Grunting Bayi Baru Lahir: Mengapa Ini Terjadi?

Bayi dibungkus dengan handuk mandi kuning

Apakah bayi Anda mendengus sangat keras saat buang air besar? Apakah mereka terkadang menangis saat mencoba buang air besar?

Meskipun Anda mungkin tergoda untuk menganggapnya sebagai gejala sembelit, jika Anda menjawab ya, ada kemungkinan bayi Anda menderita Grunting Baby Syndrome (GBS).

Meskipun kondisi ini mungkin terdengar konyol, namun sebenarnya dapat membawa sedikit ketidaknyamanan dan rasa sakit pada si kecil.



Apa itu GBS? Apa penyebabnya — dan yang lebih penting, bagaimana Anda bisa menenangkan bayi Anda?

Daftar isi

Apa Itu Sindrom Bayi Menggerutu?

Sekilas, Grunting Baby Syndrome mungkin terlihat seperti sembelit, tetapi jikabangkudi dalam dirimupopok bayilembut, kemungkinan suara yang mereka buat disebabkan oleh hal lain (satu) .

Dengan GBS, dengkuran tidak disebabkan oleh tinja yang keras, tetapi oleh tubuh bayi yang tidak mengenali sinyal yang diperlukan untuk pergi ke kamar mandi — kami akan menjelaskannya.

Pernahkah Anda mencoba menggosok perut sambil menepuk kepala secara bersamaan? Dibutuhkan tingkat koordinasi yang tidak kita miliki sejak lahir. Percaya atau tidak, koordinasi semacam ini juga diperlukan untuk buang air besar.

Untuk buang air besar, otot perut kita harus melentur, sementara pada saat yang sama tubuh kita menyuruh otot panggul kita untuk rileks. Menggerutu membantu bayi melenturkan otot perutnya, jadi mereka akan sering melakukannya untuk membantu membuang kotoran (dua) .

Sayangnya, meskipun gerutuan membantu otot perut Anda melentur, itu tidak membantu otot panggul untuk rileks. Jadi, bayi Anda harus menggerutu dan mendorong tinja ke bawah berulang kali sampai otot-otot panggul mereka mendapatkan memo untuk rileks dan membiarkan tinja lewat.

Ini dapat menyebabkan rasa sakit dan ketidaknyamanan sampai bayi Anda belajar mengoordinasikan kedua kelompok otot ini.

Seperti Apa Grunting Baby Syndrome Itu?

Mungkin Anda mulai curiga bayi Anda menderita GBS, tetapi Anda ingin memastikannya.

Jika bayi Anda mengalami GBS, kemungkinan besar mereka juga akan melakukan hal-hal berikut saat mencoba buang air besar:

  • Menangis atau menjerit.
  • tegang.
  • Menjadi merah, atau bahkan ungu tua.
  • Meremas otot perut mereka.

Jika bayi Anda menderita GBS, mereka akan mengalami beberapa, atau semua, gejala ini selama 5-10 menit sebelum akhirnya buang air besar dan merasa nyaman sekali lagi.

Bagaimana Saya Dapat Membantu GBS?

Berita buruknya adalah tidak ada yang dapat Anda lakukan untuk menghentikan atau menyembuhkan Sindrom Bayi Menggerutu pada bayi Anda. Berita bagus? Ini akan hilang dengan sendirinya pada saat bayi Anda berusia 3-4 bulan, jadi untuk GBS sebenarnya tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

Beberapa dokter mungkin memberi tahu Anda untuk meredakan ketidaknyamanan bayi Anda dengan merangsang anus mereka dengan bola kapas dan Vaseline atau termometer anal, tetapi ini mungkin lebih menyakitkan daripada membantu.

Jika Anda terus-menerus menggunakan stimulan untuk membantu bayi Anda buang air besar, mungkin perlu waktu lebih lama bagi mereka untuk belajar bagaimana mengendurkan otot-otot panggul mereka sendiri.

Terkadang Tidak Melakukan Apa-apa Itu Yang Terbaik

Bayi Anda perlu belajar mengoordinasikan kelompok otot ini tanpa bantuan stimulan, itulah sebabnya pendekatan lepas tangan adalah cara terbaik untuk mengatasi GBS.

Saat Bukan GBS

Tidak semua dengkuran bayi disebabkan oleh Grunting Baby Syndrome. Menggerutu bisa menjadi gejala dari beberapa kondisi yang berbeda.

Jika episode mendengkur bayi Anda tidak diikuti dengan cepat oleh buang air besar, atau ketika bayi mendengus dengan setiap napas, maka GBS kemungkinan bukan penyebabnya. Salah satu kondisi berikut mungkin menjadi alasannya.

satu.Sembelit

Ketikasembelitbukan penyebab utama GBS, itu dapat menyebabkan bayi Anda mendengus. Ini baru saja membingungkan, bukan? Jangan khawatir, cukup mudah untuk membedakan sembelit dan GBS.

Saat menderita sembelit, bayi Anda mungkin:

  • Mendengus tetapi tidak buang air besar tepat setelah episode grunting.
  • Pergi 3-4 hari antara buang air besar.
  • Memiliki tinja yang keras dan padat ketika mereka buang air besar.

Untungnya sembelit biasanya cukup mudah untuk diperbaiki. Ini bisa disebabkan oleh dehidrasi, atau jika bayi Anda diberi susu formula, mungkin ada sesuatu dalam susu formula yang menjadi penyebabnya. (3) .

Jika Anda merasa bayi Anda mengalami sembelit, hubungi dokter Anda. Mereka dapat memberi tahu Anda jika ada sesuatu di rumah untuk dicoba, dan memastikan itu tidak disebabkan oleh gangguan yang lebih serius seperti hipotiroidisme atau penyakit Hirschsprung.

Meski kedua kondisi ini jarang terjadi, lebih baik amankan si kecil.

dua.Refluks asam

Terkadang ketika bayi menderita Gastro Esophageal Reflux (GER) mereka juga bisa mendengus. GER disebabkan ketika sfingter esofagus bagian bawah bayi Anda kurang berkembang dan memungkinkan susu dan asam lambung bocor kembali ke tenggorokan bayi Anda. (4) .

Ini dapat menyebabkan bayi Anda mengalami gejala seperti:sakit perut, menangis, muntah, dan ya, bahkan mendengus.

Untungnya, refluks asam mudah didiagnosis dan diobati. Dokter Anda mungkin hanya memberi tahu Anda untuk menyesuaikan posisi bayi Andaselama dan setelah menyusui, atau, jika Anda menyusui, hindari makanan yang dapat memperburuk refluks asam. Ini mungkin termasuk makanan pedas dan minuman berkarbonasi (5) .

Dalam kasus yang lebih parah, mereka juga dapat meresepkan antasida dan formula khusus untuk membantu si kecil.

Umumnya,refluks asam pada bayisembuh dengan sendirinya, tetapi dalam beberapa kasus ekstrem, pembedahan dapat dilakukan untuk mencegah naiknya asam lambung.

3.Gangguan pernapasan

Apakah bayi Anda tampak mendengus dengan setiap napas yang mereka ambil? Jika demikian, ini bisa menjadi tanda masalah pernapasan yang serius (6) . Mendengus pada setiap napas bisa menjadi tanda pneumonia, asma, meningitis, atau bahkan masalah jantung.

Jika dengusan disertai dengan salah satu gejala berikut, penting untuk menghubungi dokter Anda:

  • Penurunan berat badan.
  • Kelesuan.
  • Demam.
  • Warna kebiruan di lidah bayi Anda.
  • Jeda yang lebih lama di antara napas.
  • Pembesaran hidung.
  • Pernapasan perut atau tarikan di dada saat bernapas.

Sementara dalam kebanyakan kasus masalah ini dapat dibantu, mereka juga dapat menyebabkan kerusakan jangka panjang jika tidak ditangani. Kami tidak bisa mengatakannya cukup - jika anak Anda mengalami kombinasi dari gejala-gejala ini, penting untuk segera menghubungi dokter Anda.

Empat.Penyebab Lain Yang Harus Anda Ketahui

Berikut adalah beberapa penyebab lain dari mengorok pada bayi. Mereka jarang terjadi tetapi bisa mematikan ketika terjadi, dengan atau tanpa tanda-tanda gangguan pernapasan. Adalah penting bahwa orang tua dapat mengenali mereka dan mencari perhatian medis yang tepat ketika itu terjadi. Kami memberikan daftar beberapa di antaranya di sini bersama dengan gejala terkait selain mendengus dan kesulitan pernapasan:

  • Sepsis (keracunan darah biasanya karena infeksi):Demam, rewel, bingung, floppiness, penurunan buang air kecil, dan penyakit kuning (warna kulit menguning).
  • Meningitis (infeksi pada lapisan membran yang melindungi otak dan batang otak):Demam, leher kaku, muntah, lemas,ruam, penolakan makan, pembengkakan ubun-ubun (titik lunak di kepala bayi), tangan dan kaki dingin, kelelahan, dan kejang.
  • Gagal jantung:Kesulitan menambah berat badan, terlalu lelah untuk makan, kelelahan, terlalu banyak tidur, pembengkakan pada bagian tubuh, kulit membiru, dan berkeringat setelah makan atau bermain.

Garis bawah

Tidak menyenangkan mendengar apa yang Anda pikir hanya suara lucu yang dibuat bayi Anda sebenarnya adalah Grunting Baby Syndrome. Kabar baiknya adalah banyak masalah yang melibatkan gerutuan yang mudah diperbaiki atau akan diperbaiki sendiri.

(Siapa yang mengira tubuh bayi Anda benar-benar harus belajar buang air besar dengan benar?)

Penting untuk diingat bahwa Anda adalah advokat anak Anda. Jika Anda merasa ada sesuatu yang lebih terjadi, apakah itu sembelit, refluks asam, infeksi, gagal jantung, atau masalah pernapasan yang serius, jangan ragu untuk menghubungi dokter Anda dan memeriksakan bayi Anda. Percaya instingmu! (Tidak ada permainan kata-kata yang dimaksudkan.)