10 Suami Terburuk Sepanjang Masa

Apa yang dimaksud dengan suami yang mengerikan?

Suatu ketika, ketika seorang kenalan menyuarakan keletihannya menjadi seorang wanita lajang di antara apa yang dia anggap sebagai 'paket bahagia' dari pasangan yang sudah menikah, saya bertanya apakah dia dapat memikirkan suami siapa pun yang benar-benar dia harapkan menjadi miliknya. Setelah beberapa saat berpikir dia setengah tertawa, 'Tidak, saya tidak dapat memikirkan satu pun, dan itu sendiri adalah penghiburan.'

Belakangan, seorang teman, menikah dengan seorang psiko-analis ternama, mendapati dirinya iri oleh banyak wanita yang membayangkannya sebagai seorang pria yang altruistik dan mengasuh. Hanya pada diriku sendiri dia benar-benar mengungkapkan realitas rumah tangga mereka. Terlalu sering dia tiba di rumah dalam keadaan lemah, dalam kerangka pikiran yang buruk, mengharapkan penaklukan mutlaknya.



Tanpa urutan tertentu, pria-pria ini adalah 10 suami terburuk pilihan saya.



Raja Edward VII dari Inggris: Lahir 9 November 1841 meninggal 6 Mei 1910
Raja Edward VII dari Inggris: Lahir 9 November 1841 meninggal 6 Mei 1910 | Sumber

1. Raja Edward VII (Ketujuh). Menikah pada 10 Maret 1863

Tidak ada yang bisa lebih berlawanan dari Ratu Victoria dan Pangeran Albert yang moralistik daripada putra tertua dan pewaris mereka, Raja Edward VII yang kemudian, yang lahir pada tanggal 9 November 1841. Tampaknya sejak usia dini dia merasa tertekan oleh aturan orang tua. Sebagai seorang anak laki-laki, mengunjungi Kaisar Napoleon III dari Prancis dan Permaisuri Eugenie yang lebih menyenangkan dan santai, dia bertanya kepada mereka apakah dia dapat tinggal di Prancis sebagai putra mereka.

Setelah cukup dewasa untuk memilih gaya hidupnya sendiri, Pangeran Edward kemudian menjadi seorang bon vivan dan libertine. Pada usia 21, ia menikahi Putri Alexandra yang berusia 18 tahun dari Denmark. Selama pernikahan mereka, yang berlangsung sampai kematian Edwards pada 6 Mei 1910, pasangan kerajaan itu melahirkan 6 anak. Ada sedikit keraguan tentang gairah dan kelembutan Edward dan Alexandra terhadap satu sama lain. Namun, hal ini tidak mencegah Edward yang bandel untuk menikmati setidaknya lima puluh pertengkaran di luar nikah. Di antara para gundik ini, tiga yang paling lama dan terkenal adalah Lillie Langtry, Daisy Warwick, dan Alice Keppel. Dia juga dikenal sering ke rumah bordil Paris.



Edward dan Alexandra naik tahta pada tanggal 22 Januari 1901, setelah kematian Ratu Victoria. Pada usia 59, gemuk sampai secara pribadi dijuluki 'Tum-Tum' oleh bangsawannya, nyonya terakhir Raja Edwards yang mapan adalah Alice Keppel. Kedekatannya dengan anak-anaknya seperti memungkinkan mereka memanggilnya 'Kingy'.

Sepanjang banyak penghubungnya, Ratu Alexandra berperilaku dengan anggun dan menahan diri. Dalam tindakan kemurahan hati tertinggi, dia mengizinkan Alice Keppel untuk mengucapkan 'selamat tinggal' kepada raja di ranjang kematiannya. Alexandra sendiri, saat itu adalah ibu suri, hidup hingga 20 November 1925, masih dicintai dan dipuja oleh orang-orang Inggris.

Tiger Woods: lahir 30 Desember 1975
Tiger Woods: lahir 30 Desember 1975 | Sumber

2. Tiger Woods. Menikah pada tanggal 5 Oktober 2004

Miliarder, pegolf profesional top dunia, ayah dari dua anak dan menikah dengan model cantik Swedia Elin Nordegren; apa lagi yang diinginkan pria? Tampaknya Tiger Woods menginginkan lebih banyak untuk memuaskan hasratnya yang tak habis-habisnya untuk urusan perkawinan ekstra. Seperti pelaut yang memiliki seorang gadis di setiap pelabuhan, apakah Tiger Woods memiliki seorang gadis di setiap jalur?



Pada November 2009, dugaan perselingkuhannya dengan nyonya rumah Rachel Uchitel dipublikasikan di National Enquirer. Namun, menyadari bahwa publikasi itu sudah dekat, Tiger telah mengatur agar Rachel berbicara dengan istrinya Elin di telepon, sementara Rachel membantah berita tersebut. Elin, sementara Tiger tidur membaca pesan di teleponnya yang tidak diragukan lagi dia adalah seorang penipu ulung.

Selama minggu-minggu berikutnya lebih dari selusin gadis, banyak yang terlibat dalam perdagangan yang terkait dengan industri perhotelan mengaku sebagai simpanan 'Macan'. Pada bulan Desember 2009 ia mengikuti program terapi untuk pengobatan keinginan duniawinya yang berlebihan. Diklaim Tiger mengaku berhubungan dengan 120 wanita. Pada April 2010, diduga bahwa RaychelCoudriet putri tetangga sebelah mereka adalah seorang simpanan Harimau. Penghinaan terakhir ini mendorong Elin untuk menceraikan Tiger pada 23 Agustus 2010.

Mary Queen of Scots dan Henry Stuart: Lord Darnley
Mary Queen of Scots dan Henry Stuart: Lord Darnley | Sumber

3. Henry Stuart: Lord Darnley. Menikah pada tanggal 29 Juli 1565

Lord Darnley baru saja berusia 22 tahun ketika dia meninggal. Jadi, beberapa orang mungkin berpikir itu terlalu kasar dan tidak adil untuk mencantumkan dia di antara suami yang benar-benar tercela dalam sejarah. Namun, tindakan dan motivasinya yang tampak seperti, saya yakin, cukup keji untuk menjamin inklusi. Lahir pada 7 Desember 1545, ia dibunuh pada 10 Februari 1567, hampir pasti atas persetujuan istrinya, Mary Queen of Scots.

Mary menghabiskan sebagian besar masa kecilnya di Prancis. Setelah kematian suaminya Raja Francis II dari Prancis pada tahun 1560, ia kembali memerintah sebagai Ratu Skotlandia pada tahun 1561. Orang Skotlandia yang sangat Protestan curiga terhadap pendidikan Katolik Prancisnya. Sementara itu, Mary menganggap sikap kasar Skotlandia yang dipahat kasar dan kasar. Karenanya, ketika sepupu Inggrisnya, Lord Darnley yang tampan dan anggun, datang ke Skotlandia, dia pasti terlihat seperti Apollo di dunia bawah yang mengerikan.

Terlepas dari masa mudanya di era liberal, dia dipandang sangat rentan terhadap pesta pora. Namun, tidak lama setelah kedatangannya di Skotlandia, Mary menikah dengannya setelah mengangkatnya sebagai Permaisuri yang memberinya kesetaraan dalam pemerintahan. Mary segera menyadari bahwa Darnley adalah orang sombong yang tidak dapat dipercaya dan tidak populer di kalangan istana dan rakyat. Oleh karena itu dia menolaknya untuk Pernikahan Mahkota, yang akan memungkinkan dia untuk terus memerintah setelah kematiannya.

Darnley yang tergagal dan marah tumbuh bertekad untuk menemukan beberapa cara untuk mendapatkan mahkota ini. Saat itu, Mary sedang hamil enam bulan dengan calon pewaris takhta. Takut kepercayaannya yang tumbuh pada sekretaris dan penasihat pribadinya David Rizzio, Darnley memutuskan untuk menghilangkan kedua penghalang harapannya dalam satu pembunuhan ganda. Oleh karena itu, suatu malam, dia mengatur untuk masuk ke kamar Mary tempat dia dan Rizzio makan malam. Kemudian, dengan bantuan rekan-rekannya, dia menyuruh Rizzio ditikam sampai mati dengan keganasan terbesar di kamar sebelah, sementara Mary duduk tertegun, tidak punya pilihan selain menyaksikan, jika bukan penikaman Rizzio, tangisannya untuk melepaskan.

Tampaknya hampir pasti Darnley berusaha keras untuk membunuh orang kepercayaan istrinya dengan cara yang begitu mengerikan sehingga trauma tersebut akan menyebabkan Mary keguguran, dan menjadi menderita dengan kesehatan yang memburuk. Kelemahan selanjutnya dalam tubuh dan pikiran akan mempengaruhi dia untuk mendukung Darnley dengan Mahkota Pernikahan. Namun, pada 19 Juni 1566 Mary melahirkan putranya, calon Raja James.

Pada 10 Februari 1567 ketika Mary pergi, Darnley diledakkan dengan bahan peledak yang ditempatkan di bawah kamar tidurnya. Setelah melarikan diri di luar, dia dicekik. James Hepburn, Earl of Bothwell dan kaki tangannya diyakini telah melakukan pembunuhan itu. Mary dan Earl of Bothwell menikah pada tanggal 15 Mei 1567.

H. G. Wells: Lahir 21 September 1866 meninggal 13 Agustus 1946
H. G. Wells: Lahir 21 September 1866 meninggal 13 Agustus 1946 | Sumber

4. Herbert George Wells: H. G. Wells. Menikah 1891

Lahir pada tanggal 21 September 1866, pernikahan pertamanya pada tahun 1891 adalah dengan sepupunya, Isabel Mary Wells, dalam apa yang tampaknya merupakan persatuan yang dapat didampingi daripada yang penuh gairah. Wells terkenal sebagai penulis fiksi ilmiah, tetapi dia juga seorang guru dan sejarawan. Pada tahun 1894, Isabel menyetujui permintaan Well untuk bercerai, untuk mengizinkannya menikahi salah satu muridnya, Amy Catherine Robbins (dikenal sebagai Jane), yang dengannya dia menjadi gila.

Menikah pada tahun 1895, cintanya pada Jane sepertinya tidak bertahan lama. Di awal pernikahan mereka, Wells memberi tahu Jane bahwa dia tidak ingin atau berniat membatasi kasih sayangnya pada satu wanita. Monogami, menurutnya, akan merusak kebutuhannya untuk mengekspresikan berbagai aspek sifatnya. Menurut tulisannya, Jane setuju dengan pengaturan ini. Namun, teman-teman yang dia buka jiwanya telah mengatakan rahmat permukaan menahan kedalaman penderitaan.

Empat dari wanita simpanan Well yang paling signifikan adalah pengacara keluarga berencana Margaret Sanger, penulis Odette Keun, novelis Amber Reeves yang menjadi ayah dari seorang putri dan jurnalis / novelis Rebecca West yang menjadi ayah dari seorang putra. Wells mengizinkan ikatan ini untuk membuat absen lama dari rumah perkawinan, terlepas dari kenyataan bahwa dia dan Jane memiliki dua putra yang sedang tumbuh.

Menjelang akhir hidupnya, rasa hormat Wells pada Jane tumbuh. Didiagnosis dengan kanker stadium akhir, setiap pagi dia turun ke rumah mereka dengan rambut dan pakaiannya yang indah, selama dia bisa melakukannya. Sebaliknya, gundiknya saat ini Odette Keun, yang berjuang dengan penyakit gusi yang menyakitkan tetapi dapat diobati, menuntut kekhawatiran dan perawatan yang tiada henti.

Setelah kematian Jane pada tahun 1927, meskipun Wells melanjutkan kegembiraan asmara, tampaknya dia merasa bersalah yang terlambat atas perlakuannya terhadap Jane. Mungkin dia mulai memahami ketidakadilan dan kesedihan dari isolasi.

Kaisar Konstantin Agung
Kaisar Konstantin Agung | Sumber

5. Kaisar Konstantin Agung: 27 Februari 272 M - 22 Mei 337 M.

Seorang brute domestik yang dipandang sebagai jinak, secara keseluruhan, sejarah lebih baik kepada 'Konstantinus Agung' daripada karakternya yang pantas. Prestasi utamanya dipandang sebagai pertobatannya menjadi Kristen dan pendirian ibu kota baru Kekaisaran Romawi timur, yang disebutnya Konstantinopel.

Seperti yang ditunjukkan Michael Grant dalam biografinya yang brilian, para sejarawan Romawi tidak berusaha keras untuk objektifitas yang diharapkan dari mereka yang mencatat peristiwa-peristiwa pada zaman kita; mereka bias tanpa malu-malu. Selain itu, karena pengabdian Konstantinus pada iman Kristen, sejarawan Cristian pada masanya cenderung mengabaikan atau memaafkan kekejamannya yang paling biadab. Konstantin tampaknya telah siap untuk membunuh siapa saja yang menjadi tidak berguna atau menjengkelkan. Kebebasan ini mencakup teman, istri, dan anak yang dipercaya.

Ada keraguan apakah Minervina, ibu dari putra tertuanya Crispus, adalah istri atau selirnya untuk jangka waktu setidaknya 15 tahun. Dia menghilang dari catatan sejarah ketika Konstantin menikahi Fausta, yang dengannya dia menjadi ayah dari tiga putra lagi. Seiring bertambahnya usia Krispus, Konstantinus mulai memberikan gelar dan harapan kekaisaran yang semakin meningkat kepadanya. Lalu apa yang mendorong Constantine, pada tahun 326, untuk meminta Krispus diadili dan dieksekusi karena beberapa tuduhan yang tidak berdasar?

Dipercaya secara luas bahwa Fausta, prihatin dengan status kerajaan ketiga putranya, meyakinkan Konstantin bahwa Krispus sedang merencanakan untuk mengambil alih kerajaannya. Konstantin mungkin juga takut akan hal ini, karena sejumlah putra terkenal telah mengalihkan semangat mereka untuk menaklukkan ayah mereka dan berhasil dalam kehancuran.

Kira-kira sebulan kemudian Konstantin merasa sangat menyesal karena telah mengeksekusi Krispus, bahkan sampai patung emasnya didirikan. Namun, patung tidak dapat mengembalikan seorang putra, atau menghapus rasa bersalah atas pembunuhannya. Rasa malu membuatnya menyalahkan Fausta karena telah mempengaruhinya; mungkin dia berharap dia bisa mengakhiri siksaannya dengan melenyapkan sumbernya. Karena itu, Fausta ditempatkan di bak berisi air yang hampir mendidih, di ruangan yang sangat panas di mana dia meninggal.

Ernest Hemingway: lahir 21 Juli 1899 meninggal 2 Juli 1961
Ernest Hemingway: lahir 21 Juli 1899 meninggal 2 Juli 1961 | Sumber

6. Ernest Hemingway. Pernikahan pertama dari empat anak: 3 September 1921

Pada tahun 1918, selama Perang Dunia I, Hemingway bergabung dengan tentara Amerika. Ditempatkan di Italia sebagai sopir ambulans, dia menunjukkan keberanian yang besar. Terluka parah di kedua kakinya oleh mortir musuh, ia menyelamatkan sesama prajurit dari serangan lebih lanjut yang memberinya Medali Perak Italia Keberanian.

Di rumah sakit, Hemingway jatuh cinta dengan perawat perang Amerika Agnes von Kurowsky, menulis kepada keluarganya bahwa tidak ada orang yang pernah mereka lihat yang 'secantik Ag'. Meskipun dia membalas kasih sayangnya pada awalnya, Hemingway berusia 19 tahun, sementara Agnes mendekati ulang tahunnya yang ke 26. Akhirnya, dia menikah dengan seorang pria yang mendekati usianya.

Mungkin kecintaannya pada wanita yang lebih tua mempersiapkan Hemingway untuk pernikahan pertamanya dengan Hadley Richardson yang tujuh tahun lebih tua darinya. Tak lama kemudian, Ernest dan Hadley Hemingway pindah ke Paris. Pasangan itu tampak puas, sampai muncul reporter Pauline Pfeiffer. Setelah pergi ke Paris untuk tugas Majalah Vogue, Pauline segera memutuskan untuk melibatkan dirinya dalam kehidupan Hemingway dan mulai berselingkuh dengan Ernest. Akibatnya Ernest dan Hadley bercerai pada Januari 1927.

Pada Mei 1927 Ernest menikah dengan Pauline. Kemudian pada tahun 1936 ia memulai perselingkuhan dengan jurnalis Martha Gellhorn dengan siapa ia melakukan perjalanan ke Spanyol pada tahun 1937. Ernest masih hidup dan mati dengan Pauline sampai 1939 tetapi mereka bercerai pada tanggal 4 November 1940. Pada bulan Desember 1940 Ernest menikah dengan Martha Gellhorn. Tak satu pun dari mereka setia satu sama lain dan mereka bercerai pada tahun 1945.

Sekali lagi Ernest memiliki istri berikutnya dalam kesiapan sebelum pernikahan berakhir. Selama 1944 dia mulai berselingkuh dengan jurnalis Mary Welsh dan pada Maret 1946 mereka menikah. Setelah beberapa lama di Kuba, pada tahun 1959 mereka kembali ke Amerika, menetap di Ketchum Idaho. Sebagai seorang bacchanalian, Ernest mulai mengalami depresi berat. Rawat inap terbukti tidak membuahkan hasil karena dia kembali ke rumah dengan pikiran untuk bunuh diri yang sama yang menyebabkan dia masuk ke klinik.

Akhirnya, pada tanggal 2 Juli 1961, Ernest Hemingway menembak dirinya sendiri di kepala, sehingga mengakhiri hidupnya ..

Merril dan Carolyn Jessop
Merril dan Carolyn Jessop | Sumber

7. Merril Jessop: pernikahan karena kesalahan dengan Mormon poligami

Sementara agama Mormon awal mengizinkan seorang pria untuk memiliki beberapa istri, pada waktunya itu sesuai dengan hukum Amerika yang menetapkan satu pria diperbolehkan satu istri. Setiap “pernikahan” tambahan akan dianggap sebagai bigami dan tunduk pada pembatasan sistem peradilan. Namun, beberapa kelompok sempalan Mormon ekstremis melanjutkan praktik tersebut.

Carolyn Blackmore lahir pada tanggal 1 Januari 1968 dalam sekte semacam itu (Gereja Fundamentalis Yesus Kristus dari Orang-Orang Suci Zaman Akhir). Pada tahun 1986, pada usia 18 tahun, orang tuanya dengan senang hati membangunkannya dari tidurnya dalam kegelapan untuk bersukacita atas nasib baiknya karena telah dipilih sebagai istri ke-4 Merril Jessop, seorang anggota terhormat dari komunitas ini. Lebih dari 30 tahun lebih tua darinya, Carolyn merasa heran menemukan seorang pria yang hampir tidak dia sadari sebelumnya untuk menjadi calon mempelai pria. Sama-sama kecewa, Jessop tidak berusaha menyembunyikan kekecewaannya. Dia bermaksud untuk meminta tangan adiknya, yang umumnya dianggap lebih cantik dan lebih memikat daripada Carolyn.

Selama pernikahan mereka yang suram, Jessop memegang tangan Carolyn hanya selama yang diminta oleh upacara, sebelum menjatuhkannya tanpa menyuarakan sedikit pun kata kasih sayang. Selain dari momen yang lembut, pernikahan mereka berlanjut seperti yang telah dimulai; dia tidak punya pilihan selain tersedia untuk setiap keinginan Jessop. Sementara itu, meskipun seorang pria poligami dimaksudkan untuk memperlakukan setiap istri dengan setara, 'saudara perempuan' Carolyn Barbara, istri ketiga Jessop, secara terang-terangan mengendalikan urusan rumah tangga.

Menyenangkan merek suami ini adalah hal yang penting selamanya, karena dia memiliki hak untuk memutuskan apakah seorang istri akan masuk ke kerajaan selestial setelah kehidupan, dipandang sebagai 'surga' oleh pengikut agama Kristen lainnya.

Karena lebih banyak istri dan anak ditambahkan ke mélange yang sudah beracun ini, (Jessop terkenal memiliki tiga belas istri dan menjadi ayah 50 anak) setelah 17 tahun menikah dan melahirkan 8 anak, Carolyn merasa perlu melarikan diri untuk melindungi dirinya sendiri. dan anak-anaknya dari mati lemas psikologis. Memoarnya, 'Escape', mengisahkan pencariannya akan kebebasan, dengan tuduhan pelecehan terhadap istri dan anak. Untungnya, dia akhirnya menemukan suami kedua yang membangkitkan kembali keyakinannya pada potensi pernikahan antara orang dewasa dengan rasa kesetaraan yang sama.

Albert Einstein lahir 14 Maret 1879 meninggal 18 April 1955
Albert Einstein lahir 14 Maret 1879 meninggal 18 April 1955 | Sumber

8. Albert Einstein. Pernikahan pertama dua anak: 6 Januari 1903

Seperti yang sering terjadi, hubungan yang sama yang mempersatukan pasangan nantinya dapat mengakibatkan perpecahan. Hal ini tampaknya terjadi pada Albert Einstein dan istri pertamanya, Mileva Maric. Einstein dan Maric bertemu sebagai siswa di Politeknik Zurich pada tahun 1896, Mileva adalah satu-satunya wanita di kelas Einstein. Keluarga dan teman-teman dekatnya memandang keterikatan mereka yang semakin meningkat sebagai masalah. Mileva yang dianggap biasa-biasa saja, menderita TBC, dan 3 tahun lebih tua darinya.

Namun, Einstein tidak akan tergoyahkan, bersikeras dia mencintai kecerdasannya, suaranya yang berbicara, dan kebebasan ide. Oleh karena itu, mereka menikah pada tahun 1903, setelah pacaran di mana, menurut surat-surat mereka, hasrat bersama mereka kuat secara fisik maupun intelektual.

Sayangnya, sementara reputasi Einstein sebagai ahli matematika dan fisikawan tumbuh, Mileva merasa semakin putus asa pada apa yang terasa seperti menyia-nyiakan studi dan kecerdasannya. Dia menulis kepada seorang teman, ketika dua pikiran bergabung dalam pernikahan, salah satu pasangan mau tidak mau mendapatkan mutiara, sementara yang lain ditinggalkan dengan kotaknya. Belakangan, kotak metafora ini tampaknya telah berkembang menjadi peti mati, tidak hanya untuk impian Mileva, tetapi juga kemampuan untuk merasakan kegembiraan atau sedikit pun kepuasan. Berbagai orang berkomentar tentang kepompong kesuramannya, yang sepertinya tidak ada pengalihan yang bisa menggerakkan dia. Secara alami, ini memperburuk perselisihan yang berkembang dan periode perpisahan dalam pernikahan Einstein.

Selama 1912 Einstein berkenalan kembali dengan sepupunya Elsa Lowenthal, dengan siapa dia tampaknya telah berbagi, di masa lalu, hubungan dan ketertarikan. Elsa, usia 36 dan bercerai, adalah kebalikan mutlak dari Mileva. Gemar makanan dan kesenangan, Elsa cenderung montok, dan senang mengabdikan dirinya untuk urusan rumah tangga. Salah satu tuntutannya terhadap Einstein adalah, jika hubungan mereka berlanjut, dia menceraikan Mileva untuk menikahinya.

Sebagai tanggapan, Einstein menulis kepada Mileva dalam upaya rekonsiliasi yang tampaknya, meskipun persyaratannya seperti mendorong hampir semua wanita untuk mengajukan cerai. Untuk mendapatkan kembali hak istimewa berbagi rumah dengan dia, Dia harus setuju untuk melayaninya 3 kali sehari di kamarnya, menjaga studinya dalam urutan yang sempurna, tidak mengharapkan keintiman atau persahabatan, dan diam dan / atau meninggalkan kamar di penawarannya. Hanya instruksi terakhir yang adil, karena dia tidak boleh meremehkan atau merendahkannya di depan anak-anak mereka, baik dengan kata-kata atau perilaku.

Ketika awalnya dia setuju, dia menulis lagi menambahkan bahwa hubungan mereka akan sepenuhnya seperti bisnis; dia akan memperlakukannya hanya dengan sopan santun yang akan dia tawarkan kepada wanita asing mana pun. Penghinaan terakhir ini, seperti yang pasti diharapkan Einstein, meyakinkan Mileva untuk mengajukan gugatan cerai; diberikan pada Februari 1919.

Einstein menikahi Elsa pada Juni 1919. Empat tahun kemudian dia berselingkuh selama dua tahun dengan sekretarisnya yang berusia 21 tahun lebih muda, Betty Neumann. Dia terus memiliki beberapa perselingkuhan selama pernikahan, dan tidak merahasiakan bahwa penafsirannya tentang pernikahan adalah bahwa itu harus menjadi kesepakatan kenyamanan.

Oscar Wilde lahir 16 Oktober 1854 meninggal 30 November 1900
Oscar Wilde lahir 16 Oktober 1854 meninggal 30 November 1900 | Sumber

9. Oscar Wilde. Menikah pada tanggal 29 Mei 1884

Dikatakan bahwa satu-satunya tindakan kejam dalam hidup penulis Oscar Wilde adalah menikah. Ini benar, mengingat intensitas preferensi jenis kelamin laki-laki, perkawinan, dia pasti tahu, hanya bisa berakhir dengan melukai seorang istri dan merugikan calon anak.

Mengingat adat istiadat kita saat ini, sulit untuk membayangkan horor homoseksualitas yang dilihat di Inggris zaman Victoria. Memang, pada tahun 1885, Parlemen mengkriminalisasi preferensi gender laki-laki sebagai tambahan dari Undang-Undang Hukum Pidana.

Bertemu 3 tahun sebelumnya, Oscar Wilde dan Constance Lloyd menikah pada 29 Mei 1884. Selama tahun-tahun awal pernikahan mereka, Oscar dan Constance dengan jelas berbagi hubungan suami isteri. Putra mereka, Cyril, lahir pada 5 Juni 1885, dan Vyvyan pada 3 November 1886. Namun, setelah kelahiran kedua, keintiman berakhir, dengan Wilde sebagian besar tinggal di hotel. Begitu jarang kunjungannya ke istri dan putranya sehingga, setelah menegur salah satu dari mereka karena membuat Mamma-nya menangis, anak itu membalas sehingga dia sendiri yang sering membuatnya menangis.

Gairah romantis utama dalam hidup Oscar Wilde adalah Lord Alfred Douglas, putra Marquis of Queensberry, yang aturan tinju menjadi dasar tinju saat ini.

Saat menikmati kekasih pria sebelumnya, pada tahun 1891, Wilde bertemu dengan Lord Alfred Douglas yang berusia 21 tahun, gairah romantis tertinggi dalam hidupnya. Ketika Queensberry mulai mencurigai adanya hubungan antara Wilde dan putranya, dia berkampanye untuk melecehkan Wilde dengan meninggalkan kartu di klub anak buahnya yang memanggilnya seorang sodomit, dan muncul di rumahnya membuat tuduhan fitnah lebih lanjut. Wilde telah memasang blokade di luar teater untuk mencegah Queensberry mengganggu pertunjukan dramanya.

Akhirnya, Wilde menggugat Queensberry karena fitnah. Balas dendam ini terbukti kesalahan besar, yang mengakibatkan penangkapan dan pengadilan Wilde dan hukuman 2 tahun penjara dengan kerja paksa karena ketidaksenonohan yang berat dengan laki-laki. Sidang yang dipublikasikan besar-besaran menyebabkan pertukaran surat-surat intim antara Wilde dan Douglas terungkap.

Sementara itu, Constance dibiarkan menanggung penghinaan atas skandal nasional ini, sambil melakukan semua yang dia bisa untuk melindungi putra mereka dari cemoohan dan ejekan. Sebagai kebaikan, dia mengunjungi Wilde di penjara untuk memberi tahu dia tentang kematian ibunya. Namun, dia merasa dirinya tidak punya pilihan selain mengubah nama keluarganya sendiri dan putra mereka menjadi 'Belanda' dan meninggalkan Inggris.

Constance meninggal pada usia 39; itu diyakini dari efek multiple sclerosis. Meskipun tidak ada indikasi cedera fisik atau emosional, ketika Wilde melamar dan menikahi Constance, dia pasti tahu kecenderungannya. Selain itu, surat-suratnya kepada Douglas dan tingkah lakunya secara keseluruhan membuat dia dan anak-anak mereka dikucilkan.

Norman Kingsley Mailer lahir 31 Januari 1923 meninggal 10 November 2007 adalah seorang penulis terkenal Amerika
Norman Kingsley Mailer lahir 31 Januari 1923 meninggal 10 November 2007 adalah seorang penulis terkenal Amerika | Sumber

Norman Mailer. Pernikahan pertama dari enam anak: 1944

Yang pertama dari 6 pernikahannya terjadi pada tahun 1944 dengan Beatrice Silverman sebelum dimulainya Perang Dunia II. Meskipun surat-surat lembut dipertukarkan selama dinas militer Mailer, pernikahan itu tidak dapat menahan tekanan domestik sehari-hari di masa damai. Banyak wanita muda, yang terbiasa bersikap tegas selama perang, merasa sulit untuk kembali ke status bawahan istri tahun 1950-an. Bagaimanapun, pasangan itu bercerai pada tahun 1952.

Pernikahan kedua Mailer pada tahun 1954 dengan Adele Morales menjadi pernikahannya yang paling terkenal dan seram. Dia mulai menyatakan keyakinannya bahwa kekerasan memicu dan memicu dorongan kreatifnya. Ini terwujud dalam satu pertemuan di mana dia memaksa Adele untuk terlibat dalam baku hantam dengan seorang wanita yang kepadanya dia tidak memiliki permusuhan; Adele kemudian akan meminta maaf.

Pada Sabtu malam tanggal 19 November 1960, dia dan Adele mengadakan pesta promosi. Selalu peminum berat, seiring berlalunya malam, begitu pula keangkuhan, tidak pernah jauh di bawah permukaan Mailer yang ramah. Akhirnya, dia mengikuti seorang tamu ke jalan, tempat mereka bertengkar. Belakangan masih mabuk dan memar akibat pertempuran ini, Adele melontarkan komentar yang mengejek. Kata-katanya mengakibatkan Mailer menikam perutnya dengan pisau lipat, dan sekali lagi di punggungnya. Operasi darurat diperlukan. Meskipun awalnya Adele berusaha melindungi Mailer dengan mengklaim telah jatuh di atas pecahan kaca, kedalaman robekannya seperti untuk mengingatkan dokter tentang penyebab yang jauh lebih disengaja dan mengancam.

Setelah selamat dari operasi, Adele mengatakan kepada seorang detektif Mailer telah menemukan beberapa cara untuk menyerang kamar rumah sakitnya pada pukul 3-30 Senin pagi, dan memperingatkannya untuk tidak melaporkan tindakannya ke polisi. Mungkin karena rasa takut atau sisa cinta, meskipun dia diadili di pengadilan pidana menerima hukuman percobaan, dia menolak untuk mengajukan tuntutan. Meski tampak berdamai dengannya untuk pers, mereka bercerai pada 1962. Pada 1997 dia menulis memoar berjudul 'The Last Party'.

Mailer menikah empat kali lagi: Jurnalis 1962, Lady Jeanne Campbell: Aktris 1963, Beverly Bentley: Penyanyi Jazz 1980, Carol Stevens: 1980 Guru seni, Barbara Davis sampai kematiannya. Selama pernikahannya, Mailer memiliki banyak hubungan dengan wanita lain termasuk aktris dan model Carole Mallory yang menulis memoar 'Loving Mailer'

Dewi vs istri fana

Ditugaskan untuk menulis buku tentang aktris almarhum Marilyn Monroe, Mailer menulis dua buku dan sebuah film biografi. Nyatanya, dia tampaknya telah mengembangkan hasrat pemujaan, melampaui semua yang lain. Bisa dibilang, penyembahan berhala ini menghubungkan semua pria yang ditampilkan dalam artikel ini. Karena tidak ada istri fana yang dapat berharap untuk bersaing dengan dewi yang dibentuk oleh imajinasi, pada akhirnya dia ditakdirkan untuk mengecewakan, gagal, dan kemungkinan besar akan ditinggalkan agar dia dapat mengejar mimpinya yang terbaru tentang pesona tanpa akhir.

Akhir