Cara Membangun Kembali Persahabatan yang Rusak Ditakdirkan untuk Bersatu Kembali

Berbagai hal terjadi dalam hidup yang dapat menyebabkan teman berhenti berkomunikasi dan kehilangan kontak. Namun, teman sejati akan mencari cara untuk membangun kembali persahabatan tersebut, seperti yang terungkap dalam contoh dalam esai ini.

Hal-hal menakjubkan terjadi yang menyatukan orang kembali. Kita mungkin menemukan teman-teman yang hilang pada saat-saat yang paling tidak terduga. Sangat membantu untuk mengetahui cara terhubung kembali saat peluang muncul dengan sendirinya. Yang terbaik adalah tetap berpikiran terbuka dan menyambut mereka kembali. Manfaatkan situasi saat bertatap muka, untuk membuka kembali komunikasi yang sebenarnya.

Berikut ini semoga akan memberi Anda beberapa ide. Peristiwa mungkin berbeda dari pengalaman Anda, tetapi Anda mungkin berhubungan dengan sesuatu di dalamnya.



Saya akan memberi Anda contoh dua pertemanan yang rusak, menjelaskan apa yang salah, dan bagaimana saya memulai proses untuk membangun kembali pertemanan itu ketika kami secara tak terduga bersatu kembali.

Sumber

Teman # 1: Terluka karena Miskomunikasi

Saya kehilangan kontak dengan teman ini karena gagal berkomunikasi. Kami bertemu lebih dari 20 tahun yang lalu, dan kami memiliki banyak kesamaan. Kami berdua menikmati aktivitas luar ruangan dan suka menjalani hidup sehat. Kami berdua lajang dan ingin sekali menemukan wanita yang baik untuk menetap. Kami memiliki latar belakang yang berbeda, tetapi kami menghormati sikap kami yang berbeda terhadap kehidupan.

Kami juga orang yang kreatif, dan kreativitas itu menginspirasi kami untuk terlibat dengan kepentingan bersama. Kami berbagi banyak ilmu. Jika salah satu dari kami menemukan cara baru untuk berinvestasi di saham, misalnya, berbagi informasi itu dengan yang lain adalah hal yang menyenangkan.

Jika salah satu dari kami menemukan sesuatu di Internet yang mungkin berguna, kami akan membagikannya dengan yang lain. Kami selalu siap sedia satu sama lain jika yang lain membutuhkan bantuan dengan apa pun yang muncul.

Saya mengundang teman ini untuk bergabung dengan saya dalam kelompok sosial yang saya ikuti, pergi mendaki, jalan-jalan ke museum, dan kegiatan sosial lainnya di sekitar kota. Semua orang melihat bahwa dia adalah orang yang sangat dihargai — tipe orang yang selalu diterima semua orang ke dalam grup.

Sumber

Jadi apa yang salah?

Suatu hari teman saya mengatakan kepada saya bahwa dia tidak ingin berurusan dengan grup lagi. Dia tidak pernah menjelaskan kepada saya apa yang ada di pikirannya. Saya pikir dia tidak ingin lagi berteman dengan siapa pun di grup, termasuk saya.

Sejak hari itu, kami hampir tidak berbicara. Akhirnya, panggilan telepon berhenti. Saya tidak meneleponnya lagi, dan dia tidak menelepon saya.

Yang aneh adalah bahwa orang lain dalam kelompok itu terus mengundangnya ke pesta, dan dia akan menerimanya. Saya melihatnya di pesta-pesta ini. Itu membuatku bingung. Saya tidak tahu apa yang dia inginkan, dan saya tidak pernah menanyainya.

Sejak kami berhenti berbicara, saya tidak pernah tahu apa pun yang mempengaruhinya. Beberapa miskomunikasi menyebabkan kami berdua memiliki ide yang mungkin tidak didasarkan pada kenyataan. Itu hanya meninggalkan perasaan sakit hati yang belum terselesaikan.

Pertanyaan cepat:

Apakah Anda pernah kehilangan teman karena kesalahpahaman yang tidak pernah terselesaikan?

  • Iya
  • Tidak

Teman # 2: Menghormati Teman yang Membutuhkan Ruang

Saya bertemu teman ini ketika dia terlibat dengan kelompok sosial kami. Seorang wanita dalam kelompok kami telah mengencani dia. Dia mengundangnya untuk bergabung dengan kita semua dalam pendakian.

Dia sangat ramah, ramah, dan cerdas. Dia adalah orang yang sangat peduli terhadap keluarga dan teman-temannya. Ketika saya mengenalnya melalui berbagai acara sosial, kami menjadi teman yang luar biasa.

Apa yang salah?

Terbukti, dia sedang mengalami masa-masa sulit dalam hidupnya, dan dia tiba-tiba mengirimiku email yang menyatakan bahwa dia tidak ingin lagi dihubungi.

Nah, ketika seseorang menunjukkan segala bentuk penolakan, saya biarkan mereka sendiri. Saya menghormati keinginan mereka, tidak bertanya, dan hanya melanjutkan. Selain itu, saya hanya mengenalnya selama beberapa tahun.

Namun, saya membiarkan dia terbuka dengan membalas emailnya dengan pernyataan singkat dan sederhana, yang menyatakan bahwa jika dia ingin berkomunikasi, saya akan berada di sana.

Dia tidak pernah menelepon. Teman-teman lain mengatakan mereka bertemu dengannya di satu tempat atau tempat lain, tetapi dia tidak pernah menelepon, dan saya meninggalkannya sendirian.

Pertanyaan cepat:

Apakah Anda pernah memiliki teman yang membutuhkan ruang dan meminta untuk ditinggal sendirian?

  • Iya
  • Tidak

Memperbaiki Persahabatan yang Rusak Saat Bertemu Secara Tidak Terduga

Kita semua semakin tua, dan hidup ini singkat. Satu demi satu, kita semua kehilangan anggota keluarga tercinta.

Tiba-tiba ibu dari seorang teman meninggal. Saya telah menghadiri upacara peringatan, dan ketika saya menghiburnya, saya melihat dua teman saya yang sudah lama hilang mengobrol satu sama lain di sisi lain ruangan.

Aku sama sekali tidak terkejut mereka berdua ada di sana karena kami semua mengenal satu sama lain, tetapi perasaan tegang yang canggung menyelimutiku. Saya bertanya-tanya apakah saya harus mengabaikan mereka, atau pergi dan menyapa.

Sumber

Tidak perlu waktu lebih dari sekejap untuk mengetahui hal yang benar yang harus dilakukan. Saya berjalan melewati ruangan ke tempat mereka berdiri, dan saya menyapa.

Ternyata, kami mengobrol selama lebih dari satu jam tentang hal-hal terbaru yang terjadi dalam hidup kami. Ada begitu banyak hal untuk dibagikan — hal-hal baik, hal-hal buruk, hal-hal indah, hal-hal buruk, kehilangan, kehilangan besar, kehilangan cinta, dan masalah kesehatan yang kita semua hadapi dari waktu ke waktu.

Kami mengejar, dan yang terpenting, kami bersatu kembali. Teman terikat di pemakaman. Membayangkan!

Teman bersama kami, yang ibunya meninggal, mendengar kami menyatakan niat kami untuk berusaha menghidupkan kembali persahabatan. Meskipun dalam keadaan sedih, dia senang mendengar diskusi kami. Dia adalah satu-satunya yang tetap berhubungan dengan kita semua jiwa yang terhilang.

Saya senang akhirnya memiliki kesempatan untuk menanyakan apa yang terjadi dalam hidup mereka. Saya tidak pernah membayangkan bahwa cara saya bertemu kembali dengan dua teman yang hilang adalah di pemakaman.

Pertanyaan cepat:

Apakah Anda pernah menghidupkan kembali persahabatan ketika jalan bersilangan secara tak terduga?

  • Iya
  • Tidak
  • Tidak pernah ada kesempatan yang muncul.

Kesimpulannya

Kami terkadang salah menilai atau salah menafsirkan penyebab tindakan orang lain. Kita mungkin mengira mereka hanya bersikap konyol. Atau lebih buruk, kami menganggapnya pribadi. Namun, mereka punya alasan tersendiri. Mungkin tidak selalu seperti yang terlihat di permukaan.

Terkadang kita perlu menerima keputusan yang dibuat orang lain dan tidak merasa terintimidasi olehnya.

Tentu saja, ini adalah jalan dua arah. Salah satu dari kami dapat memanggil yang lain jika kami ingin melakukannya. Mungkin kami tidak memiliki keberanian karena takut ditolak lebih lanjut. Mungkin kita tidak punya keinginan saat itu.

Terkadang kita perlu melanjutkan hidup kita, bersama teman lain, pergi ke urusan sosial, dan menghadiri acara yang mungkin tidak menyenangkan, tetapi penting bagi teman lain. Anda tidak pernah tahu kapan jalan Anda akan bertemu sekali lagi.

Pepatah terkenal yang saya yakin Anda tahu, 'Kamu boleh memilih teman, tapi tidak bisa memilih keluargamu.' Itulah mengapa sangat penting untuk mempertahankan teman baik Anda dan tidak membiarkan miskomunikasi menghancurkan persahabatan. Saya belajar, teman baik tidak pernah mati.

Teman Baik Tidak Pernah Mati

Saya menemukan video oleh Andy Conway yang mengekspresikan perasaan saya dengan tepat.