Memicu Hal-hal yang Seharusnya Tidak Pernah Dikatakan Pria kepada Wanita

Ada hal-hal tertentu yang tidak boleh dilakukan pria
Ada beberapa hal yang tidak boleh dikatakan pria kepada wanita karena hal itu menyebabkan reaksi negatif langsung. | Sumber

5 Kata dan Frasa Yang Tidak Harus Dikatakan Pria kepada Wanita

  • Pernahkah Anda mendiamkan rekan kerja wanita hanya untuk mendapatkan kemarahan seketika?
  • Pernahkah Anda memberi tahu seorang wanita muda di kereta bawah tanah bahwa dia akan terlihat jauh lebih cantik dengan senyuman hanya untuk menerima tatapan jijik dan eye roll?
  • Pernahkah Anda mengatakan kepada pacar Anda bahwa dia mungkin ingin menangani 'masalah ayah'-nya hanya untuk mendapatkan tatapan dingin dan tidak berhubungan seks selama enam minggu?

Tidak ada keraguan tentang itu. Apakah kita mengakuinya atau tidak, hal-hal tertentu yang dikatakan pria memicu kami wanita. Mereka langsung mengusik kita dengan cara yang salah dan membuat kita merasa tidak dihargai. Mereka memukul saraf yang dalam, apa yang penulis Michael Singer sebut sebagai 'duri dalam' kita, menyebabkan kita sakit psikis meskipun kita mungkin tidak mengerti mengapa. Sekarang Anda telah diperingatkan, berikut adalah lima kata dan frasa pemicu yang harus dihindari pria kepada wanita:

  • Ssst!
  • Tenang!
  • Apakah Anda sedang menstruasi?
  • Tersenyum!
  • Anda memiliki masalah ayah.

Kata dan Frasa Tertentu Menusuk Masa Lalu Kita, Menyebabkan Kita Sakit

Beberapa kata dan frasa memunculkan kenangan buruk dari masa kecil kita, pergumulan dengan ayah kita, rasa sakit dari hubungan romantis masa lalu, dan rasa tidak aman yang mendalam tentang diri kita sendiri. Pria yang sopan dan penuh kasih tersentak oleh tanggapan kami yang dituntut, bertanya-tanya apa yang salah dan ingin memperbaikinya. Gumpalan tidak sensitif mengatakan mereka (secara sadar atau tidak sadar) untuk menyakiti kita, untuk membangkitkan kita, dan membuat kita terlihat tidak tertekuk sehingga dia merasa memegang kendali.



Dalam setengah abad hidup saya, saya telah berurusan dengan orang-orang dari kedua kubu, termasuk seorang suami yang mengasuh yang tidak pernah mengatakan atau melakukan apa pun yang dengan sengaja menyakiti saya dan seorang ayah yang kasar secara verbal yang menyebut saya gemuk, bodoh, dan memusnahkan diri saya- menghargai. Seperti kebanyakan wanita, Saya hidup dengan rasa malu yang mendalam karena memiliki ayah yang tidak penyayang, dan itu membuat saya sangat sensitif ketika sesuatu muncul di masa lalu saya. Meskipun kata-kata dan ungkapan ini mungkin tampak tidak berbahaya bagi pria, bagi banyak wanita, kata-kata dan frasa tersebut penuh emosi.



5 Hal Memicu yang Tidak Harus Dikatakan Pria kepada Wanita dan Mengapa

1. Ssst!

Saya bercanda dengan suami dan putra remaja saya bahwa saya 99,9% yakin saya akan dinyatakan tidak bersalah dengan alasan kegilaan jika saya membunuh seorang pria yang telah menyuruh saya diam ... jika juri semuanya perempuan! Itu karena didiamkan adalah sesuatu yang terjadi pada banyak dari kita sebagai anak-anak ketika ayah kita ingin menenangkan kita dan mengambil kendali. Itu memukul kami dengan keras, membuat kami merasa marah, marah, dan ingin bangkit dalam pemberontakan, terutama jika kami adalah gadis introvert seperti saya.

Kami telah berjuang seumur hidup dewasa kami untuk mendapatkan kembali suara ayah kami yang pernah dibungkam, dan kami tidak ingin mundur. Banyak dari kita memiliki reaksi mendalam saat didiamkan. Kami melihatnya sebagai kasar, meremehkan, dan merendahkan. Jauh lebih baik jika pria menggunakan kata-kata daripada suara pemicu, mengatakan sesuatu seperti, 'Tolong tunggu sebentar. Saya harus menyelesaikannya dan kemudian Anda dapat berbicara. '



Setiap pria yang saya kenal tahu bahwa jika dia ingin melihat ulang tahunnya yang berikutnya - Anda tidak memberi tahu seorang wanita bahwa dia bereaksi berlebihan - dan Anda tidak pernah mencoba menyuruhnya diam - apalagi di depan umum. TIDAK PERNAH ... Sayangnya, ketika mereka melakukan ini, mereka mencoba untuk menyembunyikan kita semua.

- Janet Bertolus, 'Jangan Pernah' Diamkan 'Wanita' Mendiamkan wanita di depan umum membuatnya merasa malu dan marah.
Mendiamkan wanita di depan umum membuatnya merasa malu dan marah. | Sumber

2. Tenang!

Tidak ada dua kata yang diucapkan oleh seorang pria yang lebih merendahkan wanita daripada 'tenang'. Ketika seorang pria menggunakannya, dia menambahkan minyak tanah ke api yang sudah berkobar dan bisa mengharapkan ledakan. Itu karena kedua kata itu memicu reaksi yang berlawanan dengan apa yang dia perintahkan. Mereka bisa membuat wanita mengamuk saat melihat manipulasi misoginis pria itu. Dengan menyarankan dia histeris, Ini caranya untuk merasa bertanggung jawab, rasional, adil dan, yang terpenting, superior.

Saat wanita terus membuat kemajuan dalam politik, kedokteran, sains, hukum, dan media, mereka memegang standar yang lebih tinggi daripada pria dalam mengendalikan emosi mereka. Mereka diharapkan menjadi seperti zombie atau wajah diberi label 'tidak tertekuk.' Akibatnya, wanita sekarang menghadapi penyakit terkait stres yang telah dihadapi pria selama beberapa dekade: penyakit jantung, depresi, kecemasan, obesitas, diabetes, asma, dan sakit kepala.



Dr. Brene Brown, seorang peneliti yang mempelajari kerentanan secara ekstensif, mengatakan bahwa tidak hanya tidak sehat bagi wanita untuk terus-menerus menekan emosi mereka, tetapi juga buruk untuk tempat kerja. Dia berpendapat bahwa perasaan kita bukanlah tanda kelemahan tetapi tanda keberanian dan kekuatan. Dia memperjuangkan kerentanan sebagai 'tempat kelahiran kegembiraan, kreativitas, kepemilikan, cinta.'

Selain berakar pada kebencian terhadap wanita, memerintahkan wanita untuk 'tenang' tidak berbeda dengan menyuruhnya tersenyum atau berhenti bersikap kasar. Semua arahan ini berada dalam garis pemikiran manipulatif yang sama: menyuruh orang lain untuk bertindak berbeda karena perilakunya saat ini membuat ANDA tidak nyaman. Alasan sebenarnya yang membuat Anda tidak nyaman adalah karena wanita tersebut bertindak dengan cara yang bertentangan dengan perilaku feminin yang diterima secara tradisional.

- Avery Jane Spencer, 'Jangan Pernah Memberi Tahu Seseorang untuk Tenang' Ketika seorang pria berkata
Ketika seorang pria berkata 'tenang', dia memanipulasi situasi agar dia memegang kendali. | Sumber

3. Apakah Anda Sedang Menstruasi?

Ini satu lagi yang mengolok-olok masa lalu seorang wanita, membuatnya merasa seperti remaja yang canggung yang tidak mampu mengendalikan emosinya selama menstruasi. Sekali lagi, itu adalah sesuatu yang banyak ayah kita katakan kepada kita, menyebabkan kita sangat malu pada saat kita sudah berjuang dengan kram, kembung, berjerawat, dan sakit kepala.

Lebih buruk lagi adalah fakta bahwa ayah kami mengatakannya dengan sikap menuduh tanpa belas kasihan. Jika seorang pria benar-benar merasa terdorong untuk menanyakan pertanyaan ini, dia harus melakukannya dengan perhatian yang tulus dan rencana tindakan. Seorang suami bisa mengantarkan anak-anak ke taman sementara istrinya mandi dengan santai. Seorang bos dapat membiarkan karyawannya pergi lebih awal sehingga dia dapat menghindari lalu lintas jam sibuk. Seorang pacar bisa jogging dengan pacarnya, karena tahu olahraga bisa mengurangi rasa sakitnya. Karena suami saya tahu saya terkena migrain saat haid, dia mematikan lampu dan membuat rumah sepi agar saya bisa istirahat.

Menanyakan seorang wanita apakah dia sedang menstruasi ketika dia sedang emosional atau menuntut adalah cara yang bagus untuk merusak apa pun yang dia rasakan, dan pengakuan diam-diam bahwa menstruasi membuat kebutuhan dan keinginan wanita menjadi remeh atau tidak berharga.

- Kat George, '6 Pertanyaan Menghina yang Harus Selalu Dihindari Pria dari Wanita'

4. Senyum!

Karena aku bukan lagi seorang yang muda dan cantik, sudah lama tidak ada orang asing yang menyuruhku tersenyum. Saya masih ingat, bagaimanapun, betapa canggungnya hal itu dan bagaimana hal itu akan membuat darah saya mendidih. Karena saya dibesarkan untuk menghormati dan mematuhi orang yang lebih tua, saya selalu menurut seperti anjing yang duduk sesuai perintah tetapi sangat membencinya. Saya mengkhianati diri saya sendiri untuk memuaskan seseorang yang bahkan tidak saya kenal.

Sementara pria mungkin berpikir mereka memberi pujian, itu muncul sebagai perintah untuk melakukan apa yang menyenangkannya. Sekali lagi, itu membawa kita kembali ke masa kanak-kanak, ingin menjadi gadis kecil yang baik untuk mendapatkan cinta dan perhatian ayah. Bagi banyak dari kita, persetujuannya didapat ketika kita berpakaian, menari, bernyanyi, berbicara dan, ya, tersenyum seperti yang dia suka.

Meminta seorang wanita untuk tersenyum di depan umum berarti membuat asumsi bahwa tempat saya di depan umum dalam beberapa cara, bentuk atau bentuk, dimaksudkan untuk menyenangkan Anda (seorang pria). Benar-benar orang asing dalam hal itu. Bukan itu. Selain itu, hal itu mencabut otonomi pribadi saya, secara harfiah menempatkan saya sebagai orang lain ... Sesuatu yang dimaksudkan untuk menyenangkan atau menyesuaikan tetapi tidak pernah mengganggu. Itu tidak menempatkan signifikansi pada saya sebagai manusia, juga tidak menempatkan pertimbangan apa pun pada hari seperti apa yang saya alami, apa yang saya alami dalam hidup saya ...

- Silvan Marie Amore, 'Inilah Mengapa Anda Tidak Harus Memberi Tahu Wanita untuk Tersenyum di Depan Umum'

5. Anda Memiliki 'Masalah Ayah'.

Kebenaran yang menyedihkan dari masalah ini adalah banyak dari kita wanita memiliki masalah dengan ayah kita yang mempengaruhi kita sebagai orang dewasa. Faktanya, satu dari tiga wanita mengidentifikasi dirinya sebagai anak perempuan yatim karena ayahnya tidak ada secara fisik atau emosional. Memiliki situasi yang menyakitkan ini terlalu disederhanakan oleh seorang pria dengan 'masalah ayah' klise tidak sensitif, menyebalkan, dan tidak penyayang. Ini adalah cara lain untuk membuat kita sadar diri akan emosi kita dan menempatkan kita di tempat kita. Jika Anda merasa pacar atau istri Anda terluka karena menjadi anak perempuan yatim, tindakan membantu lebih dari sekadar diagnosis. Jadilah pria yang baik, dapat diandalkan, dan penuh perhatian yang tidak pernah dilakukan ayahnya.

Ketika saya tumbuh dewasa, saya memiliki seorang ayah yang gila kerja. Dia menghabiskan waktu berjam-jam di kantor dan, ketika di rumah, dia lelah, mengeluh, dan kasar secara verbal. Seorang pacar yang tanggap menyadari luka masa kecil saya dan memberi saya banyak waktu dan perhatian, menunjukkan kepada saya bahwa tidak semua pria mementingkan diri sendiri seperti ayah saya. Tidak mengherankan, pacar itu sekarang adalah suamiku!

Menuduh wanita memiliki masalah ayah ketika mereka menunjukkan emosi normal atau mengekspresikan kebutuhan mereka adalah bagian dari tren seksis yang lebih luas, di mana wanita dituduh terlalu emosional dan tidak masuk akal, bahkan padahal sebenarnya tidak. Sudah saatnya pria berpikir lebih hati-hati tentang istilah 'masalah ayah', dan menyelamatkan diagnosis psikologis untuk para profesional,

- Madeleine Holden, 'Semua yang Perlu Anda Ketahui Tentang' Masalah Ayah ''

Manakah dari hal-hal berikut yang dikatakan pria kepada wanita yang menurut Anda paling menyinggung?

  • Ssst!
  • Tenang!
  • Apakah Anda sedang menstruasi?
  • Tersenyum!
  • Anda memiliki masalah ayah.