15 Mitos Tentang Pria: Yang Harus Anda Ketahui Tentang Kami Pria

Berlawanan dengan kepercayaan populer, pria memiliki perasaan dan perhatian pada Anda. Mitos apa lagi yang membuat Anda (salah) percaya tentang pria?
Berlawanan dengan kepercayaan populer, pria memiliki perasaan dan perhatian pada Anda. Mitos apa lagi yang membuat Anda (salah) percaya tentang pria? | Sumber

Sebagian besar berkat media, ada banyak mitos tentang pria yang beredar di luar sana, banyak di antaranya yang benar-benar diinginkan wanita agar tidak dipercayai wanita. Ambillah dari seorang pria — kita melakukan memiliki perasaan, dan kebanyakan dari kita mampu untuk menjadi Betulkah romantis (Anda akan terkejut!). Bergabunglah dengan saya saat saya menyanggah 15 mitos umum tentang pria ini.

15 Kesalahpahaman Umum Tentang Pria

  1. Pria tidak punya perasaan.
  2. Pria tidak ingin membicarakan perasaan atau masalah mereka.
  3. Laki-laki hanya untuk seks.
  4. Cowok ingin melakukan pengejaran.
  5. Pria kurang romantis dibandingkan wanita.
  6. Pria adalah 'fobia komitmen'.
  7. Pria ingin berhubungan seks sepanjang waktu.
  8. Pria adalah pendengar yang buruk.
  9. Daya tarik fisik lebih penting bagi pria daripada bagi wanita.
  10. Pria tidak peduli saat Anda menangis.
  11. Cowok tidak peduli dengan penampilan fisiknya.
  12. Pria tidak suka dipeluk.
  13. Pria tidak mencoba memahami wanita.
  14. Pria lebih tertarik pada pekerjaan mereka daripada pasangannya.
  15. Pria tidak mencintai Anda jika mereka tidak menyukai hal yang sama dengan Anda.

Meskipun pasti ada beberapa orang yang membuat konsepsi (salah) di atas menjadi kenyataan, teruslah mencari tahu mengapa sebagian besar, mitos-mitos ini hanyalah itu — mitos!

Mitos 1: Pria Tidak Memiliki Perasaan

Saya langsung menyebut mitos ini sebagai pelanggaran. Tampaknya puluhan tahun film dengan tokoh pria macho dari John Wayne hingga Jason Statham telah meyakinkan wanita bahwa pria tidak memiliki perasaan. Tapi yakinlah bahwa kami melakukannya.



Faktanya, kami melihat wanita dalam hidup kami untuk validasi, cinta, pelukan, dan dukungan. Perbedaannya adalah, kami tidak terlalu mahir memberi tahu Anda hal ini. Dan kami tidak ingin apa pun kembali ke teman lelaki kami. Jadi, bagaimana Anda membuat pria menunjukkan perasaannya?

Berikut tip singkatnya: Cowok, pada umumnya, terus terang. Kami membenci apa pun yang terasa seperti manipulasi emosional. Ini berarti jika kita membutuhkan dukungan emosional, buat kita merasa aman dan kita akan memintanya. Tetapi jangan mencoba menarik respons emosional. Jika Anda 'hanya tahu' ada yang salah dengan kami, Anda mungkin terlalu banyak membaca.

Mitos 2: Pria Tidak Pernah Ingin Berbicara Tentang Perasaan atau Masalahnya

Nah, itu tergantung pada definisi Anda tentang 'bicara'. Pernah melihat bagaimana dua pria berbagi rasa sakit dan kekecewaan mereka? Taruhan Anda tidak pernah melakukannya, karena itu terjadi begitu cepat sehingga Anda melewatkannya.

Teman 1: 'Hei bung, bosku mengomeliku minggu ini, pacarku sangat hormonal tentang sesuatu (aku tidak tahu apa), dan aku terlambat membayar sewa.'

Teman 2: 'Ah, man. Itu menyebalkan. Itu sangat menyebalkan. Saya sangat menyesal. '

Teman 1: 'Tapi tidak apa-apa. Kamu tahu?'

Teman 2: 'Ya, bertahanlah di sana, sobat.'

Teman 1: 'Ya.' (Mungkin mereka berjabat tangan atau memeluk pria sejati.)

Teman 2: 'Jadi, orang-orang berkumpul malam ini untuk pertandingan dan makan pizza. Mau datang?'

Pelajaran yang bisa diambil: Guys melakukan berbicara tentang perasaan mereka, hanya saja tidak dengan cara yang sama yang cenderung dilakukan wanita. Seorang pria hanya akan berbagi masalahnya dengan seseorang yang benar-benar dia percaya, dan dia akan melakukannya dengan cara yang tidak membuatnya terlihat lemah atau kehilangan muka. Pria Anda akan 'membicarakan' perasaannya dengan Anda. Hanya saja, jangan mengharapkan monolog Shakespeare.

Meskipun caranya menunjukkan perasaan mungkin tidak sesuai dengan curahan emosional yang Anda harapkan, penting untuk tidak mengabaikan apa yang dia bagikan atau cara dia membagikannya. Dengarkan dia baik-baik saat dia berbicara seperti ini, dan pastikan dia merasa didengarkan. Singkirkan dia beberapa kali, dan dia tidak akan terbuka lagi.

Berada di antara seprai memang bagus — tidak diragukan lagi — tapi itu
Berada di antara seprai memang bagus — tidak diragukan lagi — tetapi tidak semua pria mengejar. | Sumber

Mitos 3: Cowok Hanya Ingin Bercinta

Wow, satu lagi jelek. Dan itu sangat tidak adil bagi pria. Pertama, beberapa pria benar-benar busuk, dan Anda ingin menjauh dari mereka. Tapi sungguh, tidak semua pria seperti itu. Kebanyakan pria mencari hubungan yang memuaskan dengan wanita yang luar biasa, mereka tidak tahu bagaimana menuju ke sana. Saat cowok hang out, coba tebak siapa jagoannya? 'Wah, bagaimana kamu bisa mendapatkan istri yang begitu hebat? Bagaimana Anda membuatnya bahagia? '

Jika Anda ingin menemukan pria yang menyukai hubungan dan bukan jenis kelaminnya, diamkan semuanya. Tuntut komitmen. Berpakaianlah secukupnya. Jika seorang pria tidak merasa tertekan untuk berhubungan seks dengan Anda setelah kencan ketiga, Anda mungkin akan terkejut mengetahui betapa pria itu dia. Masalahnya, budaya kita telah meyakinkan semua orang bahwa seks itu jauh, jauh lebih penting bagi sebuah hubungan daripada sebenarnya. Bersikaplah terbuka dengan seorang pria tentang mengapa Anda tertarik padanya, sehingga dia tidak merasa perlu merayu Anda.

Mitos 4: Pria Ingin Melakukan Pengejaran

Ini salah satu mitos guys Betulkah berharap wanita tidak percaya. Meskipun ada pria yang lebih memilih untuk mengejar wanita, ada juga banyak pria yang suka dikejar!

Sebagian besar, jika Anda memberikan kesan bahwa Anda tidak menyukai seorang pria, dia akan berhenti mengejar Anda, dan jika Anda memberikan sinyal yang beragam, dia mungkin akan terus mengejar Anda, tetapi dia akan cemas akan hal itu. Jadi berhentilah berpikir pria hanya menyukai wanita yang bermain sulit didapat. Pria biasanya jauh lebih bahagia ketika wanita melupakan permainan dan memberikan tanda ketertarikan yang jelas.

Terlebih lagi, pria sering kali menyukai saat wanita mengambil langkah pertama! Ini menunjukkan kepercayaan diri dan rasa percaya diri yang menurut kebanyakan pria sangat menarik, jadi lain kali jika Anda melihat pria yang menarik minat Anda, mengapa tidak mengajaknya kencan daripada menunggu dia untuk bergerak?

Anda mungkin berpikir pria tidak mampu menjalin hubungan asmara, tetapi penelitian telah menunjukkannya
Anda mungkin berpikir pria tidak mampu menjalin hubungan asmara, tetapi penelitian menunjukkan bahwa mereka sebenarnya adalah seks yang lebih romantis! | Sumber

Mitos 5: Pria Kurang Romantis dari Wanita

Meskipun pasar novel rom-com dan roman hampir seluruhnya melayani wanita, a belajar di Journal of Social and Personal Relationships mengungkapkan bahwa pria umumnya memiliki pandangan yang lebih romantis tentang cinta daripada wanita.

Studi ini menuntut pria dan wanita untuk menjawab pertanyaan terkait empat keyakinan yang membentuk Skala Keyakinan Romantis — Cinta Menemukan Jalan, Satu-Satunya, Idealisasi, dan Cinta pada Pandangan Pertama. Meskipun mungkin sulit dipercaya, rata-rata pria mengungguli wanita dalam Skala Keyakinan Romantis sekitar 3 poin.

Jadi, lain kali Anda mendapati diri Anda berpikir bahwa pria tidak romantis, pikirkan lagi!

Mitos 6: Pria Takut Komitmen

Omong kosong. Cowok takut jebakan. Soalnya, kebanyakan pria memiliki definisi komitmen yang sedikit berbeda dari Anda. Mereka membutuhkan lebih banyak ruang. Seperti yang dikatakan seorang pria kepada saya tempo hari, 'Oh, saya berkomitmen padanya. Aku hanya tidak ingin pergi bersamanya setiap malam. '

Komitmen seharusnya tidak berarti pria itu memotong semua temannya dari hidupnya, berlari dengan patuh setelah Anda ke binatu, dan berhenti menelepon ibunya sesekali. Komitmen seharusnya tidak berarti bahwa mulai sekarang, Anda mengontrol setiap langkah dan keputusan hidupnya. Jika Anda mencoba melakukan itu, dia tidak akan berpikir itu melakukan — dia akan berpikir itu mengendalikan, dan dia akan benar.

Bagi seorang pria, komitmen itu sangat sederhana: Saya memilih Anda daripada setiap gadis lain di dunia.

Mitos 7: Pria Ingin Berhubungan Seks Sepanjang Waktu

Memang benar bahwa sebagian besar pria lebih sering memikirkan seks daripada wanita—60% pria memikirkan seks sekali sehari dibandingkan hanya 25% wanita—Itu tidak berarti mereka ingin memilikinya sepanjang waktu. Hanya karena mereka lebih sering memikirkannya dan cenderung mengejarnya lebih aktif daripada wanita, tidak berarti mereka selalu siap untuk melompat ke dalam kantong.

Meskipun nafsu seksual pria jelas bukan apa-apa untuk bersin, banyak hal yang dapat mengurangi rasa lapar itu. Misalnya, jika Anda dan pria Anda baru saja bertengkar, nafsu makannya mungkin akan menurun. Selain itu, hal yang sama dapat terjadi jika dia lelah setelah hari yang melelahkan atau tidak merasakannya pada saat itu. Apa pun alasannya, tidak adil untuk berasumsi bahwa pria Anda berani pergi 24/7. (Bayangkan jika dia menganggap hal yang sama tentang Anda!)

Tentu, terkadang pria tersesat dalam pikiran mereka (don
Tentu, terkadang pria tersesat dalam pikiran mereka (bukankah kita semua?), Tapi itu tidak berarti pria adalah pendengar yang buruk. | Sumber

Mitos 8: Pria adalah Pendengar yang Buruk

Yang ini tepat di atas sana dengan mitos lama bahwa semua gadis adalah pendengar yang baik. Cowok juga manusia. Terkadang kita lelah, atau stres, atau hanya ingin memikirkan hal lain. Kami tidak bermaksud mengabaikan Anda. Ingat, pria biasanya berbicara apa pun yang ada di pikiran mereka dengan cepat dan ringkas.

Jika Anda ingin menarik perhatian kami, belajarlah berbicara dalam bahasa kami. Bagi menjadi poin-poin penting. Jangan mengulangi keluhan yang sama setiap hari. Kami mendengar Anda pertama kali. Jangan selalu mengharapkan tanggapan segera. Kita mungkin perlu waktu untuk memikirkannya.

Mitos 9: Daya Tarik Fisik Lebih Penting Bagi Pria Dibanding Wanita

Ini terkait kembali dengan ketidakamanan dan kesalahpahaman yang dimiliki banyak wanita tentang pria dan seks. Apakah pria Anda suka Anda berpakaian seksi, seksi, dan mengenakan pakaian bagus? Tentu. Namun ia paham bahwa tidak setiap wanita terlihat seperti supermodel. Heck, sama mengerti teknologi seperti dia, dia tahu bagaimana cara membuat Anda Photoshop agar terlihat seperti Megan Fox.

Masih banyak lainnya hal-hal yang lebih dipedulikan pria daripada penampilan fisik wanita. Jika sudah saatnya, jika dia bersamamu, maka kamu adalah ratunya. Santai dan abaikan jerawat sesekali, pound ekstra, atau apa pun. Saat dia berkata, 'Uh. . . Tentu. Tampak hebat, 'itu karena itu terjadi padanya.

Itu
Bukan karena pria tidak peduli saat Anda menangis — mereka hanya tidak tahu apa yang harus dilakukan! Coba tanyakan apa yang Anda butuhkan (pelukan, waktu sendiri, dll.) Alih-alih berharap mereka akan mengetahuinya. | Sumber

Mitos 10: Dia Tidak Peduli Saat Saya Menangis

Oh, ck, ck. Dia peduli. Banyak. Tetapi kebanyakan pria tidak memiliki alat emosional di kotak peralatan mereka untuk memperbaiki masalah ini. Sebenarnya, kebanyakan pria tidak tahu apa yang Anda inginkan saat Anda menangis. Jadi mengapa tidak memberi tahu mereka? 'Lihat, saya menangis karena sahabat saya dari sekolah menengah baru saja meninggalkan pesan buruk di telepon saya. Jadi tolong, bisakah kamu memelukku selama 20 menit dan kemudian kita akan pergi makan malam? ' Wow. Anda telah memberinya cara untuk memperbaiki kekacauan ini.

Mitos 11: Pria Tidak Peduli dengan Penampilan Fisiknya

Meskipun tekanan untuk mempertahankan penampilan bisa dibilang jauh lebih tinggi bagi wanita (atau setidaknya mereka merasakannya lebih tajam), ini tidak berarti bahwa pria tidak peduli dengan penampilan mereka. Atau setidaknya tidak semuanya. Banyak pria bangga dalam berpakaian bagus dan mendandani diri dengan cermat.

Mitos ini cenderung sejalan dengan kesalahpahaman lain tentang pria — bahwa mereka tidak mengalami masalah citra tubuh. Selama disana adalah umumnya tekanan sosial yang lebih rendah pada pria untuk tampil dengan cara tertentu, bukan berarti tidak ada. Pikirkan tentang iklan yang Anda lihat; selain menampilkan wanita cantik secara stereotip (perut kencang, rambut tergerai, dll.), mereka juga menampilkan pria tampan secara stereotip (garis rahang yang jelas, perut papan cuci, dll.). Pria merasa tidak aman seperti wanita, mereka mungkin sekarang menunjukkannya.

Mengenakan
Jangan biarkan diri Anda dibodohi — para pria suka berpelukan sama seperti Anda! Siapa yang tidak suka menjadi sendok kecil sekarang dan nanti? | Sumber

Mitos 12: Pria Tidak Suka Memeluk

Yang ini benar-benar konyol. Semua orang suka menjadi sendok kecil setidaknya sesekali. Memang, pria mungkin tidak suka berpelukan ketika mereka benar-benar mencoba untuk tidur (itu bisa menjadi sangat panas, anggota tubuh Anda mungkin tertidur sebelum Anda melakukannya, dll.), Tetapi banyak pria masih menikmati pelukan sebelum tidur yang baik.

Plus, meringkuk sering kali bisa membuat banyak hal. . . ahem. . . tingkat selanjutnya. Apa yang tidak disukai?

catatan: Mereka yang bergumul dengan masalah keintiman mungkin benar-benar tidak suka berpelukan, setidaknya sampai mereka merasa nyaman dalam suatu hubungan. Penting untuk menghormati batasan orang, jadi jika SO baru Anda memberi tahu Anda bahwa mereka tidak suka berpelukan, jangan paksakan. Mudah-mudahan, itu akan datang pada saat kalian berdua menjadi lebih dekat.

Mitos 13: Cowok Jangan Mencoba Memahami Kami

Koreksi: Anda tidak mencoba memberi tahu kami. Izinkan saya memberi tahu Anda — saat pria berkumpul, topik diskusi yang paling umum adalah 'Hei, adakah yang bisa memberi tahu saya mengapa pacar / istri saya melakukan ini atau itu?' Dan semua orang ikut serta.

Sejujurnya, kami tidak pandai mengendus makna dalam berbagai hal. Jika Anda ingin kami memahami sesuatu. . . baik, beritahu kami. 'Aku marah padamu karena aku tahu kamu menghabiskan uang bensin World of Warcraft IV'jauh lebih efektif daripada mencibir selama tiga hari dan berkata' Kamu selalu menghabiskan uang yang tidak kami miliki! '

Bersikaplah spesifik. Kami para pria bersifat episodik. Kami tidak melakukan daftar periksa jangka panjang. Jika Anda menarik diri dan mengeluh tentang hal-hal yang tidak berhubungan, kita tidak akan terdorong untuk menggali lebih dalam dan mencari tahu di mana kita berbuat salah; kita akan bingung, tercengang, dan — pada akhirnya — marah.

Hanya karena seorang pria fokus pada karirnya tidak
Hanya karena seorang pria berfokus pada kariernya, bukan berarti dia berhenti memedulikan Anda. | Sumber

Mitos 14: Dia Lebih Tertarik pada Pekerjaan Daripada Aku

Sekali lagi, Anda perlu memahami alasan pria. Banyak yang telah ditulis tentang kebutuhan pria untuk merasa dikuatkan oleh pekerjaan dan karier mereka, jadi saya tidak akan membahasnya terlalu dalam. Cukuplah untuk mengatakan, itu benar. Tetapi juga benar bahwa pria sulit memahami ketika wanita mengatakan bahwa sebuah hubungan lebih penting daripada karier.

Terlalu banyak wanita bertanya kepada pria mereka, 'Mengapa pekerjaan Anda jauh lebih penting bagi Anda daripada hubungan kita?' Yang mana para pria itu berpikir, 'Mengapa tidak?' Kecuali jika Anda memiliki jawaban yang sangat bagus untuk pertanyaan itu, jangan tanyakan. Anda hanya akan mendorong pria Anda untuk membuat keputusan bahwa kariernya sebenarnya lebih penting baginya daripada Anda.

Sebuah nasihat — menjauhlah dari asumsi bahwa posisi Anda lebih unggul secara moral. Percayalah, itu adalah penilaian nilai, dan Anda kemungkinan besar akan kalah. Seorang pria mengerahkan banyak pekerjaan untuk membangun karier, dan dia merasa berhak atas imbalan. Ketika Anda bertemu pria ini, Anda tahu dia punya banyak tujuan, ambisi, dan dorongan. Kecuali jika hubungan Anda benar-benar mundur (misalnya, Anda hampir tidak melihatnya lagi, dan dia terganggu saat Anda melakukannya), belajarlah untuk merayakan dan menegaskan kariernya — bukan memadamkannya.

Mitos 15: Pria Saya Tidak Mencintai Saya Jika Dia Tidak Menyukai Hal yang Sama dengan Saya

'Ketika kami pertama kali bertemu, dia suka melakukan pekerjaan saya dengan saya, tetapi sekarang dia hanya membuat alasan!' Nah, ya. Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, pria bersifat episodik. Kami suka melakukan sesuatu, menyelesaikannya, dan melanjutkan ke hal berikutnya. Kami tidak baik dengan komitmen yang menuntut kami berada di sana setiap hari Jumat pukul 16.30.

Jadi dia bergabung dengan klub drama untuk bersamamu? Bagus! Setelah satu atau dua permainan, dia akan gatal untuk pindah ke permainan lain. Itu tidak berarti dia berhenti mencintaimu, itu hanya berarti kamu perlu beradaptasi dan bergabung dengannya dalam pencarian besar berikutnya.

Lihat sekeliling. Mengapa pelayanan gereja, PTA, kelompok sosial, 4-H, dan dewan sekolah kebanyakan dijalankan oleh wanita? Karena wanita merasa nyaman dalam kesinambungan dan kesibukan. Cowok 100% berbeda. Pria gelisah ketika tidak ada tanggal akhir yang terlihat. Dan bagaimana dengan tujuan? Seorang pria ingin menjadi bagian dari sesuatu yang pergi ke suatu tempat, dan di matanya, skema warna baru untuk kafetaria bukanlah 'suatu tempat'.

Beri Kami Orang-orang Manfaat dari Keraguan!

Jadi, apa gambaran besarnya di sini? Jangan mengambil cara pria digambarkan di media atau apa yang tampaknya dikatakan masyarakat kepada Anda kami pada nilai nominal. Selama disana adalah beberapa pria yang hanya menginginkan wanita yang sulit didapat atau begitu terobsesi dengan pekerjaan sehingga membiarkan hubungan mereka duduk di kursi belakang, mereka tidak mewakili gender secara keseluruhan. Jadi, sampai seorang pria membuktikan sebaliknya (yang, mudah-mudahan, tidak akan), jangan biarkan kesalahpahaman umum di atas mencemari pandangan Anda tentang dia sebelum Anda memberinya kesempatan.