Bisakah Suatu Hubungan Bekerja Dengan Seseorang yang Tidak Pernah Jatuh Cinta?

Ketika Anda berkencan dengan seseorang yang belum pernah jatuh cinta sebelumnya, itu dapat sangat menantang dan mengubah hubungan ...

Anda tidak hanya merasakan tekanan untuk mempertahankan dan secara emosional mendukung hubungan, tetapi ada juga banyak momen potensial untuk putus — atas nama orang penting Anda. Saya tahu ini, karena saya telah mengalaminya.

Pacar saya sebelumnya memiliki masa kecil yang bermasalah, dan kehidupan yang lebih sulit saat tumbuh dewasa.



Mantan saya sendirian sejak dia berusia tiga belas tahun, tanpa bimbingan atau pendidikan orang tua yang tepat. Dia sangat berhati-hati, memiliki kecenderungan emosional yang meledak-ledak, tetapi pada saat yang sama dia mendambakan cinta dan pengertian; dia mungkin naif, tapi dia juga memiliki hati yang besar.

Melalui pergumulan emosionalnya, dia tidak pernah membiarkan hatinya terbuka sepenuhnya untuk menerima cinta. Hal terdekat yang dia cintai adalah dengan dua anjingnya yang dia miliki selama sebelas tahun; dua tahun kemudian, dia masih sedih dengan kematian mereka.

Bagi seseorang, seperti pacar saya sebelumnya, yang tidak pernah mengalami kasih sayang, cinta dan pemujaan, bisa menjadi hal yang sulit untuk dipahami ...

Tentu saja ketika Anda pertama kali jatuh cinta, itu bisa menjadi luar biasa, tetapi itu sama-sama menakutkan dan tidak dapat diprediksi. Tidak ada yang mau patah hati — jadi jika ada ketidakpuasan dalam hubungan — pertengkaran dimulai. Ketakutan akan menjadi kekuatan pendorong, dan ego yang berlebihan akan memastikannya.

Ketakutan akan memberi tahu Anda bahwa Anda tidak pantas mendapatkan cinta atau tidak dapat dicintai, dan ego akan memastikan bahwa cinta yang Anda inginkan tidak (dan tidak akan pernah) cukup. Pola ini akan menciptakan perasaan bahwa selalu ada seseorang yang lebih baik, menyebabkan penghalang di sekitar hati Anda. Astaga!

Ketika rasa takut dan ego tidak dapat dikendalikan, hubungan itu akan hancur ...

Kebanyakan orang jatuh cinta untuk pertama kali saat SMA atau perguruan tinggi. Jika orang pertama yang Anda cintai bukan merupakan pasangan, suami, atau istri Anda, mungkin itu adalah patah hati pertama Anda… dan mungkin bukan yang terakhir. Kalau dipikir-pikir, patah hati sebenarnya bermanfaat — ini adalah pengalaman belajar, sekaligus kesempatan untuk tumbuh dan mengubah perspektif hubungan Anda.

Semakin Anda bisa membiarkan diri Anda mencintai, semakin dekat Anda dengan cinta, tidak memberi dengan bebas ke dalam rasa takut. Cinta akhirnya tidak terlalu memakan, tapi malah berkembang. Ini tidak berarti bahwa rasa takut tidak akan muncul dari waktu ke waktu. Tetapi ketika Anda telah mengenali kekuatan yang dimilikinya di masa lalu, Anda lebih bersedia untuk memblokirnya dari mengambil kendali akhir.

Berikut adalah pertanyaan lain untuk direnungkan: dapatkah seseorang yang belum pernah jatuh cinta bersama seseorang yang pernah jatuh cinta?

Itulah perjuangan saya dengan mantan pacar saya. Ketakutan yang dia miliki tentang memberi (dan menerima) cinta merusak stabilitas hubungan kami. Dia membutuhkan pengakuan terus-menerus bahwa dia dihargai, dan dia juga ingin diyakinkan bahwa saya tidak akan menipu atau mengakhiri hubungan. Sejujurnya, itu melelahkan mencoba melepaskannya dari rasa tidak amannya.

Alih-alih melebur ke dalam apa yang kami miliki, dia secara konsisten mencari sesuatu yang dia anggap salah (atau apa yang bisa saya lakukan lebih banyak): berciuman, meringkuk, menyentuhnya dengan cara tertentu atau mengungkapkan setiap minggu betapa saya menghargainya. Bagian yang menarik adalah saya memang mencium, meringkuk, menyentuh dan mengekspresikan, tetapi ketika seseorang belum pernah mengalami cinta, mereka mengembangkan ide di kepala mereka yang menjadi mustahil untuk dicapai.

Kebanyakan orang memiliki gagasan tentang bagaimana seharusnya cinta di sekolah menengah; Maksud saya, yang belum pernah menonton film romantis di usia muda dan berpikir, 'Begitulah seharusnya cinta!' Seiring waktu, serta kedewasaan, 'harapan cinta' berubah. Menyadari bahwa tidak mungkin ada perasaan yang tepat atau tepat dalam hal cinta adalah wahyu.

Memegang harapan yang tidak praktis pada akhirnya berkembang menjadi patah hati ...

Meskipun tidak ada yang mau — atau mau — dengan sengaja membuat diri mereka patah hati, apa yang dilakukan secara tidak sadar adalah cerita yang berbeda.

Percayalah, patah hati itu menyebalkan! Sebelum Anda memiliki pengalaman itu, sulit untuk dijelaskan — seperti mencoba menjelaskan cinta secara keseluruhan.

Cinta adalah perasaan yang dapat membawa Anda ekstasi yang paling utama… tetapi juga, depresi yang dalam. Ketika Anda lebih muda, cinta bisa sangat membingungkan sehingga Anda benar-benar melakukan hal-hal gila, seperti menelepon dan menutup telepon ketika mereka menjawab, Facebook / cyber mengintai, memeriksa pesan teks mereka, menulis surat putus asa, menjadi melekat, dan banyak lagi. Tindakan cinta 'gila' ini biasanya berkurang seiring bertambahnya usia, biasanya dari pelajaran yang diperoleh dengan susah payah yang kita pelajari dari patah hati yang kita tanggung.

Sering kali, cinta bukanlah sesuatu yang sengaja kita pilih. Bagi saya, saya memang jatuh cinta dengan pria yang belum pernah mengalami cinta sebelumnya, tapi sayangnya bagi kami, cinta tidak menaklukkan segalanya. Bagaimanapun, saya percaya optimis bahwa mungkin untuk menemukan orang yang tepat.

Intinya, dengan usaha yang gigih dan solid dari kedua belah pihak, serta landasan yang sehat dan kuat, suatu hubungan pasti akan berkembang. Dengan memicu hasrat romantis, mengungkapkan perasaan secara terbuka, dan secara hati-hati memelihara pertumbuhan hubungan, cinta dapat dan akan menang.