Berurusan Dengan Orang Tua Beracun dengan Cara Kristen

Sumber

Ketika saya berusia akhir belasan dan awal 20-an, saya bergumul dengan depresi, amarah, dan rasa sakit hati — sebagian karena cara saya dibesarkan. Orang tua saya terkadang melecehkan secara emosional dan melakukan 'pukulan' yang menyakitkan. Saya diberitahu bahwa saya bodoh dan tidak dapat melakukan sesuatu dengan benar. Orang tuaku juga terkadang jauh. Kebutuhan emosional saya diabaikan.

Selama itu, saya belajar Alkitab dan berbicara dengan teman-teman Kristen. Saya menghadapi dilema — bagaimana saya berhubungan dengan orang tua saya yang beracun dalam cara Kristen dan menyembuhkan dari rasa sakit yang mereka timbulkan? Inilah langkah-langkah penyembuhan yang saya pelajari dalam perjalanan pemulihan saya sendiri.

Bagaimana Memiliki Hubungan yang Sehat dengan Orang Tua yang Beracun

Tentukan Apakah Suatu Hubungan Itu Mungkin

Beberapa orang tua begitu beracun sehingga hubungan dengan mereka harus dibatasi atau tidak memungkinkan. Mereka mungkin memiliki perilaku berbahaya seperti penyalahgunaan zat, menjadi pengendali dan manipulatif, bersikap kejam, atau terlalu bergantung dan melekat. Beberapa orang tua dan pengasuh mungkin monster sadis.



Ya, Alkitab mengatakan kita harus menghormati ayah dan ibu kita (Keluaran 20:12, Matius 5: 4, 19:19, Markus 7:10, Lukas 18:20, Efesus 6: 1, Kolose 3:20) karena itu hal yang benar untuk dilakukan dan menghasilkan kita memiliki umur yang baik dan panjang. Itu menyenangkan Tuhan saat kita melakukannya. Namun, Alkitab juga memberi tahu para ayah untuk tidak membuat anak mereka kesal dan kesal (Efesus 6: 4).

Tuhan ingin agar kita di atas segalanya makmur dan memiliki kesehatan mental dan fisik yang baik (3 Yohanes 1: 2) karena Dia mengasihi kita. Tubuh kita adalah bait Roh Kudus yang harus memuliakan Tuhan (1 Korintus 6: 19-20). Kita perlu membiarkan diri kita mengambil tindakan untuk melindungi kita dari perilaku orang tua yang berbahaya. Kita tidak boleh merasa bersalah jika kita memilih untuk menghindari atau membatasi kontak kita dengan orang tua yang beracun untuk melindungi kesehatan mental kita.

Sumber

Jangan Biarkan Kata-Kata Mereka Menentukan Siapa Anda

Banyak orang membiarkan perilaku berbahaya orang tua mereka menentukan siapa mereka. Anak-anak dewasa dari orang tua yang beracun mungkin mengidentifikasi diri mereka sebagai jelek, bodoh, naif, malas lemah, dan buruk karena definisi tersebut adalah pesan negatif yang mereka dengar saat tumbuh dewasa. Untuk waktu yang lama, orang tua saya, sebagian, menentukan siapa saya. Saya adalah manusia yang lebih rendah yang bodoh dan tidak dapat melakukan apapun dengan benar. Saya buruk, kasar, dan pantas mendapatkan hukuman fisik terus-menerus.

Ketika saya mulai belajar Alkitab dan menjalani kehidupan Kristen di awal masa remaja saya, saya belajar bahwa Tuhan memiliki definisi yang berbeda tentang siapa saya. Tuhan melihat saya sebagaimana saya sebenarnya — seorang wanita yang cerdas, cakap, dan bijaksana yang pantas dihormati dan dihormati. Saya menolak pesan negatif masa kanak-kanak dan berhenti menyalahkan diri sendiri atas perlakuan orang tua saya. Saya tidak lagi melihat diri saya sebagai manusia yang bodoh dan lebih rendah yang pantas mendapatkan hukuman terus-menerus. Saya bisa menghadapi orang tua saya sebagai orang dewasa Kristen yang matang.

Kenali Perilaku Orang Tua Anda sebagai Beracun

Saya mendefinisikan toksisitas sebagai kata-kata dan tindakan yang merugikan kita. Saya menemukan bukunya Orangtua Beracun, Mengatasi Warisan Mereka yang Menyakitkan dan Merebut Kembali Hidup Anda oleh Dr. Susan Forward membantu dalam mendefinisikan dan menangani perilaku orangtua yang berbahaya.

Orangtua Beracun: Mengatasi Warisan Mereka yang Menyakitkan dan Merebut Kembali Hidup Anda Beli sekarang

Beberapa orang tua kejam, menghakimi, atau mengontrol karena alasan yang tidak kita pahami. Ada alasan lain yang lebih jelas mengapa orang tua melakukan apa yang mereka lakukan, seperti penyalahgunaan zat atau masalah kesehatan mental. Mereka mungkin memiliki masalah emosional seperti kemarahan yang mencemari penilaian mereka dan membuat mereka kehilangan kendali diri. Mereka mungkin melekat, terlalu protektif, dan terus-menerus mencampuri kehidupan anak-anak mereka yang sudah dewasa. Orang lain mungkin menggunakan perintah 'kehormatan' untuk mengontrol dan menyalahkan anak-anak mereka yang sudah dewasa untuk melakukan hal-hal yang tidak ingin dilakukan oleh anak-anak mereka.

Maafkan Orang Tua Anda

Pengampunan mungkin tampak seperti diberikan. Semua orang Kristen seharusnya mengampuni orang lain, bukan? Sayangnya, memaafkan bukanlah proses yang mudah dan bisa memakan waktu. Masa kecil yang menyakitkan tidak akan sembuh dalam semalam. Sangat sulit untuk mengakui bahwa orang tua yang seharusnya mencintai, mengasuh, dan melindungi kita tidak penyayang, kejam, lalai, mabuk, mabuk narkoba, kasar, atau kejam, apalagi memaafkan mereka.

Meskipun sulit, memulai proses ini membantu kita melepaskan kebencian dan rasa sakit emosional. Jika kita berpegang pada perasaan ini, perasaan itu akan meracuni hidup dan hubungan kita. Saya mengalami masalah pengelolaan amarah selama beberapa tahun sebagai orang dewasa muda, dan terkadang, amarah saya melukai orang yang tidak bersalah. Ketika saya memutuskan untuk memaafkan orang tua saya, saya berhenti terobsesi tentang bagaimana saya telah dianiaya dan mulai sembuh dari rasa sakit. Saya harus melepaskan semua hal yang saya pikir perlu saya lakukan untuk maju, seperti jawaban atas banyak pertanyaan. Saya harus menyerahkan orang tua saya di tangan Tuhan, berdoa untuk mereka, dan terus maju.

Tetapkan Batasan

Salah satu cara untuk melindungi diri kita sendiri dari hubungan beracun dengan orang tua atau pengasuh kita adalah dengan menetapkan batasan dalam hubungan kita. Orang tua tidak memiliki hak untuk merendahkan, mengontrol, dan memanipulasi kita, atau menggunakan kita untuk memenuhi kebutuhan emosional mereka. Kita dapat menetapkan batasan pada orang tua yang membutuhkan yang terus menerus menelepon di siang hari dengan membatasi jumlah panggilan telepon, misalnya. Kita dapat memberi tahu orang tua bahwa kita tidak akan berada di sekitar mereka jika mereka mabuk atau mabuk. Kita dapat menuntut agar topik seperti kehidupan pribadi kita dilarang.

Kita harus menuntut untuk diperlakukan dengan hormat, dan tidak merasa bersalah jika kita menghindari orang tua yang kritis, negatif, atau merengek. Cara lain kita dapat melindungi diri kita sendiri adalah dengan tidak membagikan kehidupan pribadi kita dan menjaga percakapan pada tingkat yang dangkal. Dengan begitu, orang tua tidak punya amunisi untuk merendahkan dan menjatuhkan kita.

Terkadang, batasan tidak terucapkan. Sebagai seorang dewasa muda, saya ingin memahami mengapa orang tua saya memperlakukan saya seperti mereka. Semakin saya menyelidiki, semakin ibu saya akan mengalihkan topik pembicaraan atau menutup saya dan menyangkal. Ayah saya menyendiri, menakutkan, pemarah, dan tidak bisa didekati. Saya harus menerima bahwa satu batasan adalah tidak dapat berbicara tentang masa lalu.

Terimalah Mereka Apa Adanya

Dalam dunia yang ideal, orang tua yang beracun akan menyadari kerugian yang telah mereka lakukan terhadap anak-anak mereka dan merasa kasihan karenanya. Mereka akan meminta maaf dan mencoba menebus kesalahan. Namun, ekspresi penyesalan seringkali tidak terjadi. Orang tua mungkin menyangkal bahwa mereka telah merugikan anak-anak mereka, dan tidak akan mendengarkan apa pun yang menantang persepsi mereka tentang diri mereka sendiri sebagai orang tua yang baik.

Jangan Memiliki Harapan Yang Tidak Realistis dari Orang Tua Kita

Sebelum saya dapat memiliki hubungan yang sehat dengan orang tua saya, saya harus melepaskan harapan tertentu bahwa mereka akan:

  • Akui betapa mereka menyakiti saya dan minta maaf
  • Jelaskan mengapa mereka memperlakukan saya seperti itu
  • Tidak mengkritik saya, mengejek saya, atau melanggar batasan saya

Ketika saya membawa harapan ini ke dalam hubungan saya dengan ibu dan ayah, saya akan menjadi kecewa dan marah. Saya mengambil risiko melewati rasa sakit emosional masa lalu dan menjadi getir.

Sumber

Terbuka terhadap Kemungkinan yang Mungkin Mereka Ubah

Orang tua saya menjadi jauh lebih tidak kasar setelah saya mengeluh kepada badan perlindungan anak tentang pelecehan mereka di pertengahan masa remaja saya. Perubahan terbesar terjadi saat saya berusia 18 tahun. Ayahku meninggalkan ibuku untuk wanita lain. Dia jauh lebih bahagia dan mengubah sikapnya terhadap saya. Dia memperlakukan saya dengan baik, dan saya menjadi putri kesayangannya. Dia ingin mendengar tentang pencapaian saya dan bangga dengan saya. Saya menyukainya! Dia pindah ke seluruh negeri setelah perpisahan dan kami menghabiskan banyak waktu berpisah, tetapi kami menjalin ikatan dalam hubungan yang agak dangkal tetapi sehat.

Butuh beberapa waktu bagi ibuku untuk menyadari bahwa diriku yang dewasa tidak akan mentolerir tamparan, cacian, komentar yang meremehkan, dan ejekan, tetapi dia akhirnya mengerti di mana aku menarik garis di pasir kehidupan kami. Kami menjadi dekat. Dia tinggal bersama keluarga saya dan saya selama beberapa tahun terakhir hidupnya.

Dapatkan Dukungan

Alkitab, buku-buku tertentu, dan nasihat dari teman dan pendeta yang bijak juga sangat membantu dalam perjalanan saya. Satu buku yang menurut saya berguna adalah Beauty for Ashes oleh penginjil Joyce Meyer. Dia menceritakan kisah tentang tumbuh dewasa dengan segala jenis pelecehan dan memberi tahu pembaca tentang bagaimana mereka dapat mengatasi rasa sakit dan amarah emosional mereka.

Beauty for Ashes: Menerima Penyembuhan Emosional Beli sekarang

Pikiran Penutup

Orang tua saya telah pergi selama bertahun-tahun sekarang. Melihat ke belakang, bisa memiliki hubungan yang baik dengan orang tua saya yang memperkaya hidup saya. Orang tua memang memiliki hikmat dan pengalaman yang dapat membantu kita (Amsal 6:20, 23:22). Ada saat-saat ketika saya bergumul dengan kebencian, tetapi langkah-langkah dan banyak doa ini membantu saya untuk memaafkan orang tua saya dan menyembuhkan.

Tuhan ingin kita hidup dengan semua orang dalam damai (Roma 12:18, 14:19), termasuk ibu dan ayah. Bagi sebagian dari kita, mencoba menjalin hubungan tidak mungkin karena orang tua kita terlalu beracun. Akan tetapi, selalu ada harapan bahwa segala sesuatunya dapat berubah dan kita dapat memetik manfaat yang diperoleh dari keberadaan orang tua dalam hidup kita dengan cara yang sehat.

Referensi:

Kitab Suci, Versi Internasional Baru
3 Tip untuk Mengelola Hubungan Beracun Dengan Orang Tua Anda sebagai Orang Dewasa, Kimberly M. Wetherell, The Mighty
Cara Menghadapi Orang Tua yang Sulit, Kurt Smith, Psy.D., LMFT, LPCC, AFC, PsychCentral
5 Taktik Bertahan Hidup yang Anda Gunakan untuk Menjaga Hubungan dengan Orang Tua yang Menganiaya, Sharon Martin, PsychCentral