Jomblo: Apa Kata Alkitab tentang Menjadi Lajang

Alkitab mengatakan beberapa hal tentang kelajangan. Jika Anda ingin mengetahui apa itu, maka Anda harus menyelidiki kitab suci karena Alkitab memberikan beberapa ajaran penting tentang melajang dan juga tentang menikah.

Kesendirian Menurut Perjanjian Lama

Pernikahan ditetapkan oleh Tuhan, menurut Kejadian 2 ketika dia mempersembahkan wanita pertama kepada pria pertama. Ini tidak berarti bahwa pernikahan itu wajib bagi semua orang. juga tidak berarti bahwa pernikahan adalah kehendak Tuhan untuk semua orang.



Putra Allah sendiri tetap membujang, begitu pula Yeremia dan Paulus dan banyak lagi hamba Allah lainnya.



Perjanjian Lama memberi kita banyak contoh tentang lajang dewasa yang saleh. Ini harus menjadi panggilan bangun bagi mereka yang terus-menerus mengeluh tentang menjadi lajang. Tuhan tidak menunjukkan keberpihakan kepada mereka yang sudah menikah, dan tidak ada bukti hari ini bahwa Dia lebih menyukai orang yang menikah daripada orang yang lajang.

Jomblo Perjanjian Lama

Meskipun ada banyak lajang Perjanjian Lama, Yeremia adalah salah satu yang menonjol karena Tuhan memerintahkan dia secara khusus untuk tidak menikah. Rencana Tuhan adalah agar Yeremia menjadi nabi di antara umatnya. Itu termasuk bagi Yeremia untuk tetap melajang meskipun banyak nabi lainnya menikah.



Tuhan memerintahkan Yeremia, “Jangan beristri, dan jangan memiliki anak laki-laki atau perempuan di tempat ini” (Yeremia 16: 2). Untuk lebih memperumit masalah, Yeremia juga diberitahu untuk tidak menghadiri acara sosial, seperti pernikahan dan pemakaman (Yeremia 16: 5-9). Hidupnya dipenuhi dengan memenuhi peran profetiknya tanpa gangguan.

Yeremia tidak memiliki pasangan atau keluarga. Dia tidak diizinkan menghadiri acara sosial. Terlebih lagi, dia dipanggil ke profesi tanpa pamrih dan dibenci. Meski begitu, Yeremia memperlihatkan cara-cara untuk bertekun. Mungkin cara-cara ini akan membantu Anda juga.

  1. Yeremia tahu dia dipanggil oleh Tuhan untuk tujuan tertentu, dan dia menanggapi panggilannya dengan serius.
  2. Yeremia ingin menyenangkan Tuhan dengan biaya sendiri.
  3. Nabi percaya bahwa Tuhan tahu yang terbaik untuknya.
  4. Nabi yang menangis melihat sesuatu dari sudut pandang Tuhan dan bukan dari sudut pandangnya sendiri.
  5. Yeremia berfokus pada yang kekal, bukan duniawi.
  6. Nabi besar menjaga jalur komunikasi tetap terbuka dengan Tuhan.
  7. Yeremia menyimpulkan bahwa tidak ada yang terlalu sulit bagi Tuhan (Yeremia 32:17).

Kesendirian Menurut Perjanjian Baru

Perjanjian Baru memberikan wawasan tambahan tentang pandangan Tuhan tentang kelajangan. Yesus mengajarkan bahwa kelajangan adalah pemberian dari Tuhan. Matius 19: 11-12 menyatakan bahwa seseorang yang menikah harus meninggalkan orang tuanya dan tetap menikah, tetapi orang yang tetap melajang tidak memikul tanggung jawab pernikahan.



Yesus adalah teladan kita dan teladan sempurna tentang bagaimana kita harus menjalani hidup kita. Yesus belum menikah. Namun, itu tidak berarti bahwa orang tidak boleh menikah jika itu adalah kehendak Tuhan. Yesus tetap melajang karena Tuhan menghendaki Dia untuk melajang.

Paul tetap melajang, dan dia memberikan nasihat yang baik kepada mereka yang berurusan dengan kelajangan mereka sendiri. Pandangan yang baik tentang keyakinan Paulus tentang kelajangan dan pernikahan ditemukan dalam 1 Korintus Bab 7.

Tetap Lajang Menurut Satu Korintus 7

Paulus berbicara banyak tentang kelajangan dalam 1 Korintus 7.

  • Kesendirian adalah anugerah dari Tuhan (Ayat 7).
  • Orang yang sudah menikah prihatin tentang melayani Tuhan dan menyenangkan pasangan (Ayat 26-35).
  • Selibat membawa kebebasan untuk melayani Tuhan tanpa beban (Ayat 32-35).
  • Orang yang belum menikah dapat mengembangkan hubungan yang dalam dengan Tuhan karena mereka memiliki lebih sedikit gangguan (Ayat 35).

Paul meringkas topik tentang pernikahan, melajang, dan pengendalian diri dengan mengatakan, 'Saya berharap semua pria seperti saya. Tetapi masing-masing memiliki karunia sendiri dari Tuhan, yang satu memiliki karunia ini, yang lain memiliki itu. Sekarang untuk yang belum menikah dan para janda, saya katakan adalah baik bagi mereka untuk tetap tidak menikah seperti saya. Tetapi jika mereka tidak dapat mengontrol diri mereka sendiri, mereka harus menikah, karena lebih baik menikah daripada terbakar oleh nafsu '(1 Korintus 7: 7).

Jomblo Perjanjian Baru

Maria dan Marta, bersama saudara mereka Lazarus, tetap melajang. Mereka melayani Tuhan dengan setia dan merupakan teman dekat dan setia Yesus yang juga tetap melajang.

Maria Magdalena juga merupakan teman dekat Yesus yang tidak pernah menikah.

Menikah atau Tidak Menikah?

Karena pernikahan dan melajang adalah anugerah dari Tuhan, lalu haruskah orang menikah atau tetap melajang?

Alkitab menjelaskan tentang pernikahan dan melajang dengan jelas. Untuk memenuhi tujuan seseorang, Alkitab berkata bahwa yang terbaik adalah tidak menikah. Jika Anda terus ingin menikah ketika Tuhan memiliki rencana bagi Anda untuk tetap melajang, Anda tidak akan pernah menemukan kedamaian sejati selama Anda berjuang untuk menikah. Jika Anda kebetulan menikah, Anda tidak akan pernah bahagia. Frustrasi batin yang dalam akan selalu ada.

Orang-orang harus bertanya kepada Tuhan apa kehendak-Nya bagi hidup mereka. Jika tidak melibatkan pernikahan, maka mereka harus menerima kehendak Tuhan. Sebelum Anda mengatakan 'Saya bersedia' di altar, pastikan itu yang Tuhan inginkan untuk Anda.

Alasan Tidak Menikah

Ada banyak alasan bagus untuk tidak menikah. Pertama-tama, Tuhan tidak ingin semua orang menikah. Jika Anda salah satu dari orang-orang itu, Anda seharusnya tidak melawan keputusan Tuhan. Tuhan tahu beberapa orang akan memiliki lebih banyak waktu dan akan bekerja lebih baik di Kerajaan Tuhan jika mereka belum menikah.

Beberapa lajang mengikuti nasihat Paul yang tidak mengkritik pernikahan tetapi mengatakan dia berharap lebih banyak orang tetap tidak menikah seperti dia. Dengan cara itu mereka dapat mengabdikan diri sepenuhnya pada pelayanan tanpa menambah kekhawatiran pasangan dan keluarga.

Beberapa lajang merasa nyaman dengan kehidupan mereka dan lebih memilih untuk tetap melajang karena mereka dapat melayani Tuhan dengan lebih baik.

Alasan Menikah

Tuhan memanggil beberapa orang untuk menikah dan beberapa tetap melajang. Pernikahan tidak otomatis lebih baik daripada melajang. Oleh karena itu, orang yang sudah menikah hendaknya tidak membebani para lajang untuk menikah. Lajang dan nikah adalah anugerah dari Tuhan yang bisa digunakan manusia untuk kemuliaan Tuhan.

Penting untuk menerima situasi yang telah diberikan kepada Anda apakah itu akan menikah atau tidak. Namun, ada alasan untuk menikah.

  1. Tuhan berkata, 'Tidak baik bagi manusia untuk sendirian' (Kejadian 2:18). Dalam pernikahan yang ideal, ada persahabatan yang erat dan saling mendukung. Tuhan menetapkan pernikahan, dan itu untuk kemuliaan Tuhan.
  2. Mereka yang menikah menemukan perkenanan Tuhan. “Barangsiapa mendapatkan isteri, mendapatkan hal yang baik dan disukai Tuhan” (Amsal 18:22).
  3. Tuhan telah memberi banyak orang untuk menginginkan keintiman seksual dan anak-anak, menurut Maleakhi 2:15. Tuhan ingin memperluas kerajaannya dengan cara ini.
  4. Jika seseorang tidak memiliki karunia membujang, maka dia harus menikah 'karena lebih baik menikah daripada terbakar oleh nafsu' (1 Korintus 7: 8).
  5. Tuhan membandingkan hubungannya dengan gereja dengan pernikahan (Yesaya 54: 5; Yeremia 31:32; Hosea 2:16; Efesus 5: 22-3;).
  6. Orang yang menikah dapat menghindari dosa percabulan dan percabulan (Galatia 5: 18-21)
  7. Orang yang sudah menikah memiliki seseorang untuk disaksikan dalam hidup mereka, menurut Susan Sarandon dalam film tersebut Shall We Dance.

Apakah Anda lajang atau menikah?

  • TUNGGAL
  • MENIKAH