Ulasan A: How to Argue oleh Jonathan Herring

Pasangan Anda lupa mencuci piring, rekan kerja Anda melewatkan tenggat waktu yang penting, atau teman Anda tidak setuju dengan politik Anda, dan Anda mendapati diri Anda berada dalam perselisihan yang tidak diinginkan. Apa yang kamu kerjakan? Reaksi alami adalah mengatakan bagaimana perasaan Anda saat ini, dan berdebat dengan orang itu sehingga mereka dapat melihat masalah dari sudut pandang Anda. Namun, jika Anda tidak berhati-hati, pertengkaran dapat berakibat buruk.




Setiap orang, pada titik tertentu, akan bersentuhan dengan pertengkaran: di sekolah, di tempat kerja, dan dalam hubungan kita dengan orang lain. Meskipun menghindari argumen dimungkinkan, mempelajari bagaimana berdebat dengan benar lebih diinginkan. Buku 'How to Argue: Powerfully, Persuasively, Positively' oleh Jonathan Herring menyarankan cara untuk berdebat secara efektif dan ringkas tanpa merusak persahabatan, peluang bisnis, dan hubungan interpersonal kita. Sebagai pengacara, dia menawarkan aturan emasnya yang bisa diambil dari ruang sidang dan digunakan dalam kehidupan kita sehari-hari. Saya memilih buku ini karena tidak hanya menguntungkan diri saya sendiri tetapi orang lain yang tidak mampu menangani konfrontasi dan konflik. Di paruh pertama buku, Herring membahas karyanya Sepuluh Aturan Emas Argumen di mana dia menjelaskan bagaimana menangani argumen berbeda yang mungkin ditemui seseorang. Di paruh kedua buku ini, dia menerapkan aturan emas ke berbagai situasi praktis yang terjadi pada kebanyakan orang. Saya akan meninjau aturan emas, dan meninjau situasi yang dibahas Herring dalam literatur.







Aturan Emas 1: Bersiaplah

Aturan pertama dalam memenangkan argumen adalah bersiap. Herring menekankan bahwa seseorang harus mengetahui apa yang mereka inginkan dari argumen tersebut dan tidak dapat memperdebatkan suatu hal tanpa melakukan penelitian. Bersiap berarti memiliki sumber faktual dan membingkai argumen ke mana ia mengalir secara logis. Jika seseorang memberikan argumen ke mana tidak masuk akal, mereka kehilangan kredibilitas. Ia mengatakan bahwa memiliki “premis, fakta pendukung, dan kesimpulan” itu penting.

Aturan Golder 2: Kapan harus berdebat, kapan harus pergi



Seperti kata pepatah 'Anda tidak bisa memenangkan semuanya', dan orang harus belajar untuk memilih dan memilih argumen mana yang layak dimasukkan. Ini melibatkan seseorang yang harus bertanya pada diri sendiri apakah argumen tersebut akan produktif atau apakah itu argumen yang perlu. Aturan ini juga melibatkan seseorang yang bertanya pada diri sendiri apakah ini waktu atau tempat untuk berdebat; Terkadang, emosi dapat membuat seseorang siap untuk mendiskusikan suatu masalah sebelum orang lain siap. Selain itu, jika seseorang mengenal orang yang tidak mereka setujui dengan baik, mereka dapat memutuskan apakah pertengkaran itu akan mengubah apa pun, atau hanya akan semakin merusak hubungan.

Aturan Emas 3: Apa yang Anda katakan dan bagaimana Anda mengatakannya

Herring membahas bahwa yang penting bukanlah konteks argumennya, tetapi cara seseorang memberikan argumennya. Memiliki nada yang positif, humor, bahasa tubuh yang mengundang, dan penggunaan analogi adalah cara-cara untuk mengirimkan pesan yang sama dengan cara yang menggembirakan. Singkatnya juga penting. Dia menyarankan bahwa ketika Anda memberikan tiga poin kunci dari argumen Anda, hal itu memungkinkan orang untuk mengikutinya dengan lebih jelas; cerita panjang cenderung membuat orang enggan mendengarkan apa yang dikatakan seseorang.

Aturan Emas 4: Dengarkan dan dengarkan lagi dan Aturan Emas 5: Unggul dalam menanggapi argumen

Seseorang harus dapat mendengarkan dengan baik dalam sebuah argumen agar dapat merespon dengan baik. Herring menggambarkan mendengarkan secara aktif sebagai kunci untuk dapat menantang suatu poin, atau menanggapi perspektif tertentu. Mendengarkan fakta pihak lain dan mampu menantang fakta tersebut saling berhubungan. Selain itu, mampu memahami perspektif seseorang dalam perselisihan adalah dasar yang kuat untuk memberikan sudut pandang lain.

Aturan Emas 6: Hati-hati dengan trik licik

Beberapa orang mungkin menggunakan trik untuk membuktikan maksud mereka dan dapat menyiratkan bahwa tidak ada ruang untuk tidak setuju; misalnya, menggunakan generalisasi atau pertanyaan tersembunyi. Taktik lain yang dibahas untuk aturan ini termasuk topik utama, penyebab, menyerang seseorang, asosiasi yang bermusuhan, kekuatan diam, mengemis dan lereng licin dirinci dalam buku ini. Namun, taktik tersebut tidak dapat didiskusikan dalam ruang lingkup makalah ini.

Aturan Emas 7: Kembangkan keterampilan berdebat di depan umum

Mampu berdebat di depan umum adalah cara yang bagus untuk memperkuat keterampilan berbicara di depan umum. Keterampilan ini dapat digunakan untuk membantu presentasi dan proposal. Nasihat Herring tentang bagaimana berbicara dengan baik di depan umum mencakup persiapan, latihan, berbicara perlahan, memiliki nada yang bagus, menggunakan handout, dan diakhiri dengan ringkasan argumen yang jelas. Dia juga menganjurkan untuk tidak membaca kertas; presentasi harus mengalir secara alami.

Aturan Emas 8 Mampu membantah secara tertulis

Email bisa menjadi cara untuk salah komunikasi, tetapi juga cara sederhana untuk menyampaikan suatu maksud, jika dilakukan dengan benar. Blog juga telah digunakan sebagai jalan keluar untuk argumen dan menghadirkan perspektif baru. Catatan tulisan tangan dan dokumen yang diketik tidak dihilangkan dari aturan ini. Semua bentuk komunikasi tertulis harus bisa dipahami. Ejaan dan tata bahasa dapat mengubah nada kalimat, dan panjang (halus) pada suatu posisi dapat kehilangan kejelasan bagi pembaca.

Aturan Emas 9: Hebat dalam menyelesaikan kebuntuan

Terkadang yang terbaik adalah tidak 'memaksakan kesepakatan'. Ada alternatif untuk menyelesaikan argumen. Seperti yang dicatat oleh Herring, ada cara yang lebih sederhana untuk menyelesaikan argumen: melempar koin, menelepon pihak ketiga, atau berkompromi sehingga tidak perlu ada keretakan di antara orang-orang yang terlibat.

Aturan Emas 10: Menjaga hubungan

Tidak semua argumen berharga. Dalam banyak kasus, lebih penting untuk menjaga hubungan dan meminta maaf, atau memenangkan argumen dengan baik. Jika kedua belah pihak perlu mengungkapkan perspektif mereka, penting untuk berdebat dengan hati-hati.

Sumber

Fokus dari paruh kedua buku ini adalah penerapan aturan emas dalam situasi yang berbeda. Herring merinci contoh-contoh ini: berdebat dengan anak-anak Anda, orang-orang yang Anda cintai, bagaimana mendapatkan apa yang Anda inginkan dari seorang ahli, bagaimana mengeluh, dan banyak lagi. Salah satu contoh yang dia sajikan adalah ketika berargumen di tempat kerja. Hal pertama dalam situasi ini adalah menanyakan apakah argumen itu benar-benar berharga (aturan emas 2). Dalam situasi sulit di tempat kerja, utamakan bisnis, tetapi jika perlu, dorong percakapan, dan buat orang-orang di sisi Anda. Contoh lainnya adalah mengakhiri pertengkaran saat Anda menyadari bahwa Anda salah; kalah baik, minta maaf, dan jaga hubungan (aturan emas 10).

Sebagai kesimpulan, nasihat Herring dalam 'How to Argue: Powerfully, Persuasively, Positivity', menawarkan taktik tentang cara menangani konflik secara efektif dan menawarkan perspektif alternatif untuk berdebat. Melainkan dalam bentuk tertulis, di arena publik, atau hanya perlu menjauh dari ketidaksepakatan, dipersiapkan dan menggunakan penilaian yang baik sambil secara sadar memikirkan tujuan perlu membuktikan suatu hal, dapat menyelamatkan hubungan, peluang bisnis, dan persahabatan.