Bagaimana Membahas Keuangan Keluarga Saat Menikah Lagi

Membahas uang dengan anggota keluarga bisa jadi sulit bagi kebanyakan orang. Pasangan yang sudah menikah sering kali harus berusaha keras untuk membicarakan keuangan. Banyak pakar hubungan yang menyatakan bahwa pertengkaran tentang cara membelanjakan dan menghemat uang adalah penyebab nomor satu keretakan perkawinan.

Orang yang akan menikah untuk kedua (atau ketiga) kalinya memiliki serangkaian masalah keuangan tambahan untuk dibicarakan saat mereka belajar bagaimana memadukan aset keluarga mereka dengan cara yang adil, transparan, dan mencerminkan kebutuhan keluarga tiri baru. Berikut adalah beberapa tip dan saran agar pasangan yang menikah kembali dapat mulai membicarakan keuangan keluarga campuran mereka secara jujur ​​dan terbuka.



Banyak orang yang menikah lagi masuk ke dalam serikat baru dengan kebiasaan dan masalah pengelolaan uang yang berbeda.
Banyak orang yang menikah lagi masuk ke dalam serikat baru dengan kebiasaan dan masalah pengelolaan uang yang berbeda.

Catatan penting: Jangan lupa untuk menyertakan rencana warisan yang diperbarui sebagai bagian dari perencanaan keuangan Anda. Ketika Anda menikah lagi, penting bagi Anda berdua untuk berdiskusi secara jujur ​​tentang bagaimana Anda ingin aset dan urusan Anda ditangani saat Anda meninggal. Konsultasikan dengan perencana keuangan profesional, perencana kekayaan, atau pengacara untuk panduan lebih lanjut. Undang-undang tentang surat wasiat dan kekayaan berbeda di setiap negara, jadi penting bagi Anda dan pasangan Anda untuk mencari nasihat hukum yang memenuhi syarat saat menulis atau merevisi surat wasiat Anda.



Bagi pasangan yang menikah kembali setelah bercerai, membahas masalah uang bisa jadi lebih sulit. Tidak hanya pasangan yang menikah kembali memiliki keuangan rumah tangga mereka sendiri untuk disulap, mereka kemungkinan juga memiliki komitmen keuangan lain dari pernikahan mereka sebelumnya yang harus mereka jaga. Sayangnya, itu berarti terkadang Anda merasa ada orang lain yang menarik-narik dompet keluarga Anda.

Dari tunjangan anak dan pembayaran tunjangan hingga harus membeli dua set semuanya (pakaian, sepeda, peralatan olahraga) hingga biaya untuk kegiatan ekstra-kurikuler, banyak wanita dalam pernikahan kedua merasa seperti mereka yang terakhir dalam hal tambahan. . Barbara LeBey berkata dalam bukunya, Remarried with Children, 'Jika masalah dengan anak-anak adalah alasan nomor satu mengapa pernikahan kembali gagal, masalah uang akan segera berakhir.'



Membicarakan masalah uang secara terbuka dan jujur ​​tidak hanya memperkuat perkawinan kedua, tetapi juga dapat mengurangi hutang dan menciptakan stabilitas keuangan bagi keluarga campuran.

Larry Burkett, penulis Money Before Marriage: A Financial Workbook for Engaged Couples berkata, 'Uang adalah bidang komunikasi terbaik atau terburuk dalam pernikahan kita.'

Meskipun mereka sangat saling mencintai, masih sulit bagi beberapa pasangan untuk membicarakan keuangan. Pengalaman buruk tentang uang di masa lalu dapat menghalangi pembicaraan jujur ​​tentang posisi mereka secara finansial. Tetapi menghindari percakapan tentang uang tidak akan menyatukan pasangan ini. Faktanya, itu bisa membuat mereka terpisah.



Ukuran sebuah keluarga bisa berlipat ganda atau tiga kali lipat ketika orang menikah lagi.

Perubahan mendadak dalam ukuran keluarga Anda mungkin membutuhkan rumah yang lebih besar, Itu
Perubahan tiba-tiba dalam ukuran keluarga Anda mungkin membutuhkan rumah yang lebih besar. Itu keputusan finansial yang besar!

Bagaimana Berbicara Tentang Uang Saat Anda Menikah Lagi

Buat daftar pengeluaran yang tidak bisa dinegosiasikan. Tidak peduli seberapa kaya (atau kekurangan uang) pasangan baru Anda, ada beberapa item keuangan yang ditetapkan di atas batu. Mereka tidak dapat dipangkas begitu saja dari anggaran. Tunjangan anak, tunjangan (jika ada), premi asuransi, biaya medis dan gigi untuk anak pasangan Anda, dan biaya sekolah adalah item anggaran yang biasanya ditentukan oleh kekuatan di luar rumah tangga Anda. Baik Anda maupun pasangan Anda tidak memiliki banyak kendali atas komitmen keuangan ini sehingga semakin cepat Anda mengetahuinya, semakin mudah untuk memiliki ekspektasi yang realistis tentang uang. Mengetahui hal-hal yang tidak dapat dinegosiasikan ini sebelumnya akan membuat penganggaran dan perencanaan keuangan jangka panjang jauh lebih mudah bagi keluarga campuran Anda.

Bersikaplah terbuka tentang keyakinan dan nilai Anda tentang uang. Terlepas dari semua kewajiban finansial yang Anda dan / atau pasangan Anda miliki kepada anak-anak (dan mungkin mantan) dari pernikahan sebelumnya, Anda berdua membawa sesuatu yang menjangkau lebih jauh dari pernikahan terakhir Anda. Anda masing-masing membawa semua kebiasaan, keyakinan, dan nilai-nilai tentang pengelolaan uang yang Anda peroleh dari keluarga Anda selama masa kecil Anda. Bagaimana orang tua Anda mengelola, atau mungkin salah kelola, uang akan memengaruhi kebiasaan berbelanja dan menabung Anda di masa dewasa. Mungkin Anda tumbuh dalam keluarga kaya dan tidak pernah berpikir dua kali tentang uang. Tetapi bagaimana jika pasangan Anda tumbuh dalam situasi yang berbeda? Bagaimana jika keluarga pasangan Anda selalu berjuang untuk memenuhi kebutuhan? Salah satu dari Anda mungkin santai tentang menghabiskan dan menabung, sementara yang lain bergulat dengan kecemasan karena tidak pernah memiliki cukup uang.

Berhati-hatilah saat membicarakan masalah keuangan keluarga di hadapan orang lain, terutama anak tiri, mertua, dan mantan pasangan Anda. Membahas masalah uang di depan anak tiri dan anggota keluarga lain yang tidak memiliki hak suara adalah tidak bijaksana. Anak tiri tidak perlu mengkhawatirkan keuangan keluarga, jadi jangan membicarakan masalah uang pribadi di depan mereka. Tidak adil membebani anak-anak dengan kekhawatiran Anda sendiri tentang hutang dan masalah keuangan. Jangan curhat tentang masalah arus kas atau gosip tentang uang dengan anggota keluarga atau teman lain. Pembicaraan uang menyebar. Sebelum Anda merasa perlu untuk melampiaskannya, tanyakan pada diri Anda apakah Anda ingin urusan uang pribadi Anda kembali ke mantan pasangan Anda dan keluarganya.

Akui kekuatan pribadi Anda. Di antara Anda berdua, cari tahu apa kekuatan pribadi Anda dalam mengelola uang. Kemudian dukung satu sama lain dalam melakukan yang terbaik yang Anda bisa di area tersebut. Misalnya, mungkin salah satu dari Anda sangat pandai mempelajari brosur belanjaan setiap minggu, memotong kupon, dan mendapatkan penawaran terbaik untuk makanan dan barang-barang rumah tangga. Jika salah satu dari Anda pandai menangani negosiasi dan bersikap tegas, tunjuk orang tersebut yang bertanggung jawab menangani penjual di dealer mobil. Cari tahu apa yang Anda masing-masing ahli dalam menangani keuangan rumah tangga dan kemudian tetapkan tugas pengelolaan uang dengan tepat.

Hargai apa yang Anda miliki sebagai pasangan yang sudah menikah. Lakukan inventarisasi semua berkat dalam hidup Anda, baik berkat uang maupun berkat yang berkaitan dengan kesehatan, kebugaran, cinta, dan keamanan. Anda mungkin akan menemukan betapa kaya Anda sebenarnya ketika Anda mulai memperhatikan semua hal baik yang sudah Anda miliki dalam hidup Anda.

Jujur dan terbuka tentang uang, hutang, dan tujuan finansial Anda adalah kunci dari pernikahan kedua yang bahagia, sehat, dan sukses.

Sebuah keluarga yang bermain bersama, tetap bersama.

Membuat kesepakatan tentang berapa banyak uang yang mampu dihabiskan keluarga campuran baru Anda untuk liburan mungkin sulit, tetapi itu
Membuat kesepakatan tentang berapa banyak uang yang mampu dihabiskan keluarga campuran baru Anda untuk liburan mungkin sulit, tetapi itu bukan tidak mungkin.

Hargai apa yang Anda miliki sebagai pasangan yang sudah menikah. Lakukan inventarisasi semua berkat dalam hidup Anda, baik berkat uang maupun berkat yang berkaitan dengan kesehatan, kebugaran, cinta, dan keamanan. Anda mungkin akan menemukan betapa kaya Anda sebenarnya ketika Anda mulai memperhatikan semua hal baik yang sudah Anda miliki dalam hidup Anda.

Jujur dan terbuka tentang uang, hutang, dan tujuan finansial Anda adalah kunci dari pernikahan kedua yang bahagia, sehat, dan sukses.