Apakah Anda Hanya Mengisi Kekosongan dalam Hidupnya?

Kebanyakan wanita tidak suka bermain sebagai yang kedua dalam hidup seorang pria, tetapi ketika Anda mengisi kekosongan untuknya, seringkali Anda tidak akan pernah menjadi yang pertama.

Apakah dia menahan Anda karena alasan egois?

Ada banyak pria yang mengalami kesulitan sendirian, tidak ingin melepaskan masa lajangnya, atau yang menghabiskan terlalu banyak waktu emosional untuk meratapi mantan — sebuah hubungan yang berkali-kali tidak berhasil. Alih-alih membuka hati mereka pada proses 'baru', mereka akan mengisi ruang kosong ini dengan 'untuk saat ini'.



Seringkali ketika seorang pria secara emosional dilindungi atau tertutup, tetapi masih menginginkan Anda dalam hidupnya — Anda ada di sana untuk mengisi kekosongan untuknya. Kekosongan ini bisa mental, emosional, spiritual, fisik atau keempatnya. Meskipun ini mungkin terdengar seperti situasi yang menarik, sebenarnya tidak — terutama jika Anda menginginkan lebih.

Seorang pria yang menginginkan Anda — hanya untuk tujuan jiwa mengisi kekosongannya — akan bekerja keras untuk tidak berbagi ruang hatinya dengan Anda. Akan ada tembok emosional yang jelas di antara Anda (yang telah dia pasang) dan dia akan melepaskan diri dari segala jenis komitmen — tidak membiarkan dirinya terlalu dekat dengan Anda. Tapi, dia akan terus membuatmu tetap ada. Mengapa?

Kekosongan yang Anda gunakan untuk mengisi hidupnya terjadi sampai sesuatu atau seseorang yang lebih baik datang. Atau, mungkin karena dia bosan dan egois.

Inilah masalahnya, ketika koneksi itu ada — Anda bisa merasakannya — tetapi, dia siap untuk 'tidak ingin berada dalam suatu hubungan' — dan menghapus semua opsi lain dari meja — tidak membiarkan pengalaman di antara Anda menjadi organik — tidak Anda hanya membuang-buang waktu dan energi, dia juga kehilangan kesempatan untuk terhubung dengan Anda dengan cara yang berarti.

Mengisi kekosongan berarti kita sementara sampai seseorang atau sesuatu yang lebih baik (menurutnya) datang. Ini seperti menunggu sepatu lain jatuh — Anda tidak tahu kapan atau di mana, tetapi pada akhirnya hal itu akan terjadi (Anda akan terdorong keluar dari hidupnya) —saat kedua pasangan baru (atau mungkin lama) tiba. Aduh!

Menjadi pengisi kekosongannya terjadi ketika:

  • Dia belum melupakan mantannya — dia berharap suatu hari mereka akan kembali bersama, tetapi untuk saat ini Anda 'cukup baik'
  • Dia tidak tersedia secara emosional — dia telah terluka secara emosional dari hubungan masa lalu dan tertutup secara emosional, tetapi masih menikmati ditemani seorang wanita
  • Dia laki-laki-laki-laki — dia menjadi terlalu bergantung pada persahabatan laki-laki — dia tidak tahu bagaimana menyediakan waktu, tenaga dan terus terang ruang dalam hidup untuk seorang wanita
  • Dia tidak melihat Anda di masa depan — dia akan menahan Anda sampai seorang wanita yang 'lebih baik' datang.
  • Dia adalah pemain game dan menikmati bermain di lapangan (tidur dengan banyak wanita)
  • Dia takut sendirian, tetapi sekali lagi, tidak melihat masa depan bersamamu
  • Dia terjebak dalam cara 'bujangan' dan tidak ingin mengganggu itu
  • Dia tidak percaya dia pantas mendapatkan cinta
  • Dia takut hatinya “hancur” jadi dia menjauhkanmu

Berkencan dengan pria yang tertutup kemungkinan untuk berkomitmen pada hubungan, bahkan di masa depan, bisa menjadi pengalaman yang sulit.

Anda ingin memahami mengapa dia tidak membiarkan segala sesuatunya mengalir secara alami di antara Anda, tetapi kecuali dia terbuka, Anda mungkin tidak akan pernah tahu.

Kebanyakan pria yang membiarkan wanita mengisi kekosongan emosional dan / atau fisik bagi mereka sangat buruk dalam berkomunikasi. Anda akan merasa seperti Anda terus menerus menebak-nebak — tidak pernah tahu apa yang sebenarnya dia inginkan atau bagaimana perasaannya yang sebenarnya terhadap Anda. Hebat. Hal yang menyedihkan adalah; dia mungkin tidak benar-benar tahu bagaimana perasaannya — karena dia akan membuang banyak waktu dan energi untuk menjauhkan Anda.

Mungkin dia takut disakiti, atau masih terikat secara emosional dengan orang lain? Sayangnya, ini adalah hal-hal yang perlu dia pahami dan atasi, dan Anda tidak akan mengubahnya dengan terus mengencani dia. Dia adalah satu-satunya yang bisa mengubah dirinya sendiri.

Jika Anda patah hati, atau hubungan berakhir dengan cara yang negatif, wajar jika Anda ingin memutuskan hubungan. Jika Anda perlu 'menemukan diri Anda', carilah diri Anda sendiri. Jika Anda perlu mencari terapi untuk memahami apa yang salah, pergi ke terapi. Apa yang tidak boleh Anda lakukan adalah mulai berkencan saat Anda belum siap.

Kebanyakan wanita tidak ingin mendengar bahwa seorang pria tidak menginginkan hubungan yang berkomitmen karena dia perlu 'menemukan kembali' dirinya sendiri, terutama ketika dia mengharapkan kita untuk terus berkencan dengannya saat dia melakukan 'pencarian jiwanya'. Sekilas berita, teman-teman, kami di sini bukan untuk mengisi kekosongan emosional saat Anda mencari-cari makna hidup.

Bagaimana Anda tahu bahwa Anda sedang mengisi kekosongannya?

  • Dia terputus secara emosional
  • Dia jarang (atau tidak pernah) akan intim secara fisik dengan Anda di depan umum — tidak berciuman, berpegangan tangan, atau berpelukan
  • Anda akan merasa seperti Anda hanya melihatnya sebagai pilihan terakhirnya
  • Dia terus mengirim SMS dan menelepon minimal
  • Dia mengalami kesulitan berhubungan secara emosional saat berhubungan seks — jarang melihat Anda
  • Jika Anda merasa hubungan antara Anda tumbuh, dia akan menarik diri secara emosional
  • Anda tidak yakin seberapa dalam perasaannya terhadap Anda
  • Dia jarang menciummu — saat dia melakukannya akan terasa dipaksakan
  • Foreplay adalah satu sisi (dan tidak menguntungkan Anda) —cara untuk tetap terputus secara seksual
  • Saat Anda berdua saja, dia tidak terlalu penuh kasih sayang
  • Anda akan merasa seperti dia menjaga dinding emosional di antara Anda (karena dia)
  • Dia akan mengisi waktu luangnya dengan aktivitas, acara, teman, perjalanan, dll — yang tidak termasuk Anda
  • Anda belum pernah bertemu teman dan keluarganya atau hanya bertemu sedikit saja
  • Dia masih menyimpan foto mantannya
  • Ketika dia melakukan perjalanan, komunikasi berhenti atau sporadis
  • Dia menghindar dari pembicaraan 'masa depan'
  • Biasanya saat Anda melihatnya bukan saat Anda 'ingin' melihatnya, tapi saat dia 'siap' (dan mau) untuk melihat Anda

Pada dasarnya wanita, saat Anda mengisi kekosongan untuknya; hubungan akan terasa sepihak (miliknya) dan akan ada perasaan terputus (dari dia).

Komunikasi penting dalam semua hubungan. Namun, ketika Anda pertama kali bertemu seseorang, Anda mungkin tidak akan membahas hubungan komitmen masa depan Anda. Percakapan itu mudah-mudahan akan terjadi nanti — setelah Anda saling mengenal, kepercayaan dibangun, rasa hormat, dan cinta tumbuh. Apakah ini berarti kita harus menutup diri terhadap kemungkinan hubungan sampai itu terjadi? Tidak. Bagaimana salah satu dari hal-hal itu suatu hari akan terjadi jika kita melakukannya?

Setiap kali kita menutup diri terhadap kemungkinan cinta, kita mencegah diri kita sendiri menemukan cinta abadi.

Jika kita menginginkan pilihan untuk memiliki hubungan yang berkembang secara organik, maka berkencan dengan pria yang hanya ingin mengisi kekosongan pasti akan membuat frustrasi dan terus terang, mengecewakan. Anda berhak bersama pria yang bersedia dan mampu menjaga semua pilihan tetap terbuka — pria yang bisa melepaskan masa lalu atau menerimanya. Seorang pria yang bisa menaklukkan ketakutannya, mengabaikan egonya, dan melompat kembali ke kemungkinan cinta.

Segala hal terjadi untuk suatu alasan…

Jaga agar tetap nyata, tidak ada jaminan dalam cinta. Namun, jika kita tidak mencari koneksi dan salah satunya dibawa kepada kita, maka mungkin, mungkinkah koneksi itu layak untuk dijelajahi?

Semua hal dibawa ke dalam hidup kita karena suatu alasan. Mengapa menutup diri dengan memprediksi masa depan — dengan asumsi suatu hubungan tidak akan berhasil — karena itu secara tidak sadar kita akhirnya menciptakan penghalang emosional — menjauhkan potensi cinta? Menciptakan jenis penghalang ini dapat menyebabkan kita melarikan diri begitu kita mulai merasa — bahagia, rentan, bersemangat, hubungan atau cinta yang tulus…

Hidup ini singkat, dan kepedulian atau mungkin mencintai seseorang bisa jadi menakutkan — terutama bila kita pernah mengalami kegagalan hubungan di masa lalu. Pertanyaan yang perlu kita pertimbangkan adalah, 'apakah kita ingin bersama seseorang yang menutup diri terhadap kemungkinan komitmen hubungan karena mereka terlalu takut untuk mengambil risiko?'

Para wanita, bertahanlah untuk seorang pria yang telah menyembuhkan dirinya sendiri; seorang pria yang terbuka untuk kemungkinan hubungan yang berkomitmen. Ini bukan tentang membutuhkan seorang pria untuk terburu-buru dalam suatu hubungan, melainkan tentang menjadi seorang pria yang terbuka — dengan sepenuh hati — terhadap proses dan tidak dengan sengaja atau bawah sadar menahan dirinya.

Intinya… dibutuhkan dua orang utuh untuk akhirnya memiliki hubungan yang sukses. Jika Anda berada dalam hidupnya untuk mengisi kekosongan, kemungkinan besar, suatu hari Anda akan tergantikan.