukan reading.
  • Saya tidak pernah berbohong tentang mengapa saya tidak mengerjakan pekerjaan rumah saya.
  • Belum pernah saya berpura-pura tidak tahu jawaban atas sebuah pertanyaan karena saya tidak ingin berbicara di depan seluruh kelas.
  • Saya tidak pernah terlambat ke sekolah.
  • Belum pernah saya berpura-pura sakit agar bisa pulang.
  • Belum pernah saya mengerjakan tugas sekolah yang tidak harus saya kerjakan, hanya karena saya menikmatinya.
  • Saya tidak pernah masuk ke kelas yang salah.
  • Saya tidak pernah mengatakan saya lupa P.E. seragam sehingga saya bisa duduk di luar kelas.
  • Belum pernah saya bertukar makan siang dengan seorang teman.
  • Saya tidak pernah membawa buku yang salah ke sekolah.
  • Saya tidak pernah meninggalkan pekerjaan rumah saya di rumah, tanpa sengaja.
  • Saya tidak pernah memberikan catatan di kelas.
  • Belum pernah saya melempar sesuatu ke seseorang di dalam kelas.
  • Belum pernah aku jatuh di halaman sekolah di depan semua orang.
  • Saya belum pernah tampil di drama sekolah.
  • Belum pernah saya mencoba untuk tim olahraga sekolah.
  • Saya tidak pernah diberi penahanan.
  • Saya belum pernah dikirim ke kantor kepala sekolah untuk sesuatu yang tidak saya lakukan.
  • Saya tidak pernah memalsukan surat dari orang tua saya.
  • Saya tidak pernah bolos kelas.
  • Belum pernah aku tertidur di kelas.
  • Saya belum pernah membawa pulang hewan peliharaan kelas.
  • Saya belum pernah menghabiskan uang makan siang saya untuk permen.

Keluarga Tidak Pernah Memiliki Saya Pertanyaan

Keluarga Never Have I Questions IkonKeluarga Never Have I Questions Ikon

Kategori ini sangat bagus ketika Anda menghabiskan waktu berkualitas bersama, membuat semua orang terhibur dalam perjalanan atau untuk pertemuan keluarga. Ini terutama berlaku untuk kumpul-kumpul dengan anggota keluarga yang tidak terlalu sering Anda temui, atau saat anak-anak bertemu untuk pertama kalinya.

  • Saya belum pernah mencoba sepatu anggota keluarga lain.
  • Saya belum pernah minum langsung dari wadahnya.
  • Saya tidak pernah berpura-pura sakit untuk keluar dari pekerjaan saya.
  • Saya tidak pernah lupa untuk menyampaikan pesan telepon.
  • Saya belum pernah mencoba memecahkan sandi ponsel atau komputer seseorang.
  • Saya tidak pernah melupakan tanggal penting seperti ulang tahun, dan bertanya kepada orang lain apakah hadiah yang mereka beli bisa dari kami berdua.
  • Belum pernah saya menggigit sesuatu dan memasukkannya kembali ke dalam lemari es.
  • Saya tidak pernah menggunakan semua air panas.
  • Saya belum pernah mencuci pakaian dan secara tidak sengaja mewarnai pakaian semua orang dengan warna yang lucu.
  • Saya belum pernah makan item terakhir dalam bungkusan dan mengembalikan kotak kosong itu ke lemari.
  • Belum pernah saya membuat orang lain terlambat dengan mematikan alarm.
  • Belum pernah saya diam-diam begadang semalaman menonton film atau bermain game.
  • Saya belum pernah menguntit teman seseorang di media sosial untuk memastikan mereka cocok.
  • Saya tidak pernah pipis di kamar mandi.
  • Saya tidak pernah berbohong tentang ke mana perginya anggota keluarga lain.
  • Belum pernah saya menemukan dan memakan simpanan makanan rahasia seseorang.
  • Belum pernah saya meminjam baju tanpa diminta.
  • Saya belum pernah memiliki hewan peliharaan yang eksotis.
  • Saya tidak pernah mengatakan bahwa saya akan pergi ke rumah seorang teman, dan benar-benar pergi ke tempat lain.
  • Belum pernah saya memecahkan sesuatu yang istimewa untuk orang lain dan menyatukannya kembali tanpa memberi tahu mereka.
  • Saya tidak pernah membayangkan bagaimana rasanya hidup dengan keluarga yang berbeda.
  • Saya belum pernah melakukan lelucon yang salah.
  • Saya tidak pernah menggunakan telepon saya di bawah meja ketika saya tidak seharusnya.
  • Belum pernah saya berpura-pura memiliki janji penting sehingga saya bisa menghabiskan waktu sendiri.
  • Saya tidak pernah berpura-pura tidak berhubungan dengan anggota keluarga.

Kotor Never Have I Questions

Ikon Kotor Never Have I QuestionsIkon Kotor Never Have I Questions

Meskipun ada beberapa anak di luar sana yang tidak menikmati hal-hal yang menjijikkan dan menjijikkan, banyak anak-anak menyukainya.

Satu-satunya masalah dengan mengajukan pertanyaan Never Have I Ever yang menjijikkan adalah bahwa Anda mungkin tidak dapat saling memandang dengan cara yang sama lagi.

  • Belum pernah saya menggunakan toilet umum untuk buang air besar, menemukan tidak ada kertas toilet di gulungan dan harus menggunakan tabung karton untuk membersihkan.
  • Belum pernah saya makan sesuatu yang saya tahu akan memberi saya gas yang buruk karena saya ingin membuat orang tertawa dengan kentut bau saya nanti.
  • Belum pernah saya bersin ke tisu lalu memeriksa isinya.
  • Belum pernah saya berbagi botol air dengan seseorang, mengambil seteguk air, dan merasakan sepotong sesuatu mengambang di dalamnya.
  • Saya tidak pernah mengendus pakaian dalam saya untuk melihat apakah pakaian itu cukup bersih untuk dipakai.
  • Belum pernah saya menggaruk bagian dalam telinga saya dan kemudian mencicipi jari saya.
  • Belum pernah saya menjatuhkan makanan ke tanah di jalan, lalu mengambilnya dan memakannya.
  • Belum pernah saya menikmati menonton di cermin saat kotoran keluar dari komedo atau noda saat saya meremasnya.
  • Saya belum pernah menimbang diri saya sebelum dan sesudah pergi ke kamar mandi sehingga saya akan tahu berapa berat kotoran saya.
  • Belum pernah saya duduk di toilet dan menyadari ada orang lain yang kencing di kursi.
  • Saya belum pernah menyodok kotoran anjing dengan tongkat.
  • Belum pernah saya mengambil keropeng dan memakannya.
  • Belum pernah saya mengambil jamur dari sepotong makanan dan memakan apa yang tersisa.
  • Saya belum pernah menyalakan keran untuk membiarkan air mengalir dan berpura-pura mencuci tangan setelah pergi ke kamar mandi.
  • Belum pernah saya muntah di mulut lalu ditelan.
  • Belum pernah saya melakukan percakapan panjang dengan seseorang hanya untuk mengetahui setelah itu saya memiliki booger yang keluar dari hidung saya.
  • Saya belum pernah menjilat jari orang lain hingga bersih.
  • Belum pernah saya bersandar di balkon, memasang loogie, dan meludahkannya ke tanah.
  • Saya belum pernah menyodok makanan ke hidung saya, lalu menariknya keluar lagi dan memakannya.
  • Belum pernah saya menggulung booger dan menjentikkannya ke seseorang.
  • Saya belum pernah makan permen karet yang sudah dikunyah orang lain.
  • Belum pernah saya diare, lari ke toilet, tapi tidak tepat waktu, dan buang air besar di celana.
  • Saya belum pernah menggunakan sikat gigi orang lain.
  • Belum pernah saya mengisap ujung pena yang saya pinjam dan mengembalikannya.
  • Belum pernah saya jatuh dan mendarat di kotoran.

Cara Bermain Never Have I Ever with Kids

Cara Bermain Never Have I Ever with Kids IconCara Bermain Never Have I Ever with Kids Icon

Pemain bisa duduk melingkar atau di meja. Mereka akan bergiliran mengajukan pertanyaan, sesuai dengan metode permainan yang Anda suka — kami akan membahas metode populer di bagian ini. Setiap orang harus mengatakan yang sebenarnya saat menjawab.

Anda dapat menggunakan daftar pertanyaan Never Have I Ever dan menanyakannya secara berurutan, menggunakan alat kami untuk memilih pertanyaan acak, atau meminta pemain mengajukan pertanyaan mereka sendiri.

Menggunakan daftar pra-tertulis kami menghindari salah satu dari anak-anak menjatuhkan pertanyaan yang tidak pantas atau memalukan ke dalam campuran.

Berbagai Cara Bermain Never Have I Ever

Ini adalah sebuahpermainan serbagunayang dapat dimainkan dengan salah satu dari beberapa cara:

dayung

Setiap pemain memiliki dayung atau barang lain yang dapat mereka pegang. Quizmaster dipilih untuk membuat pernyataan. Setiap kali komentar dibuat, para pemain mengangkat item mereka untuk menunjukkan bahwa mereka telah melakukannya atau menyimpan item mereka jika belum.

Tidak ada penilaian yang terlibat, jadi tidak ada pemenang atau pecundang. Versi ini berfungsi dengan baik sebagai aktivitas pemecah kebekuan untuk sekelompok anak-anak yang tidak saling mengenal.

jari

Para pemain mengangkat lima atau sepuluh jari. Setiap kali pertanyaan diajukan, pemain melipat satu jari jika mereka telah melakukannya. Ketika seorang pemain telah melipat semua jarinya, mereka keluar (satu) .

Pemain terakhir yang tersisa adalah pemenangnya. Pernyataan dapat dibacakan oleh satu orang, atau para pemain dapat bergiliran.

Menelan

Berikan setiap pemain sepuluh potong makanan. Anda dapat menggunakan sepuluh buah anggur, sepuluh potong permen, atau sepuluh buah apa pun yang Anda pilih.

Setiap kali sebuah pernyataan dibacakan, seorang pemain memakan satu item untuk semua yang telah mereka lakukan. Ketika seorang pemain tidak punya apa-apa lagi untuk dimakan, mereka keluar. Pemain terakhir dengan sepotong makanan adalah pemenangnya.

sudahkah saya?

Pemain bergiliran membuat pernyataan Never Have I Ever, dan pemain lain harus menebak apakah itu benar. Seorang pemain mendapat satu poin untuk setiap kali mereka melakukannya dengan benar. Poin pertama hingga sepuluh menang atau orang dengan poin terbanyak pada akhirnya menang.


Belum pernah saya bersenang-senang

Belum Pernah Saya Memiliki Ikon yang Sangat MenyenangkanBelum Pernah Saya Memiliki Ikon yang Sangat Menyenangkan

Never Have I Ever adalah gim yang fleksibel. Metodenya dapat disesuaikan dari yang mudah hingga yang rumit untuk memastikan semua orang bersenang-senang.

Anda dapat bermain dengan sekelompok orang dengan cara yang memungkinkan seseorang untuk menang atau hanya mengajukan beberapa pertanyaan dengan satu orang lain.

Fleksibilitas ini membuatnya ideal untuk bermain di perjalanan, di pertemuan keluarga, atau dengan sekelompok anak-anak yang baru mengenal satu sama lain.