Terapi Berfokus Solusi - Pendekatan untuk Memperbaiki Pernikahan Anda

Temukan solusi untuk kesulitan pernikahan Anda dengan menemukan pengecualian.
Temukan solusi untuk kesulitan pernikahan Anda dengan menemukan pengecualian. | Sumber

Menemukan Solusi

Terapi yang berfokus pada solusi membantu Anda melakukan lebih banyak dari apa yang sudah berhasil dalam pernikahan Anda. Terapis dapat membantu Anda menemukan 'pengecualian', yaitu jika masalahnya tidak ada. Kemudian Anda dapat menggunakan pengecualian ini sebagai jalur menuju solusi masa depan.

Faktanya, mencari solusi dimulai dari kontak telepon pertama Anda dengan terapis, saat Anda membuat janji. Terapis yang berfokus pada solusi kemungkinan akan mendorong Anda untuk mempertimbangkan tujuan Anda, dan seperti apa perubahan pernikahan Anda. Ini akan membantu Anda untuk mulai memikirkan solusi untuk masalah dalam hubungan Anda.

Komunikasi yang baik sangat penting untuk mengembangkan hubungan pernikahan yang sehat dan memuaskan. Terapi yang berfokus pada solusi dapat membantu Anda meningkatkan keterampilan kehadiran dan mendengarkan, dan dengan demikian meningkatkan pola komunikasi Anda.



Dalam video di bawah ini, terapis dan penulis, Yvonne Dolan, memberikan gambaran umum tentang terapi singkat yang berfokus pada solusi dan kemanjurannya,

Gambaran Umum Terapi Berfokus Solusi

Apa itu Terapi Berfokus Solusi?

Steve de Shazer dan Insoo Kim Berg adalah pendukung utama model ini, yang berfokus pada mengidentifikasi apa yang berhasil, dan urutan solusi yang dihasilkan.

Terapi yang berfokus pada solusi mengasumsikan bahwa biasanya hanya perubahan kecil yang diperlukan untuk mempengaruhi kemajuan, karena perubahan cenderung menghasilkan efek riak. Jadi fokusnya adalah pada 'pengecualian' yang menyarankan solusi.

Elliott Connie, dalam bukunya, Solusi Berfokus pada Pernikahan, menjelaskan bahwa terapi yang berfokus pada solusi berbeda dari terapi tradisional dan 'mengundang klien untuk melihat ke arah menciptakan masa depan yang mereka inginkan daripada menghilangkan masalah tertentu'. Jadi pendekatannya adalah pendekatan jangka pendek, biasanya sekitar delapan sesi, dan lebih menekankan solusi daripada fokus masalah. Dalam pendekatan ini, perhatiannya adalah pada perubahan.

Sejak awal terapi, terapis bergabung dengan pasangan dalam percakapan terapeutik, mendorong mereka untuk memikirkan solusi dan mencari tanda-tanda perubahan yang positif. Benang untuk menemukan solusi atau mencari pengecualian berlanjut melalui sesi.

Pertanyaan ajaib adalah strategi penting yang digunakan dalam terapi yang berfokus pada solusi. Ini dikembangkan oleh Steve de Shazer salah satu pencipta terapi yang berfokus pada solusi. Ini adalah pertanyaan penetapan tujuan dan digunakan untuk membantu klien menetapkan tujuan untuk masa depan yang disukai. Video di bawah ini menunjukkan bagaimana pertanyaan ajaib digunakan dalam terapi.

Menggunakan Pertanyaan Ajaib

Skenario Kasus Menggunakan Terapi Berfokus Solusi

Pertimbangkan Mary dan John, yang perlu memperbaiki pola komunikasi dalam pernikahan mereka. Meningkatkan komunikasi penting karena berbagai alasan. Ini dapat memfasilitasi pasangan untuk berbagi dan membuat keputusan bersama tentang bagaimana keuangan mereka dikelola. Ini bisa mencegah satu pasangan mengendalikan semua keputusan keuangan dalam pernikahan.

Langkah-langkah yang diuraikan akan membantu Anda memahami strategi yang digunakan dalam terapi yang berfokus pada solusi untuk menemukan solusi, dan meningkatkan hubungan pernikahan.

1. Mengidentifikasi Tujuan

Identifikasi tujuan menjadi fokus penting bagi Mary dan John di sesi pertama. Terapis bekerja sama dengan mereka untuk mengklarifikasi kriteria mereka dalam mengakhiri konseling. Hal ini dilakukan melalui berbagai pertanyaan yang diarahkan untuk menarik perhatian pasangan tersebut terhadap proses perubahan, dan masa depan.

Dari sesi pertama ini, terapis berusaha untuk beralih dari 'pembicaraan masalah' dan menyusun ulang dialog secara strategis dengan pertanyaan: 'Apa yang masih Anda sukai dari hubungan Anda?' Di sini, terapis mencari pengecualian, saat masalah tidak menguasai pernikahan mereka, dan kekuatan dalam hubungan mereka yang dapat mereka bangun.

Terapis juga menggunakan pertanyaan skala untuk membantu pasangan menilai pernikahan mereka, dan untuk menilai komitmen mereka untuk berubah. Selain itu, teknik penskalaan digunakan untuk membantu pasangan mengidentifikasi tujuan mereka. Misalnya, mereka berdua Mary dan John mengatakan bahwa tingkat komunikasi mereka akan berubah dari 3 menjadi 6 dari skala 10, jika mereka mulai menetapkan anggaran bersama.

Beralih dari pembicaraan masalah menjadi percakapan yang berfokus pada solusi yang menghasilkan solusi.
Beralih dari pembicaraan masalah menjadi percakapan yang berfokus pada solusi yang menghasilkan solusi. | Sumber

2. Mengidentifikasi Apa yang Berubah

Sesi kedua dan selanjutnya dengan Mary dan John, dipusatkan di sekitar dua area. Area fokus pertama dimulai dengan terapis menanyakan pasangan pertanyaan: 'Apa yang telah berubah atau menjadi lebih baik sejak sesi terakhir?' Pertanyaan ini dimaksudkan untuk memfokuskan pikiran pasangan pada solusi dan pengecualian, untuk mengatur arah dan nada sesi.

Dalam sesi itu, tanggapan pasangan menunjukkan bahwa perubahan positif sedang terjadi, dan terapis mendukung perubahan yang digariskan oleh Mary dan John. Terlebih lagi, terapis mencoba membantu pasangan tersebut untuk melihat bahwa perubahan ini bermakna dan signifikan. Langkah-langkah juga diambil untuk menyoroti perubahan tersebut dengan menanyakan pasangan itu untuk lebih detil.

Terapis berusaha mengkonsolidasikan perubahan ini dengan mendorong pasangan untuk lebih spesifik dalam jawaban mereka. Dia juga mengajukan pertanyaan tentang apa yang perlu dilakukan pasangan itu untuk mempertahankan perubahan, dan membangun perubahan di masa depan.

Ayo Bicara!

Pindah ke visi yang jelas tentang masa depan yang Anda inginkan dan tingkatkan komunikasi dalam hubungan Anda
Pindah ke visi yang jelas tentang masa depan yang Anda inginkan dan tingkatkan komunikasi dalam hubungan Anda | Sumber

3. Meninjau Pekerjaan Rumah

Fokus kedua dalam sesi ini berpusat pada meninjau tugas pekerjaan rumah minggu sebelumnya. Tugas pasangan itu dirancang untuk membantu mereka mengulangi pengecualian dan mengamati apa yang terjadi. Tujuannya adalah untuk mendorong Maria dan Yohanes untuk melanjutkan apa pun yang mereka lakukan pada saat mereka mengalami pengecualian.

Pasangan itu tidak menyelesaikan satu bagian dari pekerjaan rumah yang diberikan pada sesi kedua. Mereka menjelaskan bahwa mereka merasa ini menantang, karena mengharuskan mereka bekerja sama dalam merencanakan anggaran untuk bulan tersebut. Terapis memberikan pekerjaan rumah kepada pasangan tersebut untuk sesi berikutnya. Penekanannya adalah pada kerja tim, yang membutuhkan komunikasi dan negosiasi yang efektif. Hal ini akan menghasilkan prioritas item pada anggaran melalui dialog dan kompromi.

Terapis kemudian menggunakan teknik penskalaan untuk mengukur komitmen pasangan tersebut terhadap langkah baru dalam hubungan mereka. Bisakah Mary dan John berkomitmen untuk berubah, menaatinya, dan bahkan meningkatkan upaya mereka? Keduanya mengatakan bahwa tingkat komitmen mereka adalah 10. Hal ini menunjukkan bahwa komitmen adalah salah satu sumber daya yang terus digunakan pasangan untuk menyelesaikan masalah mereka.

Perhatikan perubahan yang menggerakkan Anda menuju keintiman yang lebih besar dalam hubungan Anda.
Perhatikan perubahan yang menggerakkan Anda menuju keintiman yang lebih besar dalam hubungan Anda. | Sumber

Pertanyaan Penting dalam Terapi Berfokus Solusi

Sesi Pertanyaan Khusus Tujuan
Pra-sesi Pasangan tersebut ditantang untuk mulai memikirkan tujuan mereka Tetapkan tujuan - identifikasi seperti apa perubahan itu
Sesi 1 'Kapan Anda tahu bahwa Anda tidak lagi membutuhkan konseling?' Tetapkan tujuan yang SMART - spesifik, terukur, dapat dicapai, realistis, ditetapkan dalam kerangka waktu; fokus positif
Pertanyaan skala: 'Di mana Anda sekarang'?
Pertanyaan pengecualian: 'Ceritakan tentang saat masalah tidak terjadi?'
Pertanyaan Ajaib: 'Seandainya saat Anda tidur, keajaiban terjadi, apa yang berbeda?'
Sesi 2 dan seterusnya Sesi kedua: 'Apa yang lebih baik sejak sesi pertama pertama?' Untuk mengidentifikasi dan memperkuat perubahan positif yang telah terjadi
Pertanyaan penguatan: 'Hal-hal bermanfaat apa yang ingin Anda terus lakukan di masa depan?' Identifikasi perilaku bermanfaat yang terjadi, dan lanjutkan dengannya

4. Sesi Akhir

Pada sesi 5, sesi terakhir, pasangan tersebut mengungkapkan kepuasan atas bagaimana intervensi berjalan. Mereka melaporkan bahwa komunikasi meningkat dalam hubungan mereka yang menghasilkan keintiman dan kepuasan pernikahan yang lebih besar.

Selain itu, pasangan tersebut akhirnya mulai merencanakan keuangan bersama, dan hal ini berdampak positif pada banyak bidang lain dalam kehidupan keluarga mereka. Mereka menyatakan komitmen yang kuat untuk proses perubahan dalam hubungan mereka, dan secara khusus untuk terus berkomunikasi satu sama lain tentang keuangan mereka.

Mary dan John sekarang memobilisasi sumber daya yang mereka butuhkan untuk mengembangkan solusi yang bisa diterapkan untuk situasi mereka. Namun, itu adalah harapan mereka agar terapis melanjutkan untuk beberapa sesi lagi. Mereka menunjukkan bahwa meskipun mereka telah mempelajari apa solusinya, dan bagaimana mencapainya, mereka merasa bahwa mereka membutuhkan lebih banyak bimbingan dari terapis.

Apa yang paling Anda sukai dari Solution-Focused MarriageTherapy?

  • Pasangan menetapkan tujuan dari sesi pertama
  • Ini berfokus pada menemukan solusi dan bukan pada masalah
  • Langkah-langkahnya mudah diikuti
  • Jangka pendek, sekitar delapan sesi
  • Pasangan itu membangun pengecualian
  • Pekerjaan rumah memperkuat apa yang dipelajari dalam sesi
  • Sesi tindak lanjut dapat membantu mencegah kekambuhan

Sesi Tindak Lanjut

Menanggapi permintaan pasangan tersebut, terapis menjadwalkan dua sesi tindak lanjut. Dalam sesi ini, terapis menjelajahi area bagaimana sumber spiritual pasangan dapat meningkatkan proses perubahan. Misalnya, pasangan itu memutuskan untuk terlibat dalam pelayanan pasangan di gereja lokal mereka. Selain itu, untuk membantu pasangan mempertahankan keuntungan konseling, pertanyaan khusus diajukan seperti, 'Apa yang sedang Anda lakukan yang ingin Anda pastikan masih melakukannya satu tahun dari sekarang?'

Pertanyaan-pertanyaan ini dimaksudkan untuk membantu Mary dan John fokus pada apa yang telah mereka capai, dan apa yang ingin mereka lanjutkan. Terapis membantu pasangan tersebut untuk mengembangkan rencana untuk mempertahankan keuntungan mereka. Ini termasuk mengidentifikasi langkah-langkah khusus yang ingin digunakan pasangan tersebut untuk melanjutkan kemajuan, dan menyarankan membaca untuk membantu mereka meningkatkan bidang tertentu dalam hubungan mereka ..

Referensi dan Bacaan Lebih Lanjut

Oliver, G., Hasz, M., & Richburg, M. (1997). Mempromosikan perubahan melalui Terapi Singkat dalam konseling Kristen. Eugene, OR: Penerbit Wipf dan Saham.

Walter, J., & Peller. J. (2000). Menciptakan Terapi Singkat: Preferensi dan kemungkinan. New York, NY: W. W. Norton & Company