Cara Memenangkan Pertarungan Anda dengan Ibu Mertua yang Campur Tangan

Val tidak bermain sebagai pelatih kehidupan dengan membagikan beberapa ide berguna yang dikumpulkan selama 7 dekade pengalaman hidup dan ratusan buku tentang sifat manusia.

  Apakah senyum itu salah satu cinta atau kemenangan?

Apakah senyum itu salah satu cinta atau kemenangan?

Gambar oleh Silvia dari Pixabay



Aku tidak percaya dia hidup selama ini. Tuhan pasti menghindarinya.

--Brian Francis

Saatnya Bangun, Gadis!

Ketika, di belakang sana, cinta dalam hidup Anda berkata dengan serius: 'Ya, saya tahu', sedikit yang bisa Anda ketahui bahwa dia juga mengatakannya atas nama ibunya -- yang tidak membuang waktu untuk mengambil tindakan aktif. bagian dalam pernikahan Anda, rumah tangga Anda ... baik kehidupan baru Anda.

Tidak ada yang terlihat terlalu mencurigakan tentang bantuannya yang bersemangat dalam perencanaan dan persiapan pernikahan. Sebenarnya Anda sangat berterima kasih atas kesediaannya untuk mengurus setiap detail. Dan sepertinya baik-baik saja dia bertanya apakah kalian bisa mengantarnya ke rumahnya dalam perjalanan ke bandara untuk bulan madu Anda.

Lagi pula, bagaimana Anda bisa melihat sesuatu yang aneh tentang suami Anda yang menghabiskan waktu duduk di pantai dan berbicara di ponselnya dengan ibunya, yang ingin berbagi kegembiraannya berbulan madu sambil bertanya tentang, yah, hampir setiap detailnya.

Namun, seperti yang akan mereka katakan secara puitis: 'Mengisi gelas dengan anggur terlihat baik-baik saja sampai meluap'. Saat itu datang untuk Anda tepat setelah bulan madu Anda ketika Anda menemukan ibu mertua Anda di rumah baru Anda dengan senyum lebar, tangan terbuka, dan meja untuk makan malam untuk tiga orang.

Mereka berkata: 'Hanya ada langkah singkat dari cinta ke benci', dan sungguh menakjubkan bagaimana beberapa orang berhasil membuat kita mengalami langkah itu dalam sekejap.

Pada saat itu Anda bahkan tidak tahu bagaimana Anda bisa mengatakan: 'Saya tidak tahu Anda memiliki kunci ke tempat kami'.

Yah, dia melakukannya, dan entah bagaimana dia juga lupa menyerahkannya padamu saat dia keluar dari limusin malam itu.

Itu tidak bisa menghilangkan perasaan itu, rasa hidup baru yang tampaknya ditakdirkan untukmu dalam pengaturan pernikahan itu. Fakta bahwa suami Anda tidak pernah berbicara sepatah kata pun untuk menanggapi situasi itu entah bagaimana membuatnya lebih buruk.

Tiba-tiba Anda merasa sangat kesepian di rumah itu -- rumah Anda.

  Ikatan antara ibu dan anak itu terkadang tidak pernah mengendur ke anak itu's adulthood.

Ikatan antara ibu dan anak itu terkadang tidak pernah mengendur hingga anak itu dewasa.

Gambar oleh Marina Velmozhko dari Pixabay

Petrus tetap bersahabat dengan Kristus meskipun Kristus telah menyembuhkan ibu mertuanya.

--Samuel Butler

Segitiga Pernikahan yang Tidak Suci

Sekarang, mengapa beberapa -- tidak semua -- ibu mertua memiliki kebutuhan untuk ikut campur dalam pernikahan putra mereka?

Omong-omong, saya sendiri, dan memberkati jiwanya, tidak seperti itu, karena itu adalah dinding ke dinding keluarga, dan dia pasti lega melihat anak-anaknya tumbuh dan memikirkan pernikahan mereka sendiri.

Namun, saya telah melihat, atau mendengar tentang beberapa dari mereka yang termasuk dalam kategori tidak suci itu.

Salah satu yang saya punya kesempatan untuk melihat, dengan bangga menyebut menantu perempuannya 'tangan kanannya' dalam bisnis menjalankan pernikahan dan rumah tangga putranya. Saya hampir berkata: 'Maksud Anda adalah bahwa Anda adalah tangan kanannya' -- tetapi saya menggigit lidah saya agar tidak kehilangan persahabatan yang langgeng dengan pria yang berdiri di sampingnya.

Namun, tak perlu dikatakan, sebagian besar persahabatan itu menjadi masam bagi saya setelah menyaksikan itu, tetapi itu bukan satu-satunya contoh dalam hidup ketika kita tetap diam 'demi masa lalu'.

Dalam kasus yang lebih ringan, ibu seperti itu hanya melihat pernikahan putra mereka sebagai angin segar dalam kehidupan mereka yang membosankan, bahkan diingatkan akan pernikahan mereka sendiri dan yang lainnya. Dan dalam semua itu, mereka mungkin terbawa oleh menjadi terlalu 'membantu'

Tapi kemudian, ada orang-orang dengan motivasi yang sedikit lebih jahat. Hal pertama yang terlintas dalam pikiran adalah ikatan emosional yang terkenal kuat antara mereka dan putra-putra mereka, yang mungkin mengilhami para bapak psikologi itu untuk memunculkan istilah 'kompleks Oedipus'.

Untuk tingkat yang tidak bersalah kita hampir dapat menyaksikan secara teratur, dan bahkan dianggap lucu, bagaimana ibu dan anak laki-laki, dan ayah dan anak perempuan menunjukkan ikatan yang sedikit lebih jelas di antara mereka.

Namun, di sini kita berbicara tentang 'waktu besar anak laki-laki mama', dan cengkeramannya yang terlalu protektif dan posesif pada pernikahan itu - ditandai dengan keengganannya yang jelas untuk berbagi cinta putranya dengan wanita lain.

Dalam kehidupan nyata itu mungkin berubah menjadi patologis, karena kedua wanita itu harus bersaing memperebutkan satu pria, atau haruskah kita mengatakan seorang anak laki-laki yang tidak pernah berhasil benar-benar tumbuh dari ikatan emosional kekanak-kanakan dengan ibunya.

  Mungkin cukup menakutkan untuk memiliki"professional parent" on you back.

Mungkin cukup menakutkan untuk memiliki 'orang tua profesional' di belakang Anda.

Gambar oleh ijm2000 dari Pixabay

Ibu mertuaku milik Neraka, tetapi iblis takut dia akan mengambil alih.

--Mashona Dhliwayo

Apakah Anda Kehabisan Nama Belum?

Contoh motivasi gelap yang agak mirip adalah tipe 'ibu-pengendali-aneh', yang berhasil menjinakkan gejala terakhir kejantanan pada suaminya sendiri, dan sekarang tidak tahan dengan kenyataan putranya menyelinap keluar dari bawahnya. tangan besi.

Namun, di sini kita tidak berbicara lagi tentang anak mama, melainkan korban mama yang mungkin terus menenangkannya setelah menikah, secara harfiah dicuci otak oleh kemauannya, dan tidak dapat melepaskan diri dari mantra itu.

Bukannya dia tidak pernah mencoba, tetapi di awal kehidupannya dia menyerah setelah menyadari betapa menyedihkannya ayahnya telah gagal ketika mencoba hal yang sama.

Biasanya suami seperti itu sangat menderita karena mereka merasa terbelah antara dua wanita penting dalam hidup mereka, berusaha berdamai, menghindari konfrontasi, dan tentu saja menghindari penundaan menempatkan ibu mereka di tempat sekali dan untuk selamanya.

Ibu seperti itu mungkin sangat manipulatif, dan jika mereka tidak bisa mendapatkan perhatian yang cukup dengan memainkan otoritas, mereka memainkan kartu 'sakit terus-menerus'. Mereka bahkan mungkin benar-benar sakit dengan sesuatu yang bersifat psikosomatis, begitu kuatnya kebutuhan mereka untuk membuat mata putra mereka terpaku pada mereka.

Jadi, selain terus-menerus menelepon dan mengunjungi dengan berbagai keluhan kesehatannya, sementara juga mengintai setiap kesempatan untuk memberikan nasihat yang bermanfaat, atau mengkritik sesuatu dalam cara Anda menjalankan rumah tangga, dia juga akan membutuhkannya untuk mengantarnya kepadanya, sekarang teratur, perawatan, baik itu untuk linu panggul, atau sakit punggung, atau hanya kunjungan dokter.

Sayangnya, seiring berjalannya waktu, bukan hanya dia yang memiliki masalah kesehatan, tetapi suami Anda mungkin juga datang dengan satu atau dua diagnosis -- semua karena tekanan besar untuk mencoba menjadi keduanya, anak yang baik dan suami yang baik.

  Apa pun masalahnya -- selesaikan dengan memikirkan cara baru, bukan dengan merasakan cara lama.

Apa pun masalahnya -- selesaikan dengan memikirkan cara baru, bukan dengan merasakan cara lama.

Gambar oleh Dana Tentis dari Pixabay

Entah itu atau duduk di rumah dengan ibu mertua sepanjang hari. Saya memilih yang lebih rendah dari dua kejahatan.

--Brian Francis

Kamu Mungkin Lebih Muda, Tapi Itu Tidak Membuat Kamu Kurang Pintar

O.K., jadi apa yang Anda lakukan dengan suami dan ibu mertua seperti itu, setelah mengatakan setiap versi: 'Kamu seharusnya menikahi ibumu'.

Teman-teman Anda sudah kehabisan nasihat, sementara Anda bahkan bisa melihat beberapa tanda bahwa mereka bosan dengan cerita Anda dan bab yang baru dan baru ditambahkan -- mungkin memiliki lebih dari cukup opera sabun mereka sendiri di rumah.

Apakah ada cara untuk mendapatkan suami Anda kembali dari cengkeraman ibunya? Apakah ada pemotong kawat yang cukup tajam untuk memotong tali pusar baja yang tidak pernah terputus dengan benar saat dia lahir?

Tentu saja, terlepas dari begitu banyak godaan, memasukkan satu atau dua tetes arsenik ke dalam kopinya adalah hal yang mustahil; dan juga mencekik suami Anda saat tidur di salah satu dari sekian banyak malam tanpa tidur itu.

Nah, bagaimana kalau mencoba beberapa strategi licik yang mungkin bisa melakukan keajaiban.

Sejauh ini, Anda tahu bahwa konfrontasi langsung tidak berhasil, karena Anda keluar darinya hanya sebagai 'tidak tahu berterima kasih', 'tidak menghargai', 'kejam', dan apa lagi -- kadang-kadang bahkan tidak yakin apakah suami Anda tidak jatuh karena ibunya menjelek-jelekkanmu.

Hasil yang ideal adalah dengan perubahan yang datang dalam dirinya dan tanpa Anda memaksa ke arah itu - setidaknya tidak dengan membuatnya jelas. Anda harus licik tentang itu, memainkannya dengan cerdas, sehingga tidak ada yang bisa menyalahkan Anda untuk apa pun.

Jadi, mari kita lihat apa yang bisa menjadi efektif. Tentu saja, seluruh idenya BUKAN bahwa Anda 'menang' dalam pernikahan itu setelah menghabiskan beberapa waktu untuk marah padanya dan 'ibu-superior' -nya.

Dasar untuk itu haruslah cinta Anda padanya, jadi Anda hanya mencoba membantu suami Anda untuk tumbuh dari ketergantungan emosional itu kepada ibunya yang selalu ada.

  Teman-teman Anda mungkin ada untuk Anda dalam beberapa cara baru.

Teman-teman Anda mungkin ada untuk Anda dalam beberapa cara baru.

Gambar oleh Adina Voicu dari Pixabay

Ibu mertua saya jatuh dari sumur harapan; Saya kagum, saya tidak pernah tahu mereka bekerja.

-- Keluarga Dawson

Sebuah 'Perselingkuhan' dengan Teman Wanita

Yang pertama di baris Anda menjadi sedikit rumit adalah untuk 'membuat suami Anda bertanya-tanya' sedikit.

Tidak, saya tidak menyarankan Anda untuk membuatnya cemburu, tetapi untuk sedikit membuat keterlibatan Anda lebih aktif dengan teman-teman wanita Anda. Anda tahu apa yang saya maksud -- lebih sering bertemu mereka untuk minum kopi, pergi ke bioskop bersama mereka, dan menghabiskan waktu yang menyenangkan di telepon dengan mereka.

Aturan nomor satu: melalui semua ini Anda harus benar-benar menghentikan semua keluhan Anda yang biasa kepada suami Anda, dan bahkan menunjukkan 'kepuasan baru dalam hidup Anda'.

Salah satu hal yang mengganggu seorang pria - selain 'kaki dingin' wanita - adalah cacing kecurigaan bahwa dia mungkin tidak 'cukup laki-laki' dalam arti ekspresi apa pun.

Jadi, dengan melihat Anda tiba-tiba 'lebih bahagia dari biasanya' -- yang tampaknya karena Anda menghabiskan lebih banyak waktu dengan teman-teman -- pasti akan membuatnya bertanya-tanya apakah Anda melewatkan sesuatu dalam pernikahan yang hanya bisa diberikan oleh teman.

Yah, selama Anda tidak berlebihan, dan tidak kurang sayang padanya -- dia tidak akan memiliki alasan yang sah untuk mengkonfrontasi Anda tentang hal itu.

Aturan nomor dua: Gigit lidah Anda sebelum mengatakan sesuatu dalam arti: 'Saya harus memiliki seseorang yang mengerti saya, dan teman-teman saya lebih menyenangkan daripada Anda dan ibumu.' Dengan kata lain, setiap tanda kedengkian di pihak Anda akan mengalahkan seluruh tujuan melakukannya.

Gunakan intuisi wanita Anda untuk memainkannya secara moderat, namun cukup untuk membuatnya bertanya-tanya 'apa yang teman Anda dapatkan yang tidak dia dapatkan'. Agar tidak terlalu pribadi, Anda bahkan dapat berbagi dengannya kisah-kisah lucu dari kehidupan teman-teman Anda, atau menyebutkan beberapa momen lucu dari menghabiskan waktu bersama mereka.

Tidak ada yang negatif, yang mungkin merusak kesan Anda bersenang-senang dengan mereka.

Awalnya dia mungkin agak bingung antara tidak menyukainya, tetapi juga menyukainya karena Anda terlihat jauh lebih bahagia dari sebelumnya, dan ketegangan dengan ibu tiba-tiba tidak menjadi masalah.

Tapi kemudian, itu akan mulai merayap ke dalam pikirannya bahwa Anda 'menyerah padanya, dan tidak melihatnya sebagai sesuatu yang layak untuk diperjuangkan lagi'.

Pada saat itu pertanyaan besar mungkin mulai menguasai hatinya: seberapa besar arti Anda baginya, dan bagaimana memberi Anda itu-sesuatu yang diberikan teman Anda kepada Anda.

  Kecerdasan selalu menyembuhkan suatu hubungan lebih dari sekadar permainan saraf.

Kecerdasan selalu menyembuhkan suatu hubungan lebih dari sekadar permainan saraf.

Gambar oleh Werner Heiber dari Pixabay

Mungkin Anita Loos benar ketika menulis bahwa kehidupan keluarga hanya cocok untuk mereka yang tahan.

-- Christina Bartolomeo

Semuanya Mungkin Ternyata Lebih Mudah dari yang Anda Pikirkan

Satu kata peringatan yang kuat untuk Anda: Tidak peduli seberapa tergoda Anda untuk mengungkapkan permainan kecil Anda kepada teman-teman Anda -- JANGAN! Jika Anda tidak memberi tahu teman Anda tentang pengalaman kamar tidur Anda, ini adalah masalah lain yang juga tidak boleh mereka ketahui.

Sekarang, pada saat yang sama saat Anda melakukan rutinitas kecil ini dengan teman-teman Anda, mulailah bersikap ekstra baik dengan 'menantu penyiksa' Anda.

Ya, Anda telah membacanya dengan benar -- pada kenyataannya, lakukan yang terbaik untuk membuatnya kesal dengan kebaikan Anda. Seperti, hubungi dia tentang rasa sakit di lengannya yang terus dia keluhkan; tanyakan padanya 'apa yang dikatakan dokter ...'; tanyakan padanya apakah dia minum cukup air 'karena orang tua sering mengalami dehidrasi'.

Terus omelan dia 'demi kebaikannya sendiri' -- Anda tahu, tidak ada yang bisa menghadapi Anda karena peduli dengan kesejahteraan 'ibu kedua' Anda.

Bersikaplah baik, baik, baik ... buat dia gila dengan kebaikan Anda, melucuti senjatanya dalam persaingan rahasianya atas putranya. Kemudian, lebih cepat dari yang Anda duga, dia mungkin berhenti mengunjungi begitu banyak, sementara kehilangan citra seseorang yang memiliki keunggulan dalam hubungan itu dengan menantu perempuannya, sekarang merasa 'dinikahkan' -- apakah itu sebenarnya sebuah kata cocok dengan 'dilindungi'? -- oleh dia.

Dan dia mungkin pernah berhenti menelepon begitu sering, sekarang takut Anda mungkin menjawab telepon dan bertanya kepadanya 'apakah dia telah meminum vitamin itu secara teratur'.

Taktik yang saya usulkan di sini bisa disebut 'judo mental', di mana Anda tidak menang dengan mengerahkan energi Anda sendiri, tetapi Anda membiarkan gerakan lawan membuatnya jatuh, karena Anda hanya mengarahkannya dengan terampil.
Seluruh proses tidak akan luput dari perhatian suami Anda, yang akan mendapatkan keberanian baru saat melihat taktik manipulatif ibunya runtuh.

Jadi, tanpa perlawanan dari Anda, Anda mendapatkan suami Anda kembali, dan Anda berdua -- atau lebih dari Anda sekarang -- mungkin mulai hidup 'bahagia selamanya'.

Saya harap artikel ini dapat menginspirasi seseorang yang perlu berurusan dengan ibu mertua mereka yang sombong dan suka ikut campur. Siapa tahu, itu bahkan bisa bermanfaat bagi kesehatan emosionalnya sendiri.


Konten ini mencerminkan pendapat pribadi penulis. Ini akurat dan benar sejauh pengetahuan penulis dan tidak boleh menggantikan fakta atau nasihat yang tidak memihak dalam masalah hukum, politik, atau pribadi.