10 Tips Efektif Membuat LDR Tahan Lama

Itu
Sangat mudah untuk menjadi pesimis tentang hubungan jarak jauh, tetapi Anda dan pasangan dapat berhasil selama Anda berkomunikasi secara efektif. | Sumber

Saya selalu pesimis dalam hal hubungan jarak jauh. Saya percaya bahwa ketidakhadiran membuat hati lupa, bukan semakin dekat. Setelah hubungan pertama saya yang gagal, saya memutuskan untuk menjalani hidup dengan perlahan dan menikmatinya sebanyak yang saya bisa. Saya mulai bepergian dengan teman-teman saya dan saya mencoba melupakannya. Dalam lima tahun setelah itu, saya membangun kembali harga diri saya dan menemukan kembali diri saya sendiri. Saya mencoba meningkatkan diri saya secara fisik dan mental. Saya mengubah cara saya berpakaian, memotong rambut, dan menatanya dengan cara yang belum pernah saya lakukan sebelumnya.

Ketika saya sibuk mengubah diri saya menjadi versi saya yang lebih baik, saya bertemu dengan seorang pria yang juga berada dalam situasi yang sama. Dia orang yang sangat cerdas. Dia mandiri, stabil secara finansial, santun, jujur, dan sering bepergian. Meskipun saya biasanya bosan berbicara dengan orang yang tidak sependapat dan berpikiran terbuka seperti saya, saya sangat senang menyadari bahwa pria ini adalah seseorang yang tidak akan pernah membuat saya bosan. Namun, ada satu masalah…



Dia tinggal di seberang lautan.



Bagaimana Meningkatkan Hubungan Jarak Jauh

Ketika pasangan saya pertama kali mengungkapkan ketulusannya kepada saya, saya tidak dapat mempercayainya. Saya selalu percaya bahwa hubungan jarak jauh tidak bertahan lama dan sangat tidak berhasil. Saya mengatakan itu padanya dengan sangat jelas. Saya pikir itu akhirnya, tetapi hal berikutnya yang saya tahu dia telah datang ke Filipina dan berdiri tepat di depan saya.

Itu lebih dari 3 tahun yang lalu. Sekarang, kami tinggal bersama di Belanda, dan saya ingin berbagi bahwa hubungan jarak jauh juga dapat berjalan selama kedua belah pihak bersedia untuk mempertahankan hubungan tersebut.



Berikut beberapa tip yang dapat membuat hubungan jarak jauh berhasil:

1. Berkomunikasi Secara Teratur

Tidak peduli berapa jarak atau perbedaan waktu, Anda masing-masing harus mencoba berkomunikasi satu sama lain sesering mungkin. Tidak harus obrolan atau video call sepanjang hari. Satu kali obrolan santai selama 30 menit sehari sudah cukup untuk membuat Anda lebih dekat secara emosional. Mengatakan 'Semoga harimu menyenangkan!' setiap hari juga membantu membuat orang lain dalam suasana hati yang baik. Cobalah untuk tidak menuntut terlalu banyak waktu satu sama lain karena meskipun sebagai pasangan, Anda harus memahami bahwa Anda berdua masih menjalani kehidupan individu. Beri pasangan Anda waktu yang cukup setiap hari dan hindari terlalu melekat.

2. Hapus Semua Kesalahpahaman Dengan Mitra Anda

Hubungan jarak jauh rentan terhadap masalah dan kesalahpahaman. Maksud dari pernyataan tertulis atau diketik dapat disalahartikan oleh orang yang menerima pesan tersebut. Ada kalanya Anda mungkin merasa tersinggung dengan apa yang orang lain tulis, jadi yang terbaik adalah membicarakannya dengan pasangan Anda sehingga dia dapat menjelaskan apa artinya. Jangan memahami semuanya secara harfiah. Biarkan pasangan Anda tahu bagaimana perasaan Anda tentang pesan tersebut sehingga mereka dapat menjelaskannya dengan cara yang Anda pahami.



Seringkali, kendala bahasa dan latar belakang budaya / sosial juga menghalangi komunikasi dengan benar, jadi pastikan bahwa setiap kali Anda merasa disalahpahami atau ketika Anda salah memahami pernyataan pasangan Anda, Anda selalu membicarakannya bersama. Beberapa komentar mungkin menyinggung perasaan Anda meskipun pasangan Anda tidak bermaksud seperti itu. Bicaralah dan jangan hanya merajuk dan cemberut. Beri tahu pasangan Anda mengapa Anda tersinggung dan dengarkan juga sisi dia sehingga Anda dapat lebih memahami dari mana pasangan Anda berasal.

Luangkan waktu untuk berbicara satu sama lain setiap hari.
Luangkan waktu untuk berbicara satu sama lain setiap hari. | Sumber

3. Setuju untuk Menjadi Eksklusif dan Patuhi Itu

Beberapa hubungan jarak jauh tidak berhasil karena pasangan gagal menyetujui eksklusivitas mereka. Mengetahui bahwa Anda secara resmi eksklusif memberikan semacam jaminan bahwa Anda saling memiliki. Ini mengurangi kemungkinan seseorang terlibat dengan orang lain.

Jika Anda setuju untuk menjadi eksklusif, patuhi itu. Dibutuhkan banyak disiplin dan komitmen untuk benar-benar menindaklanjutinya tetapi jika pasangan Anda serius tentang Anda, dia tidak akan tersesat. Jika tidak, biarkan mereka pergi. Jika mereka tidak bisa dipercaya saat Anda berdua pergi, Anda tidak bisa mempercayai mereka saat Anda juga bersama secara fisik.

4. Pastikan untuk Bertemu Sesekali

Saya tahu tidak selalu mungkin untuk sering bertemu, terutama jika Anda berdua tinggal berjauhan satu sama lain. Dalam kasus kami, saya berada di Filipina dan pasangan saya ditempatkan untuk bekerja di Afrika. Namun, karena dia mampu melakukan perjalanan melintasi lautan, dia memutuskan untuk mengunjungi saya terlebih dahulu. Sejak itu, kami mencoba untuk bertemu satu sama lain sesekali ketika jadwal kami memungkinkan sebelum akhirnya memutuskan untuk tinggal bersama. Melihat dan memeluk satu sama lain jauh lebih baik daripada mengobrol melalui Skype dan mengirim email. Keterikatan emosional Anda menjadi lebih kuat dengan keintiman fisik, yang kemudian membantu memperkuat hubungan Anda.

5. Saling Percaya Sepenuhnya

Hubungan jarak jauh sangat sulit dan rumit. Ada kalanya Anda merasa itu tidak akan berhasil. Jika Anda memilih untuk berada dalam hubungan semacam ini, Anda harus belajar untuk saling percaya sepenuhnya. Jangan melakukan apapun yang akan membahayakan hubungan. Kepercayaan adalah faktor terpenting dalam membuat LDR bekerja.

Jika pasangan Anda terus menerus mencurigai bahwa Anda tidak setia, biarkan dia merasa tenang. Sulit bagi sebagian orang untuk memercayai sepenuhnya dan mereka perlu merasa aman dalam hubungan. Tunjukkan usaha Anda. Pasangan saya pernah memesan hadiah secara online untuk saya. Itu adalah kalung, tidak mahal tapi sangat manis. Demikian pula, Anda perlu membuat pasangan Anda merasa istimewa meskipun jarak Anda sangat jauh. Tetapi jika pasangan Anda menuntut terlalu banyak waktu dari Anda, dan ingin Anda meminta izin untuk semua yang akan Anda lakukan, yang terbaik adalah mengakhiri hubungan karena hal itu menjadi racun bagi Anda. LDR tanpa kepercayaan sudah mati.

6. Jujurlah

Jika kepercayaan adalah faktor terpenting, kejujuran adalah kebajikan yang paling penting. Jika Anda jujur ​​dengan pasangan Anda, dia akan mempercayai Anda sepenuhnya. Jujurlah — tidak hanya dalam aspek keuangan dari hubungan tetapi yang lebih penting, dengan perasaan Anda. Bicarakan apa yang ada di pikiran Anda dengan cara yang tidak akan menyinggung perasaan pasangan Anda. Jika Anda tidak menyukai sesuatu, katakanlah. Jika Anda menginginkan sesuatu, mintalah. Jika Anda merasa disalahpahami, jelaskan maksud Anda. Jika Anda salah paham dengan pasangan Anda, minta dia menjelaskannya untuk Anda. Jangan hanya keluar di tengah percakapan dan membiarkan pasangan menebak apa yang Anda rasakan dan pikirkan. Kejujuran adalah segalanya.

7. Gunakan Skrip Positif

Saya katakan sebelumnya bahwa saya adalah seorang pesimis, dan memang demikian. Saya selalu mengekspresikan diri saya dengan cara yang negatif. Dalam hubungan jarak jauh, kata-kata negatif memperburuk masalah karena kata-kata Anda bisa disalahartikan. Jika Anda berbicara melalui telepon, setidaknya pasangan Anda dapat mendengar nada suara Anda — meskipun kata-kata Anda sedikit negatif, orang lain tidak akan merasa tersinggung. Pilih kata-kata Anda dengan bijak dan ucapkan dengan cara yang positif. Misalnya, daripada mengatakan 'tidak' setiap saat, katakan 'Saya ingin sekali, tapi ...'

Cinta sejati dapat bertahan dalam ujian jarak dan waktu.
Cinta sejati dapat bertahan dalam ujian jarak dan waktu. | Sumber

8. Sesekali bersikaplah ceria dan nakal

Sebagai pasangan eksklusif, tidak ada salahnya untuk sesekali melakukan pembicaraan nakal dan erotis. Itu menambah bumbu ke dalam pengaturan hubungan yang membosankan yang Anda miliki. Bersikap ceria juga membuat Anda saling merindukan. Jika Anda terlalu merindukan satu sama lain, Anda mungkin ingin melompat ke pesawat berikutnya dan bertemu satu sama lain — atau mungkin, mungkin saja, Anda merasa perlu menyeberangi lautan untuk selamanya dan hidup bersama. Kenakalan dan kenakalan membuat Anda merasa lebih nyaman satu sama lain. Jika Anda suka menggoda pasangan Anda, jangan malu-malu. Dia akan menjadi gila untuk Anda dalam waktu singkat dan itu penting dalam LDR.

9. Saling Menghormati

Rasa hormat diperlukan agar semua hubungan berfungsi, dan LDR tidak terkecuali. Ini sangat penting, terutama jika Anda berasal dari ras, agama, tingkat pendidikan, kepercayaan politik, latar belakang sosial, dan status keluarga yang berbeda. Jika Anda tidak dapat belajar menerima dan menghormati perbedaan ini, maka hubungan itu akan segera berakhir. Belajarlah untuk mengakui perbedaan ini dan akan lebih mudah bagi Anda dan pasangan untuk menangani situasi apa pun bersama-sama. Berhentilah menghakimi dan hindari saling menyalahkan untuk berbagai hal. Jari telunjuk bukanlah pertanda hubungan yang sehat.

10. Cinta dan Jarak Membuat Hati Semakin Menyayang

Ketika Anda mencintai orang itu, jarak tidak berarti apa-apa. Pada akhirnya, pasangan yang menjalin hubungan jarak jauh akan berakhir bersama. Ketika cinta Anda cukup kuat untuk bertahan dalam ujian waktu dan jarak, Anda pasti akan berakhir di pelukan satu sama lain. Itulah yang terjadi pada saya dan saya berharap itu juga akan menjadi takdir Anda untuk akhirnya bersama. Ini tentu membutuhkan banyak kerja dan dedikasi, tetapi dalam jangka panjang, LDR yang sukses berakhir dengan kemenangan seiring waktu dan jarak.

Apakah Anda yakin bahwa LDR dapat bekerja?

  • Ya saya lakukan.
  • Tidak, saya tidak.